POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rover mengumpulkan batu di gunung berapi aktif untuk mensimulasikan misi bulan

Penjelajah beroda dua berlengan dua, Interact, menghabiskan empat hari mengumpulkan batu di Gunung Etna.

Penjelajah beroda dua berlengan dua, Interact, menghabiskan empat hari mengumpulkan batu di Gunung Etna.
gambar: ESA

Saat bekerja di luar kamar hotel di Italia, astronot Thomas Reiter memerintahkan robot beroda empat untuk mengambil batu dari permukaan gunung berapi aktif di pantai timur Sisilia, dan dia melakukannya sambil bermain peran seolah-olah dia berada di orbit. sekitar bulan.

Simulasi empat hari adalah bagian dari persiapan Badan Antariksa Eropa (ESA) untuk misi masa depan ke bulan, di mana ia berencana untuk mendaratkan rover di permukaan bulan untuk mengumpulkan sampel batuan. Pesawat itu, sebagai bagian dari misi Artemis yang akan datang, akan diarahkan oleh tim di Bumi, serta astronot di dalamnya. Gerbang Bulansebuah stasiun luar angkasa yang direncanakan mengorbit bulan.

Perayap pramuka berjalan di sekitar Gunung Etna.
GIF: ESA

Meskipun bukan Bulan, permukaan vulkanik Gunung Etna berfungsi sebagai pasangan permukaan Bulan. Bajak beroda empat dan berlengan dua Interact, dimodifikasi agar sesuai dengan lereng gunung berapi yang terjal, menjelajahi medan terjal bersama dua kendaraan penjelajah lainnya, Unit Penjelajah Ringan 1 dan 2, milik Pusat Dirgantara Jerman. Selain itu, pendarat bulan tetap memberi rover wifi dan daya, drone memetakan permukaan, dan crawler mirip kelabang yang disebut Scout berfungsi sebagai relai antara rover Interact dan probe. Kepramukaan diperkenalkan oleh Institut Teknologi Karlsruhe.

Selama empat hari, astronot ESA Reiter memerintahkan rover untuk mengambil batu menggunakan kontrol yang ditempatkan di kamar hotel di Sisilia. Kendaraan Interact juga dipandu oleh pengontrol di ruang kontrol rover, yang dipasang di kamar hotel yang berbeda karena pengontrol dan astronot akan dipisahkan secara fisik selama misi yang sebenarnya.

Penjelajah itu sendiri sekitar 14 mil (23 kilometer) dari hotel dan sekitar 8.500 kaki (2.600 meter) tingginya di Gunung Etna. Untuk membuat latihan lebih realistis, tim menambahkan satu detik penundaan sinyal ke sistem kontrol untuk mensimulasikan waktu yang dibutuhkan perintah untuk mencapai permukaan bulan dari Gerbang Bulan. Ketika rover mengambil batu dari gunung berapi, Reiter dapat merasakan apa yang dirasakan oleh rover dari remote control – dimensi tambahan dari proses pengambilan sampel Badan Antariksa Eropa.

Astronot Reiter memerintahkan rover untuk mengambil batu dari kamar hotel terdekat ini.

Astronot Reiter memerintahkan rover untuk mengambil batu dari kamar hotel terdekat ini.
gambar: ESA

“Kami telah belajar banyak tentang kolaborasi antara pengontrol darat di Bumi dan kru di stasiun luar angkasa yang mengorbit Bulan, keduanya mengoperasikan penjelajah permukaan-ke-permukaan – operasi ‘gabungan’ ini bisa sangat efektif – jauh lebih efisien daripada jika kedua belah pihak melakukannya,” kata Reiter dalam sebuah pernyataan penyataan.

Penjelajah Interact menyelesaikan misinya dengan membawa sampel batuan ke pendarat bulan.
GIF: ESA

Sistem ini telah dikembangkan selama lebih dari satu dekade, dimulai sebagai joystick yang dapat dikendalikan oleh astronot saat berada di orbit, menurut Badan Antariksa Eropa. Simulasi empat hari ini merupakan pertama kalinya rover Interact diuji selama pemasangan tiruan di luar ruangan. Pada akhir empat hari, rover telah berhasil mengembalikan sampel batuan ke pendarat bulan. Ketiga kendaraan juga bekerja sama untuk membuat susunan antena di seluruh permukaan bulan yang disimulasikan untuk mensimulasikan stasiun radio astronomi di Bulan. Menariknya, antena ini telah berhasil menangkap ledakan radio dari Jupiter – hasil dari perjalanan bulan vulkanik Io melalui medan magnet planet.

Pada akhir simulasi, Badan Antariksa Eropa menemukan bahwa kontrol rover kemungkinan akan terlalu rumit untuk astronot di Lunar Gateway masa depan.

“Apa yang segera kami temukan adalah bahwa pemantauan jarak jauh terus menerus sangat sulit bagi astronot, jadi kami menambahkan fitur untuk mengurangi beberapa tekanan – setara dengan bantuan mengemudi yang disediakan mobil modern,” kata Thomas Krueger, kepala divisi manusia di ESA’s Lab Interaksi Android, dalam sebuah pernyataan. “Misalnya, operator dapat menunjuk ke suatu lokasi dan membiarkan penjelajah memutuskan sendiri bagaimana menuju ke sana dengan aman. Jaringan sarafnya telah diprogram untuk mengidentifikasi batuan yang bernilai ilmiah untuk dirinya sendiri.”

Hal ini tentu tampak jauh lebih mudah dan tentunya lebih sesuai dengan usia Artemis di masa depan. Badan Antariksa Eropa berharap untuk meluncurkan rover dan menerapkan sistem kontrol pada akhir dekade ini.

lagi: Mikroba mungkin menyembunyikan rahasia untuk membuat bahan bakar roket yang lebih kuat.

READ  'Lonjakan besar' dalam wabah koronavirus California membawa peringatan baru