POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rusia memperingatkan G20 tentang dampak sanksi global | Berita

Menteri Keuangan Rusia Anton Siluanov berbicara melalui tautan video pertemuan para menteri keuangan G20 dan gubernur bank sentral di Washington, D.C. pada hari Rabu dan menyatakan keprihatinan bahwa masuknya sanksi yang saat ini berlaku terhadap Rusia menciptakan risiko serius bagi ekonomi global.

Terkait:

Ekonomi Ukraina menyusut 45% pada 2022: Bank Dunia

“Kebijakan moneter dan moneter yang terlalu akomodatif yang ditempuh dalam beberapa tahun terakhir di negara-negara maju menciptakan tekanan inflasi tahun lalu, dan sanksi terhadap Rusia tidak hanya memperkuatnya, tetapi juga menciptakan risiko baru dalam perekonomian,” kata Siluanov.

Menteri memperingatkan bahwa harga yang lebih tinggi untuk energi dan produk pertanian sebagian besar akan mempengaruhi negara berkembang dan berpenghasilan rendah, menambahkan bahwa beberapa negara akan menghadapi konsekuensi sosial yang parah.

Menurut Siluanov, Rusia tidak pernah menolak untuk memenuhi kewajibannya dan terus mematuhi semua persyaratan kontrak, sementara pengiriman barang melalui pasar dunia secara artifisial dibatasi karena sanksi, yang menyebabkan ketidakseimbangan dalam penawaran dan permintaan.

Rusia menghadapi sanksi yang belum pernah terjadi sebelumnya yang dijatuhkan oleh Amerika Serikat dan sekutunya sebagai tanggapan atas operasi militer Ukraina.

Dalam waktu kurang dari dua bulan, Rusia telah berubah menjadi negara yang paling terkena sanksi di dunia, setelah tunduk pada lebih dari 6000 batasan target yang berbeda.

READ  Korea Selatan melaporkan 1.100 kasus virus corona baru, pembatasan terberat yang berlaku di Seoul