POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

RCEP berharap dapat meningkatkan kerja sama antara China dan ASEAN

Hainan, 30 Mei (Xinhua) Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP) diharapkan dapat meningkatkan kerja sama antara China dan negara-negara anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), menurut para pejabat dan pakar.

Berbicara di Forum Media & Think Tank yang diadakan di Hainan, China selatan, Chi Fulin, kepala Institut Reformasi dan Pembangunan China yang berbasis di Hainan, mengatakan integrasi ekonomi antara China dan negara-negara ASEAN terus meningkat.

Data menunjukkan bahwa pada kuartal pertama tahun ini, perdagangan antara China dan ASEAN menyumbang 47,2 persen, atau hampir setengah dari perdagangan luar negeri China dengan mitra RCEP. Pada tahun 2020, ASEAN dan China akan menjadi mitra dagang terbesar satu sama lain.

Chi mengatakan implementasi RCEP akan memperdalam integrasi dua pasar aktif yang memiliki potensi besar.

Xia Deren, wakil direktur Komite Ekonomi Komite Nasional Konferensi Konsultatif Politik Rakyat China, mengatakan China akan membuka pintunya lebih luas ke negara-negara ASEAN, di bawah RCEP, menyuntikkan lebih banyak momentum ke kawasan itu. Dengan negara-negara ini di bidang pertanian dan transportasi.

Menekankan pentingnya RCEP dalam mempromosikan kerjasama rantai pasokan antara China dan negara-negara ASEAN, Zhao Jinping, mantan kepala Pusat Penelitian Pengembangan Dewan Negara, menyerukan upaya untuk mempercepat integrasi ekonomi regional, memperluas ruang investasi, dan mempercepat digitalisasi UE. negara anggota. Kegiatan komersial dan investasi.

RCEP, perjanjian perdagangan bebas terbesar di dunia hingga saat ini, mencakup 10 negara anggota ASEAN dan lima mitra FTA-nya, yaitu China, Jepang, Republik Korea, Australia, dan Selandia Baru.

Negara-negara yang tercakup dalam kerangka tersebut menyumbang sekitar 30 persen dari PDB dan populasi dunia. Lebih dari 90 persen perdagangan barang antara negara-negara anggota yang disetujui secara bertahap akan bebas bea.

READ  Akses umroh ke Indonesia dibuka karena penanganan COVID-19 yang lebih baik