April 13, 2021

POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Royston menyewa agen Indonesia untuk meningkatkan penjualan mesin internasional – Kapal Digital

DNV GL Kirim ke jalur dekarbonisasi. Ini didasarkan pada perpustakaan yang terdiri dari 30 pandangan tentang sistem angkatan laut masa depan, penggunaan energi, komposisi bahan bakar, dan emisi CO2 yang direncanakan untuk tahun 2050. Enam belas jenis bahan bakar yang berbeda dan 10 sistem teknologi bahan bakar dirancang dalam laporan ini.

“Tantangan terbesar saat ini adalah menemukan jalan menuju dekarbonisasi,” kata Nut Orbeck-Nilsson, CEO DNVGL – Maritime. “Mengurangi emisi GRK menjadi faktor pengambilan keputusan untuk masa depan industri perkapalan. Tekanan untuk bertindak tegas semakin meningkat., Laporan baru kami akan membantu memetakan jalan ke depan dan memberikan wawasan yang lebih jelas kepada pemilik kapal tentang cara menghadapi tantangan dan peluang. “

Prakiraan maritim mengidentifikasi pemilihan bahan bakar sebagai faktor kunci dalam dekarbonisasi kapal. Industri ini berada pada awal fase transisi, dengan banyak kemungkinan opsi yang muncul dengan bahan bakar konvensional. Lingkungan bahan bakar yang semakin beragam mengacu pada risiko bahwa pemilihan engine dan bahan bakar sekarang dapat mengarah pada properti yang terjerat. Ketersediaan bahan bakar yang berbeda, sebagai faktor pengaruh harga dan kebijakan, semakin memperumit pemilihan.

Untuk menangkap masalah ini dan memperjelas gambar ini, Prakiraan Laut menyediakan berbagai skenario yang menguraikan risiko dari pilihan bahan bakar tertentu. Untuk beton trek, bersama dengan jalan setapak, prakiraan maritim mencakup analisis rinci dari struktur baru kapal induk total Panamax. Dengan hasil pengujian stres teknis di bawah jalur dan skenario yang berbeda, prakiraan menyajikan kinerja potensial dan kekuatan karbon dari berbagai pilihan desain.

30 tembakan memiliki berbagai macam efek pada komposisi bahan bakar di Angkatan Laut. Dengan tidak adanya aspirasi dekarbonisasi, bahan bakar minyak sulfur sangat rendah, minyak gas laut dan LNG mendominasi. Di bawah jalur dekarbonisasi, pada tahun 2050 berbagai jenis bahan bakar karbon netral akan memiliki pangsa pasar 60 persen hingga 100 persen.

READ  China menuntut agar nikel PHL tetap kuat jika pelarangan Indonesia terus berlanjut

Sulit untuk mengidentifikasi pemenang yang jelas dalam banyak pilihan bahan bakar. Fossil LNG akan memainkan peran penting hingga peraturan diperketat pada tahun 2030 atau 2040. Bio-MGO, E-MGO, Bio-LNG dan E-LNG muncul sebagai bahan bakar drop-in untuk kapal yang ada. Pada tahun 2050, e-amonia, amonia biru, dan bio-metanol akan sering menguasai pangsa pasar yang kuat, dan mereka akan menjadi bahan bakar netral karbon yang paling menjanjikan dalam jangka panjang.

Salah satu hasil yang mengejutkan dari model ini adalah asupan hidrogen yang relatif rendah sebagai bahan bakar pengiriman, sebagai hasil dari perkiraan biaya bahan bakar dan biaya investasi untuk mesin dan sistem bahan bakar. Namun, hidrogen memainkan peran integral dalam produksi banyak bahan bakar netral karbon seperti e-amonia, amonia biru, dan e-metanol, yang semuanya membuat kemajuan signifikan di bawah jalur dekarbonisasi. Ini memiliki aplikasi penting di jenis kapal tertentu, seperti kapal dan kapal pesiar, dan di area tertentu di mana investasi dilakukan dalam produksi dan distribusi lokal.

Prakiraan Maritim untuk 2050 adalah bagian dari Seri Laporan Outlook Perubahan Energi (ETO) DNV GL. ETO telah merancang, memperluas dan memperluas model sistem energi global yang mencakup permintaan dan distribusi energi global dan mencakup penggunaan dan transmisi energi antara sepuluh wilayah global dan di dalamnya.

Anda dapat mengunduh ramalan laut lengkap untuk tahun 2050 Sini.