POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Saat lubang hitam mencabik-cabik sebuah bintang, Hubble NASA sedang menonton

Tidak melihat lubang hitam bisa dianggap sebagai kekuatan terbesarnya. Di seberang jalinan ruang, monster diam ini menyerap setiap tetes cahaya yang jatuh dalam pulsa gravitasi mereka, mengisi sinar ini dari alam semesta yang terlihat, dan, dalam kegelapan, menunggu munculnya bintang tak berdaya. Kemudian mereka menyerang.

Sekarang, para ilmuwan telah mengumumkan ke NASA Teleskop Luar Angkasa Hubble telah menemukan apa yang akan terjadi selanjutnya Dalam mimpi buruk kosmik – juga dikenal sebagai peristiwa gangguan pasang surut, lubang hitam memakan mangsanya, atau “mengumpulkan” sebuah bintang. Para astronom membagikan berita tersebut pada hari Kamis di pertemuan American Astronomical Society.

“Biasanya, peristiwa ini sulit diketahui. Anda mungkin mendapatkan pengamatan di awal gangguan saat benar-benar terang,” kata Peter Maksim dari Pusat Astrofisika | Harvard dan Smithsonian, katanya dalam sebuah pernyataan. “Kami melihat ini cukup awal sehingga kami dapat mengamatinya dalam tahap akresi lubang hitam yang sangat intens.”

Terperangkap dalam dekapan gravitasi yang mematikan, bentuk bola bintang ini tertangkap dengan paksa berubah menjadi benang bengkok dari materi bercahaya. Di depan mata kaca Hubble, bintang itu tercabik-cabik begitu keras sehingga tampak seperti pusaran debu peri yang berputar-putar, menjebak pemangsanya dan meninggalkan ekor yang menyala untuk menerangi ruang hampa yang kosong.

Tepatnya, ini terkadang disebut sebagai lubang hitam.membuat spageti“Itu penting karena bahkan benda terkuat yang mengalami kemalangan berjalan dekat lubang gravitasi akan hancur berkeping-keping.

hubble-tde-stsci-01gnygb4y8pgspy39rzd82ey3q.png

Urutan ilustrasi artis ini menunjukkan bagaimana lubang hitam dapat melahap bintang yang lewat. 1. Sebuah bintang biasa melintas di dekat lubang hitam supermasif di pusat galaksi. 2. Gas-gas luar bintang ditarik ke dalam medan gravitasi lubang hitam. 3. Sebuah bintang tercabik-cabik saat gaya pasang surut menariknya. 4. Sisa-sisa bintang ditarik ke dalam cincin melingkar di sekitar lubang hitam dan pada akhirnya akan jatuh kembali ke dalam lubang hitam, memancarkan cahaya dan radiasi berenergi tinggi dalam jumlah besar.

NASA, ESA, Leah Hostack (STScI)

Sementara itu, lubang hitam pelahap donat bintang — disebut ilmiah pada titik ini — menyedot gas bola sambil secara bersamaan memuntahkan materi seolah-olah itu adalah tulang makan ayam yang lezat. Untuk konteksnya, episode ini diyakini sebagai ukuran kita seluruh Tata surya.

Maxim berkata, “Kami sedang mencari di suatu tempat di tepi kue itu. Kami melihat angin bintang dari lubang hitam menyapu permukaan yang diproyeksikan ke arah kami dengan kecepatan 20 juta mil per jam,” yang berarti 3 persen kecepatan lampu.

Tidak hanya besar karena sangat menakjubkan — tetapi juga karena galaksi dengan lubang hitam sunyi atau sunyi seperti yang dianalisis oleh Hubble diperkirakan akan melahap bintang hanya sekali setiap 100.000 tahun.

“Kami masih benar-benar memeras otak seputar acara tersebut,” kata Maxim.

Simulasi bintang yang tercabik-cabik setelah mendekati lubang hitam.

DESY, Laboratorium Ilmu Komunikasi

Tapi itu tidak terlihat seperti film Hollywood

Untuk lebih jelasnya, Hubble belum secara harfiah Tangkap snapshot dari semua yang terjadi secara real time. Jadi tidak, lubang hitam ini tidak seperti leviathan antarbintang dari sudut pandang ruang lingkup.

Maksud saya, bagaimanapun juga, seluruh situasi ini terjadi 300 juta tahun cahaya jauhnya dari Bumi – yang juga berarti terjadi sekitar 300 juta tahun yang lalu, namun cahaya dari peristiwa tersebut baru saja mencapai planet kita, jadi kita melihatnya dalam bentuk apa kita sebut “masa kini”. .

Namun, apa yang dilakukan Hubble untuk menangkap pemandangan ini sebagian besar memungkinkan para ilmuwan menyimpulkan apa itu Akan Rasanya seperti entah bagaimana kita bisa melihat detailnya terungkap seperti film.

Sensitivitas ultraviolet teleskop yang kuat mampu mempelajari cahaya yang dibawa oleh bintang yang hancur yang telah melakukan perjalanan kembali ke Bumi selama ribuan tahun, dan pada dasarnya para astronom dapat melacak semua sinyal cahaya tersebut untuk mengetahui bagaimana bintang itu berputar, berkerut, dan berkerut saat menghilang. .

Visualisasi eventnya bisa kamu saksikan di bawah ini, menurut perhitungan tim.

“Masih sangat sedikit peristiwa pasang surut yang diamati dalam ultraviolet mengingat waktu pengamatan. Itu sangat disayangkan karena ada banyak informasi yang bisa Anda dapatkan dari spektrum ultraviolet,” Emily Engelthaler dari Pusat Astrofisika | Harvard dan Smithsonian, katanya dalam sebuah pernyataan. “Kami senang bisa mendapatkan detail tentang apa yang dilakukan puing-puing itu. Peristiwa pasang surut dapat memberi tahu kita banyak hal tentang lubang hitam.”

Peristiwa tersebut, yang secara resmi bernama AT2022dsb, ditangkap pada 1 Maret 2022 oleh jaringan teleskop berbasis darat yang disebut All-Sky Automated Survey for Supernovae.

Itu menggelitik minat para astronom Hubble, yang segera bergerak untuk mencoba membaca ultraviolet tentang gangguan pasang surut yang hebat selama mungkin, untuk menentukan informasi sebanyak mungkin tentang evolusi bintang saat ia tercabik-cabik oleh lubang hitam. .

“Anda merobek bintangnya dan kemudian Anda mendapatkan materi yang masuk ke dalam lubang hitam. Jadi Anda memiliki model di mana Anda pikir Anda tahu apa yang terjadi, dan kemudian Anda benar-benar mendapatkan apa yang Anda lihat,” kata Maxim. “Ini adalah tempat yang menarik bagi para ilmuwan: tepat di antarmuka yang diketahui dan yang tidak diketahui.”

READ  Bagaimana lahan pertanian dapat melawan pemanasan global