POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rusia dan Indonesia: Dinamika Perdagangan dan Investasi

Rusia dan Indonesia: Dinamika Perdagangan dan Investasi

Ditulis oleh Emil Avdaliani

Rusia dan Indonesia secara historis merupakan mitra dekat. Indonesia tidak mendukung isolasi Rusia dari Barat, dan kedua negara berupaya memperkuat kemitraan strategis mereka. Bagi Rusia, Indonesia adalah jendela menuju Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) dan kawasan Indo-Pasifik. Negara ini juga merupakan negara dengan perekonomian yang berkembang pesat, diperkirakan akan melampaui Rusia di tahun-tahun mendatang, dan bercita-cita menjadi negara dengan perekonomian terbesar keenam di dunia (dalam hal nilai paritas daya beli). Hal ini mendorong Rusia, yang fokus di Asia, untuk menjalin hubungan lebih dekat dengan raksasa Asia Tenggara tersebut. Namun, kedua negara masih menghadapi kendala geografis dan geopolitik yang signifikan. Indonesia, sebagai aktor yang mementingkan diri sendiri di kancah internasional, mendorong kebijakan luar negeri yang lebih independen termasuk tidak memilih antara Barat atau Rusia. Hal ini termasuk dalam agenda kebijakan luar negeri multi-cabang yang dilakukan oleh Indonesia dan negara-negara Asia lainnya. Sebaliknya, negara juga berkomitmen terhadap netralitas dan mengikuti kebijakan yang memungkinkan negara meningkatkan kemampuannya untuk bermanuver di panggung global.

Perdagangan bilateral antara Rusia dan Indonesia

Volume perdagangan bilateral antara Rusia dan Indonesia meningkat: Indonesia melaporkan bahwa pada tahun 2022 volume perdagangan bilateral mencapai US$3,7 miliar, sementara pihak Rusia mencatat aktivitas perdagangan bilateral lebih dari US$4 miliar. Tren ini terlihat dalam beberapa tahun terakhir, perdagangan Rusia dengan Indonesia misalnya pada tahun 2021 mencapai US$3,3 miliar, meningkat 40,65% dibandingkan tahun 2020.

Rusia terutama mengekspor gandum, daging, pupuk, dan produk minyak bumi ke Indonesia. Rusia juga aktif mengimpor lemak, minyak sawit, teh, kopi, kakao, rempah-rempah, berbagai mesin dan peralatan dari Republik Asia Tenggara. Ekspor Indonesia ke Rusia juga mencakup barang-barang manufaktur seperti peralatan listrik, sepatu, tekstil, bahan baku, logam, kayu dan berbagai produknya. Lebih lanjut, Indonesia telah menyatakan minatnya untuk membeli batubara Rusia. Indonesia memiliki hubungan dekat dengan wilayah tertentu di Federasi Rusia. Misalnya saja dibandingkan tahun 2021, ekspor karet alam dan pupuk ke Tatarstan pada tahun 2022 meningkat hampir 30%. Tatarstan penting karena merupakan wilayah mayoritas Muslim dan telah menjalankan kebijakan perdagangan aktif ketika berkomunikasi dengan negara-negara Muslim. KTT BRICS berikutnya pada tahun 2024 dijadwalkan akan diadakan di Kazan, ibu kota Tatarstan.

READ  Australia dan Singapura menandatangani pakta "ekonomi hijau"

Rusia juga telah melakukan upaya signifikan untuk mengalihkan perdagangan bilateral dari dolar AS ke mata uang regional lainnya, meskipun kemajuan nyata masih berjalan lambat. Namun, perdagangan bilateral tidak mencapai tingkat yang diharapkan. Penguatan hubungan perdagangan lebih lanjut dapat terjadi setelah Uni Ekonomi Eurasia (EAEU) dan otoritas Indonesia menyelesaikan Perjanjian Perdagangan Bebas (FTA) yang saat ini sedang dinegosiasikan. Pemerintah Indonesia telah memulai perundingan formal dengan Uni Ekonomi Eurasia mengenai topik ini, yang putaran pertama dilaksanakan pada April 2022. Hal ini berdasarkan Nota Kerja Sama yang ditandatangani antara Uni Ekonomi Eurasia dan pemerintah Indonesia pada tahun 2019.

Namun, kemajuan yang dicapai berjalan lambat dan konflik di Ukraina serta sanksi Barat terhadap Rusia kemungkinan besar akan menghambat penyelesaian yang cepat. Faktanya, Wakil Perdana Menteri Rusia Alexei Overchuk pada bulan Mei mengatakan kepada kantor berita Rusia RIA Novosti bahwa meskipun ada upaya Rusia, perjanjian perdagangan bebas antara Uni Ekonomi Eurasia dan Indonesia tidak mungkin tercapai pada tahun 2023.

Namun, sesama anggota ASEAN, Vietnam, memiliki profil yang tinggi Perjanjian perdagangan bebas yang sukses dan terdiversifikasi Dengan Uni Ekonomi Eurasia dan merekomendasikan negara-negara ASEAN lainnya untuk mengikutinya. Perusahaan-perusahaan pengolahan konsumen industri di Vietnam, seperti budidaya perikanan dan produk susu, telah menemukan pasar yang berkembang untuk produk mereka di Rusia, seiring dengan semakin menjauhnya Rusia dari pemasok Eropa.

Meningkatnya hubungan antara Rusia dan Indonesia juga harus dilihat dari perkembangan hubungan antara Rusia dan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN). Sekitar US$20 miliar perdagangan dilakukan antara ASEAN dan Rusia pada tahun 2021. Pada tahun 2022, perdagangan dua arah antara ASEAN dan Rusia mencapai US$15,5 miliar. Selain itu, perdagangan antara Indonesia dan negara-negara Uni Ekonomi Eurasia (Armenia, Belarus, Kazakhstan, Kyrgyzstan, dan Rusia) meningkat sebesar 58% pada akhir tahun 2022 dibandingkan tahun 2021. Cukup satu contoh saja: volume perdagangan antara Kazakhstan dan Indonesia juga mengalami peningkatan. pertumbuhan yang signifikan. Mencapai US$400 juta pada tahun 2022. Sekali lagi, hubungan Islam antara Jakarta dan Astana membantu. Rusia adalah negara pengamat di blok ASEAN dan menyelenggarakan dialog rutin termasuk Rencana Aksi Komprehensif ASEAN-Rusia – tinjauan hubungan Rusia-ASEAN saat ini dapat ditemukan di sini Di Sini.

READ  Ledakan teknologi di Asia Tenggara memicu rekor merger dan akuisisi

Untuk meringankan hambatan komunikasi, Indonesia tertarik membangun jalur perdagangan dengan Rusia tanpa perantara. Kemungkinan lainnya adalah perluasan Koridor Transportasi Utara-Selatan Internasional, yang bertujuan untuk menghubungkan Rusia dengan India, kawasan Samudera Hindia yang lebih luas, dan Asia Selatan.

Investasi Rusia-Indonesia

Pada pertengahan tahun 2022, investasi Rusia di Indonesia telah mencapai US$8,7 juta yang didistribusikan ke lebih dari 149 proyek. Indonesia mengundang investor dari Rusia untuk ikut serta dalam pembangunan ibu kota baru, Nusantara, di Pulau Kalimantan. Pihak berwenang Indonesia tertarik dengan pengalaman Moskow dalam mengembangkan infrastruktur transportasi. Pihak Rusia juga berharap dapat memompa investasi dari Kereta Api Rusia ke ibu kota baru Indonesia.

Perusahaan negara Rusia seperti Rosatom, Rostec dan Roscosmos juga melihat kemungkinan untuk berpartisipasi dalam ekstraksi sumber daya alam Indonesia yang kaya, menjadikan energi sebagai bidang kerja sama yang penting, terutama di sektor minyak dan gas. Untuk memproduksi bensin dan bahan mentah untuk sektor petrokimia, Rosneft Oil Rusia dan perusahaan minyak milik negara, Pertamina, melanjutkan rencana mereka untuk membangun kilang di provinsi Jawa Timur, Indonesia.

Selain infrastruktur dan ekstraksi sumber daya, ciri-ciri kerja sama bilateral yang intens di bidang pertahanan dan ruang angkasa baru-baru ini mulai muncul. Indonesia selama ini menjadi importir alutsista Rusia, seperti jet tempur Sukhoi. Kedua negara juga membahas kemungkinan produksi bersama dan transfer teknologi di bidang pertahanan.

Sanksi Barat mempersulit kemampuan Rusia untuk berinvestasi di Indonesia. Misalnya, perusahaan minyak dan gas milik negara Rusia, Zarubezhneft, sedang menyusun rencana untuk keluar dari proyek minyak dan gas Tuna milik Harbour Energy di Indonesia.

Negara ini juga menarik bagi investor Rusia karena langkah-langkah yang baru-baru ini diambil oleh pihak berwenang Indonesia. Syarat agar warga negara atau perusahaan asing memperoleh “Visa emasDi Indonesia, investasi ini merupakan investasi yang jangka waktunya berkisar antara $350.000 hingga $50 juta. Pada tahun 2022, untuk pertama kalinya dalam tiga tahun, Indonesia masuk dalam 5 besar negara terpopuler di kalangan orang Rusia untuk perjalanan jauh di musim dingin. Jumlah wisatawan yang berkunjung ke negara tersebut meningkat lima kali lipat. Jumlah ini diperkirakan akan meningkat, karena pada bulan Maret 2023, Rusia mengumumkan penerapan rezim visa yang disederhanakan dengan Indonesia. Bali khususnya dengan infrastruktur pariwisata yang berkembang dengan baik adalah tujuan populer.

READ  Mohamed bin Zayed Undang Presiden Indonesia Kunjungi UEA

Bidang lainnya adalah pendidikan. Universitas swasta Rusia bertujuan untuk memperluas kehadiran mereka di Indonesia. Pada tahun 2023, jumlah beasiswa yang ditawarkan pemerintah Rusia kepada masyarakat Indonesia meningkat menjadi tiga ratus beasiswa dari 261 beasiswa yang didaftarkan pada tahun 2022.

Ke depan, meskipun hubungan perdagangan dan politik bilateral diperkirakan akan tumbuh, namun hubungan tersebut akan lebih berorientasi pada perdagangan. Indonesia belum berinvestasi di Rusia, dan Rusia tidak terlalu aktif memperluas kehadiran investasinya di luar negeri. Apa yang diinginkan Rusia adalah memitigasi dampak sanksi Barat terhadap perekonomian nasional – sebuah tujuan yang sebagian besar dicapai Moskow melalui ekspansi perdagangan yang berkelanjutan.

Emil Avdaliani Dia adalah profesor di Universitas Eropa dan Direktur Studi Timur Tengah di pusat penelitian Geocase Georgia.

tentang kami

Dezan Shira & Associates membantu investor asing dan Rusia di Asia, dengan kantor di Indonesia. Kami menyediakan informasi investasi, pembentukan perusahaan, perencanaan pajak dan layanan kepatuhan berkelanjutan. Silakan menghubungi Maria Kotova di [email protected] untuk mendapatkan bantuan atau lihat Panduan Berbisnis di Indonesia 2023 di bawah.

Bacaan terkait