POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

US President Joe Biden (AFP)

Rencana iklim AS yang agresif menekan China dan India

Sebuah janji ambisius untuk mengurangi emisi gas rumah kaca sedang dipertimbangkan oleh Amerika Serikat, memberikan Presiden Joe Biden pengaruh yang lebih besar ketika para pemimpin menjadi tuan rumah KTT Perubahan Iklim akhir bulan ini – menghadirkan tantangan khusus bagi Xi Jinping dari China.

Bloomberg melaporkan minggu ini bahwa Gedung Putih dapat berkomitmen untuk mengurangi emisi sebesar 50% atau lebih dari tingkat 2005 pada tahun 2030. Para pejabat sedang mencari peluang di seluruh pemerintah federal mengenai pengaturan standar, investasi energi bersih dan rencana infrastruktur yang tangguh, menurut orang yang akrab dengan musyawarah.

Tidak pasti apakah Amerika Serikat benar-benar dapat menerapkan rencana yang begitu berani, tetapi menandakan bahwa Biden siap untuk meningkatkan target pra-emisi secara signifikan dapat memberi tekanan pada China, yang telah mencoba memposisikan dirinya sebagai pemimpin dalam pengurangan gas rumah kaca.

Pemerintah sedang menyusun tujuan yang sulit karena berusaha membangun kembali kepercayaan dengan negara-negara yang khawatir setelah mantan Presiden Donald Trump menarik diri dari Perjanjian Paris dan membongkar kebijakan domestik utama untuk mendorong pengurangan emisi yang dijanjikan negara itu.

Yang dipertaruhkan adalah kemampuan untuk menciptakan standar dan mengembangkan peralatan dan teknologi yang akan digunakan selama beberapa dekade untuk mengubah ekonomi global dari bahan bakar fosil dengan kemajuan dalam segala hal mulai dari sumber energi terbarukan hingga mobil listrik hingga pembuatan baja yang lebih ramah lingkungan.

“Anda bisa deregulasi, tapi Anda tidak bisa menghapus kemajuan teknologi,” kata Lauri Myllyvirta, analis senior di Energy and Clean Air Research Center. “Kami berharap rencana domestik AS akan diikuti oleh program ambisius untuk berinvestasi di negara-negara berbiaya rendah. . Pergeseran karbon di negara-negara berkembang. “

READ  Ono mengajak perusahaan berinovasi untuk mengembangkan ekonomi kreatif

Berurusan dengan perubahan iklim telah menjadi alat yang efektif dalam kebijakan luar negeri Xi sejak dia menjadi presiden China pada 2013. Dia dan mantan Presiden Barack Obama mencapai kesepakatan emisi bilateral pada 2014 yang membantu membuka jalan bagi perjanjian iklim Paris 2015. When the Trump pemerintah meninggalkannya, Xi mulai lebih menekankan peran kepemimpinan global di wilayah tersebut.

Xi mengumumkan tahun lalu bahwa China akan mencapai emisi nol bersih pada tahun 2060. Kebijakannya juga membawa China ke peran global terkemuka dalam pembuatan panel surya, turbin angin, dan kendaraan listrik.

Bentuk transisi energi India mungkin juga tergantung pada keseimbangan. Pencemar terbesar ketiga di dunia itu belum secara terbuka berkomitmen untuk menempuh jalan menuju emisi nol-bersih. Selama KTT, Biden kemungkinan akan mendesak komitmen dari Perdana Menteri Narendra Modi, yang mungkin berusaha mengikat janji untuk bantuan transmisi energi, menurut analis BloombergNEF Ali Izadi Najaf Abadi.

Berikut adalah sekilas bagaimana negara-negara Asia lainnya yang menghadiri acara 22-23 April akan dipengaruhi oleh komitmen AS yang lebih besar terhadap iklim, menurut Azadi Najafabadi:

  • Jepang: Perdana Menteri Yoshihide Suga mungkin secara resmi mengumumkan target emisi baru. Surat kabar Mainichi melaporkan pada hari Jumat, mengutip seorang pejabat pemerintah yang tidak disebutkan namanya, bahwa negara tersebut berencana untuk menetapkan target pada tahun 2030 untuk mengurangi emisi gas rumah kaca sebesar 45% dibandingkan dengan tingkat 2013. Reuters mengutip menteri perindustrian negara yang mengatakan bahwa angka-angka ini tidak akurat.
  • Australia: Negara ini tertinggal di belakang perubahan iklim, dan Perdana Menteri Scott Morrison kemungkinan besar akan mempromosikan dukungan pemerintahnya untuk penelitian dan pengembangan di berbagai bidang seperti penangkapan dan penyimpanan hidrogen dan karbon.
  • Indonesia: Pemerintah Presiden Joko Widodo ingin menggunakan sumber daya nikel Indonesia yang kaya untuk membangun industri dalam negeri untuk pembuatan baterai lithium-ion, dan dia mungkin mencari kesepakatan bilateral tentang kerja sama untuk menyebarkan sumber energi terbarukan serta kapasitas manufaktur baterai di Indonesia.
  • Korea Selatan: Presiden Moon Jae-in kemungkinan akan mengulangi target nol bersih Seoul pada 2050 dan rencana investasi terkait. Mungkin juga ada beberapa pengumuman tentang peningkatan kerja sama bilateral untuk membantu negara berkembang.
  • Vietnam: Negara ini telah menyaksikan pertumbuhan pesat dalam penggunaan sumber energi terbarukan – terutama energi surya – tetapi banyak pabrikan internasional termasuk Apple Inc. Dan Google mendorong pemerintah untuk mempermudah pembelian energi bersih. Ini bisa menjadi area di mana Hanoi dan Washington mungkin mengumumkan sesuatu.
READ  Huawei berpartisipasi dalam Proud Games Made in Indonesia Festival untuk mempromosikan ekonomi digital nasional

Cerita ini diterbitkan dari feed kantor berita tanpa modifikasi teks. Hanya judulnya yang berubah.

ikut serta dalam Buletin peppermint

* Masukkan email yang tersedia

* Terima kasih telah berlangganan buletin.