POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

S. Para pemimpin pertahanan Korea menegaskan kembali kerja sama pakta perang Indonesia

Para pemimpin pertahanan Korea Selatan dan Indonesia mengatakan pada pertemuan tatap muka di Seoul pada hari Kamis bahwa kesepakatan untuk membangun pesawat tempur bersama-sama menandakan hubungan berbasis kepercayaan dan bahwa mereka harus membangun tradisi untuk memperluas pertukaran.

Proyek KF-X, Indonesia telah menuntut 20 persen saham dan pengetahuan teknis, sementara Korea memiliki sisanya untuk mengungkap prototipe jetnya pada hari Jumat – tetapi Indonesia sejauh ini hanya membayar $ 22 juta, atau sekitar 13 persen darinya. . Masalah ekonomi dikatakan sebagai penyebabnya.

Menteri Pertahanan Indonesia Bravo Subiando diperkirakan akan bergabung dengan sesama menterinya, Suu Kyi, pada upacara pembukaan di Sachion, provinsi Kyungsang selatan.

Keduanya mengatakan mereka akan memperkuat apa yang mereka sebut “kemitraan strategis khusus” dengan bekerja sama dalam teknologi militer dan mencari kerja sama dalam keamanan regional. Mereka menambahkan bahwa pembicaraan tingkat senior yang melibatkan keamanan kunci dan pejabat asing dari kedua negara akan segera dibuka.

Belakangan, Bravo bertemu dengan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in, yang menegaskan kembali hubungan unik antara Korea dan Indonesia, yang menjalin kemitraan strategis dengan Seoul, satu-satunya negara di Asia.

“Upaya bersama untuk membangun pesawat tempur menunjukkan tingkat kepercayaan tertinggi antara kedua pemerintah, dan kami bertemu hari ini untuk menindaklanjuti komitmen itu,” kata Moon. Prabho menanggapi bulan, berjanji akan membantu membangun hubungan yang lebih kuat.

Indonesia, yang bergabung dengan proyek KF-X pada 2010, dikatakan telah meminta Korea untuk membantu mengurangi separuh bebannya atau menyetujui kredit atas kontribusinya pada proyek tersebut dan membangun jalur produksi lokal.

Pemerintah Korea, yang membantah permintaan tersebut, mengatakan kedua pemerintah sedang dalam pembicaraan untuk menyelesaikan perselisihan tersebut dan bahwa rencana tersebut tidak akan terpengaruh oleh pengusiran Indonesia.

READ  Pemberontak yang mencurigakan membunuh 3 warga sipil di wilayah Papua, Indonesia - Berita Benar

Ditulis oleh Choi Si-Young ([email protected])