POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Some Balinese families income's are a third of what they were prior to the pandemic.

Saat COVID-19 melanda Indonesia, penduduk Bali khawatir krisis ekonomi pulau itu akan memburuk

Jalan-jalan kosong, toko-toko kosong, dan pantai-pantai sepi di seluruh Bali adalah pengingat yang serius tentang bagaimana pulau itu dihancurkan oleh epidemi.

Kerumunan turis sudah lama berlalu, begitu pula pekerjaan yang banyak diandalkan.

“Maret tahun lalu adalah mimpi buruk karena saya kehilangan pekerjaan. Bali harus menutup banyak restoran dan hotel,” kata pekerja perhotelan Med Busparomeni kepada SBS News.

Made Pusparumini, 23 tahun, kehilangan pekerjaannya pada Maret 2019.

kung septuan

Pria berusia 23 tahun itu bekerja di jaringan restoran pemenang penghargaan yang populer di kalangan turis. Ketika epidemi pecah, dia diberhentikan dan, seperti banyak orang lain di pulau itu, tidak dapat menemukan pekerjaan sejak itu.

“Saya sangat khawatir dengan pikiran dan masa depan saya karena sudah satu setengah tahun di pikiran saya [has been] tertutup. Tidak ada turis, tidak ada pekerjaan untuk siapa pun.”

Pariwisata telah mendorong booming Bali selama beberapa dekade, terhitung hampir 60 persen dari PDB pulau itu.

Tanpa pariwisata hanya ada sedikit cara untuk mendapatkan kehidupan yang layak, kata Bo Holmgren, presiden LSM Diet Scholars setempat, dan seterusnya. Ribuan lapar.

“Tidak ada pekerjaan, tidak ada gaji dan karena itu tidak ada makanan,” katanya kepada SBS News.

Selama setahun terakhir, badan amal telah mendistribusikan makanan kepada keluarga yang membutuhkan.

“Kami mengoperasikan empat dapur di Bali dan memasaknya gila-gilaan. Tahun lalu kami menyajikan 1,5 juta makanan ke Bali.”

organisasi disajikan

Scholars of Food amal lokal menyediakan 1,5 juta makanan untuk keluarga yang membutuhkan.

Richu Dharma

Delta menunda pembukaan kembali pulau

Bali dijadwalkan dibuka kembali untuk wisatawan internasional pada akhir Juli, tetapi itu sebelum varian Delta melanda. Bentuk COVID-19 yang sangat menular telah menyebar ke seluruh Indonesia dengan kecepatan yang menghancurkan – tidak terkecuali Bali.

READ  Lutfi: Ekonomi digital Indonesia akan tumbuh delapan kali lipat pada 2030

Pembatasan penguncian akan berakhir minggu ini, tetapi sejak itu diperpanjang di tengah lonjakan infeksi.

“Sayangnya saat ini semakin parah dengan perpanjangan penguncian. Kedatangan turis ke bandara di masa depan tidak terlihat sangat menjanjikan,” kata Holmgren.

“Orang-orang sangat mengkhawatirkan Delta.”

Wanita Australia Margaret Barry menjalankan Bali Children's Foundation.

Wanita Australia Margaret Barry menjalankan Bali Children’s Foundation.

kung septuan

Lebih dari 100.000 pekerjaan hilang

Tampilkan data Ada sekitar 145.000 pengangguran di Bali tahun lalu. Jumlah ini naik dari 39.000 pada 2019. Namun jumlah sebenarnya mungkin jauh lebih tinggi, karena pariwisata juga merupakan sumber pendapatan utama bagi keluarga di desa-desa terpencil.

“Mereka bekerja sebagai buruh yang membantu memperbaiki kebun, membantu membangun vila,” kata Margaret Barry dari Australia, yang mengelola Yayasan Anak Bali, untuk Berita SBS.

“Pekerjaan yang konsisten ini tersedia bagi para pekerja dan sekarang pekerjaan itu benar-benar hilang. Penghasilan mereka sekarang sepertiga dari apa yang mereka peroleh sebelumnya, dan bahkan sebelumnya, mereka berada di garis kemiskinan.”

Banyak keluarga di desa-desa terpencil sekarang mengandalkan sedikit uang yang mereka peroleh dengan memanen cengkeh dan menganyam keranjang.

Banyak keluarga di desa-desa terpencil sekarang mengandalkan sedikit uang yang mereka peroleh dengan memanen cengkeh dan menganyam keranjang.

kung septuan

Barry meluncurkan kegiatan amal pada tahun 2002 dan sejak itu telah membantu ribuan anak menyelesaikan sekolah dan mencari pekerjaan.

Namun selama 17 bulan terakhir, organisasi tersebut harus mengalihkan fokusnya dari pendidikan ke memberi makan keluarga.

“Masyarakat terpencil itu, yang pendidikannya seringkali sangat buruk, memiliki sumber daya yang sangat sedikit untuk kembali selama ini. Dampaknya adalah bencana besar,” katanya.

Ms. Barry mengatakan banyak keluarga sekarang bergantung pada sedikit uang yang mereka peroleh dengan memanen cengkeh dan menganyam keranjang.

Kadik Yuliani, yang mengelola rumah dengan tujuh orang, mengatakan pendapatan keluarganya turun drastis selama pandemi.

READ  Bercita-cita untuk mendapatkan status berpenghasilan tinggi - BusinessWorld

“Sebelum pandemi, pendapatan keluarga saya adalah A$80 sebulan dan sekarang kami hanya menghasilkan A$30 sebulan. Saya tahu semua orang berjuang selama masa ini.”

Yuliani juga mengkhawatirkan masa depan kedua putranya, berusia delapan dan 10 tahun, yang tidak dapat bersekolah karena penutupan.

“Saya sangat sedih mereka tidak bisa belajar dengan baik, [they] Mereka tidak bisa melihat guru dan teman mereka,” katanya kepada SBS News.

Karena pandemi, anak-anak kelas satu dan dua di Bali tidak pernah bersekolah, melainkan homeschooling.

Anak-anak kelas satu dan dua di Bali tidak pernah sekolah.

Anak-anak kelas satu dan dua di Bali tidak pernah sekolah.

kung septuan

Ms Barry mengatakan bahwa pembelajaran jarak jauh sulit bagi banyak keluarga, karena mereka tidak memiliki akses ke Internet, dan orang tua jarang dapat membantu, karena mereka sendiri buta huruf.

Ketakutannya adalah bahwa pulau itu dalam bahaya kehilangan seluruh generasi anak-anak.

“Efek jangka panjang ini mengerikan, karena bekerja selama 19 tahun untuk mendidik anak-anak agar mereka bisa keluar dan mendapatkan pekerjaan yang baik, di mana mereka mendapatkan gaji yang layak, di mana mereka dilindungi oleh layanan kesehatan… Kami sekarang kembali dengan situasi di mana generasi baru cenderung tumbuh, anak-anak tanpa dapat membaca dan menulis dengan benar.