POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Represi selama KTT ASEAN di Labuan Bajo

Represi selama KTT ASEAN di Labuan Bajo

Aktivis di Indonesia, termasuk umat Katolik, menuduh pemerintah meretas akun media sosial mereka untuk mencegah mereka mengajukan masalah kompensasi di dekat tempat KTT ASEAN ke-42 yang diselenggarakan oleh Indonesia.

Akun WhatsApp 12 aktivis dan jurnalis diretas setelah mereka memprotes kegagalan pemerintah memberikan kompensasi kepada desa-desa di Labuan Bajo, yang propertinya telah diperoleh untuk proyek jalan yang terhubung ke KTT ASEAN, kata Malaki Nahar, seorang aktivis Katolik.

Nahar, koordinator nasional Jaringan Advokasi Pertambangan LSM, mengatakan dia mengetahui peretasan ketika dia membuka kunci ponselnya. Setelah itu muncul notifikasi bahwa nomor saya sudah tidak terdaftar lagi dan ada permintaan verifikasi.

Beberapa saat setelah itu, akun tiga karyawan lainnya mengalami masalah yang sama pada 11 Mei, katanya kepada UCA News.

Roces Adair, Pemimpin Redaksi Floresa.cosebuah media lokal yang berbasis di Labuan Bajo, mengatakan kepada UCA News bahwa salah satu akun Telegram dan WhatsApp jurnalis itu diretas setelah dia meliput Labuan Bajo.

Adair menambahkan, wartawan itu juga mendapat telepon dari seorang perwira intelijen Angkatan Darat yang sebelumnya mengintimidasinya karena menulis tentang proyek Jalan Labuan Bajo.

Sasmitu Madrim, presiden Aliansi Jurnalis Independen, mengutuk keras upaya peretasan tersebut, menggambarkannya sebagai bentuk kontrol informasi oleh negara.

Nahar bergabung dengan beberapa kelompok masyarakat sipil lainnya untuk mengatur serangkaian diskusi tentang kelalaian pemerintah dalam memberikan kompensasi kepada penduduk desa di Kombe, Nales dan Kinari di Labuan Bajo, tempat KTT ASEAN di pulau Flores di provinsi timur yang mayoritas penduduknya beragama Kristen. . Nusa Tenggara.

READ  25 November 2023 Perang antara Israel dan Hamas

KTT secara resmi dimulai pada 10 Mei dan dipimpin oleh Indonesia setelah gilirannya pada tahun 2011.

Penduduk desa terus berjuang untuk mendapatkan kompensasi setelah mendapatkan tanah dan pertanian mereka di jalan sepanjang 25 kilometer yang mengarah ke salah satu lokasi KTT ASEAN di Golo Muri. Presiden Joko Widodo membuka jalan baru pada 14 Maret.

Sedikitnya 51 keluarga yang sebagian besar petani digusur, sementara 23 rumah, pekarangan 14.050 meter persegi, sawah 1.790 meter persegi, dan lahan pertanian 1.080 meter persegi disita tanpa ganti rugi.

Penduduk desa berencana mengadakan protes pada 9 Mei. Namun dibatalkan setelah adanya teguran dari pimpinan Polri bahwa mereka akan diberi kompensasi selama tidak melakukan protes.

Menyoroti isu tersebut di media sosialnya, tim Ekspedisi Indonesia Baru menyatakan bahwa tiga akun WhatsApp karyawannya telah diretas.

Sunspirit for Justice and Peace, sebuah kelompok advokasi yang berbasis di Labuan Bajo, menerima pesan di WhatsApp dari akun yang menggunakan logo resmi Polisi Siber, memintanya untuk menghapus tweet tentang pemerintah yang mengabaikan kompensasi.

Menurut Jaringan Kebebasan Berekspresi Asia Tenggara, yang mengadvokasi hak digital, kampanye digital telah meningkat selama tiga tahun terakhir dari 147 kasus pada tahun 2020 menjadi 193 kasus pada tahun 2021 dan 302 kasus pada tahun 2022 di Indonesia.

Tahun lalu, peretasan menduduki puncak daftar dengan 178 insiden, diikuti kebocoran data pribadi dengan 40. Sekitar 42,81 persen korban berasal dari kelompok kritis seperti aktivis, jurnalis, profesional media, dan organisasi masyarakat sipil, dengan total 140 korban.