POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

ReCAAP ISC mengadakan dialog dengan industri pelayaran untuk membahas cara-cara meningkatkan pelaporan insiden di bidang yang menjadi perhatian

Clearinghouse Jaringan Anti-Pembajakan dan Perampokan Bersenjata hari ini mengadakan dialog dengan industri pelayaran untuk berbagi perkembangan terkini dalam pembajakan dan perampokan bersenjata terhadap kapal-kapal di Asia, serta upaya negara-negara pesisir untuk mengatasi perampokan bersenjata terhadap kapal-kapal di Selat Malaka. dan Singapura. Dialog tersebut dihadiri oleh Otoritas Maritim dan Pelabuhan Singapura, Information Fusion Centre, serta perwakilan asosiasi pelayaran dan perusahaan pelayaran.

Selama dialog, Otoritas Pelabuhan Laut Merah dan Korporasi Keuangan Internasional memberikan informasi kepada para peserta dialog mengenai langkah-langkah yang ditingkatkan dan upaya kolaboratif dengan mitra pesisir mereka dalam mengatasi pencurian laut di kawasan Asia Tenggara. Asia Tenggara yang masih akan terjadi kecelakaan pada tahun 2024 masih menjadi kawasan yang menjadi perhatian industri pelayaran. Dalam hal ini, INTERTANKO (Asosiasi Internasional Pemilik Kapal Tanker Minyak Independen) menginformasikan kepada peserta dialog mengenai keterlibatan baru-baru ini dengan badan-badan pemerintah Indonesia mengenai masalah keamanan maritim.

Peserta juga membahas perlunya pelaporan insiden secara tepat waktu oleh kapten kapal, dan peran agen pelayaran dalam melaporkan insiden kepada pihak berwenang dan membantu dalam penyelidikan lanjutan. ReCAAP ISC telah memberikan update situasi pembajakan dan perampokan bersenjata terhadap kapal (ARAS) di Asia selama Januari-Juni 2024. Sebanyak 51 insiden pembajakan dan ARAS dilaporkan di Asia pada paruh pertama tahun 2024, 16 % penurunan dibandingkan 61 insiden pada periode yang sama tahun lalu. Selat Malaka dan Singapura mengalami penurunan sekitar 50% dalam insiden perampokan maritim. Hal ini disebabkan meningkatnya pengawasan dan penangkapan SOMS oleh negara-negara pantai.

Pusat ini juga memperbarui inisiatif baru untuk membantu industri pelayaran melaporkan insiden secara tepat waktu dan akurat serta berbagi informasi. Ini termasuk aplikasi 'ReCAAP' yang dioptimalkan untuk seluler, poster dengan rincian kontak terbaru untuk Pusat Koordinasi Penyelamatan Maritim di Asia, poster dengan rincian kontak untuk pusat operasi di negara-negara pesisir di SOMS, dan Manajemen Akses Dasbor Interaktif – Re-VAMP, Versi 2 Dari panduan ReCAAP ISC tentang identifikasi kapal penangkap ikan di perairan Asia. Materi ini tersedia untuk diunduh di situs web ReCAAP ISC di www.recaap.org

READ  Arab Saudi dan Malaysia mengeluarkan pernyataan bersama pada akhir kunjungan Perdana Menteri

Direktur Eksekutif ReCAAP ISC, Bapak Krishnaswamy Natarajan, mengatakan, “Secara keseluruhan, situasi pembajakan dan perampokan maritim di kawasan Asia, termasuk SOMS, telah membaik pada paruh pertama tahun 2024, dibandingkan periode yang sama tahun lalu Hal ini disebabkan oleh upaya bersama.” Oleh para pemangku kepentingan maritim, pemantauan dan penegakan hukum yang lebih ketat oleh lembaga penegak hukum di negara-negara pesisir, dan pelaporan insiden yang proaktif oleh pemilik kapal dan perusahaan pelayaran harus menjaga momentum dan semua pihak tidak boleh lengah.” Ia menambahkan, “Meskipun terjadi penurunan jumlah insiden di Asia, ReCAAP ISC menunjukkan bahwa terdapat lebih banyak insiden pencurian kecil-kecilan yang dilaporkan di beberapa pelabuhan dan marina pada bulan Januari hingga Juni 2024, dibandingkan dengan paruh pertama tahun 2023. Otoritas pelabuhan dan lembaga-lembaga harus menangani Penegakan Hukum di Negara-negara Pesisir Dengan perintah ini, “Perusahaan pelayaran harus waspada dan menjaga pengawasan ketika kapal mereka sedang berlabuh atau berlabuh, dan segera melaporkan semua kejadian kepada pihak berwenang terkait.”
Sumber: ReCAAP ISC