POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rose Aaling Ellis: “Kamu sudah selesai menjadi avatar tuli di TV” | Rose Aaling Ellis

aktor Rose Aaling Ellis Dia mengatakan dia lelah memainkan “avatar tuli” di acara-acara dan mengatakan industri TV membutuhkan lebih banyak fakta faktual untuk para penyandang cacat.

Pemenang Strictly Come Dancing mengatakan dia merasakan tekanan luar biasa sebagai aktor tuli terkemuka di Inggris.

“Saya harus menembus rintangan yang tak terhitung jumlahnya untuk sampai ke tempat saya sekarang. Ini adalah perjalanan yang sepi dan mengecewakan, dan sementara kemenangan yang sulit telah menjadi pengalaman yang luar biasa, itu tidak boleh dibiarkan menyembunyikan kesulitan yang saya alami untuk mendapatkannya. di sini.”

Dia berkata sebagai aktris muda bahwa dia kehilangan kesempatan karena dia tidak memiliki agen, tidak bersekolah di sekolah drama, dan tidak memiliki pengalaman yang cukup.

“Tapi ada satu hal, agen tidak akan menerima saya karena mereka pikir saya tidak bisa mendapatkan pekerjaan yang cukup; saya tidak bisa masuk ke sekolah drama karena tidak dapat diakses; dan saya tidak memiliki pengalaman yang cukup karena di sana. tidak cukup peran tuli yang ditulis.

“Bagaimana seorang aktor tuli kecil bisa menginjakkan kakinya di pintu, padahal pintunya terkunci rapat dari awal?”

Dia akhirnya mendapatkan peran reguler di EastEnders, yang katanya mengubah hidupnya. Tapi Ayling-Ellis menambahkan, “Sudah waktunya untuk melibatkan karyawan tunarungu dalam proses scripting jika mereka ingin realistis.”

Aktor tersebut mengatakan bahwa seringkali ada elemen yang tidak realistis dalam pertunjukan: “Mereka akan menulis karakter saya di sebuah ruangan dengan sekelompok besar orang yang berdebat satu sama lain, mengikuti semua yang dikatakan dan bahkan mengulangi hal-hal kepada mereka.

“Atau mereka akan menulis karakter saya sebagai bacaan lisan seseorang dari jarak yang sangat jauh – seperti saya memiliki kekuatan super, yang tidak realistis sama sekali. Saya memainkan karakter tunarungu baik yang ditulis sebagai orang yang mendengar atau sebagai stereotip orang tuli. ”

READ  Celine memamerkan lini pakaian renangnya dengan jendela pop-up di Le Bon Marché - WWD

Dia menekankan bahwa ketulian “adalah identitas saya yang paling membanggakan” dan tidak perlu menahannya. “Saya cacat karena saya hidup dan bekerja di dunia yang menahan saya,” katanya.

Dia membuat komentar ini saat memberikan kuliah alternatif MacTaggart di Edinburgh Television Festival.

Berbicara kepada para eksekutif media yang hadir, dia berkata, “Saya berharap, dengan membagikan pemikiran dan perasaan saya, mendorong Anda untuk berpikir tentang bagaimana Anda dapat meningkatkan pengalaman orang-orang tuli ketika Anda mempekerjakan mereka. Kami tidak lagi siap untuk menjadi ikon Anda. inspirasi di layar.”

“Saya sudah selesai menjadi orang tuli. Saya pikir beragam, kaya dan indah cerita orang tuli siap untuk menjadi arus utama dan kita bisa melakukannya bersama-sama.”