POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rasa haus akan ilmu pengetahuan di kalangan pelatih masih tetap kuat di Youth Rugby Coaches Forum

Rasa haus akan ilmu pengetahuan di kalangan pelatih masih tetap kuat di Youth Rugby Coaches Forum

Forum Pelatih Rugbi Pemuda tahunan ketiga akhir pekan lalu di Nudgee College mengirimkan pesan yang sangat jelas ke seluruh negeri; Rugby masih tetap kuat di Queensland dan Australia, dan rasa haus akan pengetahuan di kalangan pelatih masih tetap kuat.

Diadakan untuk pertama kalinya pada tahun 2022, Forum tahun ini dipimpin oleh legenda kepelatihan Australia Laurie Fisher, pelatih kepala Junior Wallabies Nathan Gray, pelatih kepala Queensland Reds Super Rugby Pacific Les Case dan seluruh tim pelatih seniornya (Brad Davis, Jonathan Fisher, Zane). Hilton dan Dale Roberson).

Dipandu oleh mantan bek sayap The Reds Morgan Torinoi, bernomor punggung 782 Wallaby, forum tersebut menyambut hampir 300 pelatih dari sekolah dan klub di seluruh negeri, serta tamu internasional dari Selandia Baru, Amerika Serikat, Inggris, dan bahkan Swedia.

Pendiri Youth Rugby Coaches Forum dan Direktur Rugby di Nudge College, Sean Graham, pertama kali merancang acara ini sebagai tanggapan terhadap beberapa tantangan keterlibatan yang ia amati di tingkat anak sekolah.

“Saya melihat penurunan jumlah pemain di seluruh kompetisi sekolah,” jelasnya kepada unit media QRU.

Menjelaskan mengapa dia mengidentifikasi pengembangan pelatih sebagai cara utama untuk mengatasi hal ini, Graham berkata: “Saya sangat percaya pada pengalaman pemain yang berkualitas untuk memastikan mereka keluar pada tahun berikutnya, dan pelatih memiliki tanggung jawab besar untuk melakukan itu.

“Mencoba untuk melayani komunitas rugby yang lebih luas, tidak hanya di dalam Nudgee College, adalah tujuan dan pandangan tanggung jawab yang lebih luas terhadap permainan ini. Kami beruntung memiliki kemampuan untuk melaksanakan acara sebesar ini sehubungan dengan tujuan kami. Fasilitas dan staf yang luar biasa.”

READ  Novak Djokovic mengatakan kepada CNN bahwa ia membayangkan memenangkan rekor gelar Grand Slam ke-25

Sisanya adalah sejarah. Dengan dukungan mitra QRU Apparel Canterbury, mitra utama Forum, tiket dijual kembali pada tahun 2024.

Graham mengakui keterlibatan Queensland Reds dan QRU sejak awal, dengan seluruh staf pelatih Super Rugby Pacific turun ke lapangan Sabtu lalu untuk menunjukkan pendekatan mereka terhadap permainan tersebut kepada para peserta yang antusias.

“Unit Respon Cepat telah menjadi pendukung besar Forum sejak awal; misalnya, kami selalu memiliki pemain dari Akademi The Reds setiap tahun untuk melakukan pelatihan di lapangan untuk para pelatih kami,” jelas Graham.

“(Reds kembali) James O'Connor berbicara di ketiga forum, dan tahun ini ada banyak desas-desus di forum tentang keterlibatan staf pelatih baru The Reds.

“Memiliki James dan Zane Hylton sebagai panel pada Jumat malam adalah hal penting lainnya, karena mereka memberikan wawasan yang luar biasa tentang arah program Super Rugby menuju tahun 2024, dan ada antusiasme yang nyata dalam komunitas rugby Queensland tentang arah The Reds. .”

Pelatih The Reds, Les Case, sangat terkesan dengan skala, skala, dan kaliber acara tersebut.

“Penghargaan penuh untuk Sean dan timnya di Nudgee College, serta semua presenter dan peserta yang menyumbangkan akhir pekan mereka untuk meningkatkan pengalaman pelatihan mereka,” kata Case. “Ini adalah pertama kalinya saya berpartisipasi dalam forum ini dan saya sangat menghargai apa yang saya saksikan dan cukup beruntung untuk berpartisipasi di dalamnya.

“Kami di The Reds tentu bangga mendukung perkembangan permainan yang berkelanjutan di Queensland – dan para pelatih yang telah melakukan upaya untuk melakukan perjalanan dari AS atau luar negeri – dan merupakan suatu kehormatan untuk memainkan peran kecil dalam hal seperti itu. acara yang luar biasa.

READ  PCB membebaskan denda yang dikenakan pada Azam Khan karena mengibarkan bendera Palestina di tongkat pemukulnya

Merefleksikan keberhasilan forum tersebut, Graham menantang rekan-rekan pelatihnya untuk mengambil langkah berikutnya, dengan mengatakan: “Tantangan kita saat ini sebagai pelatih adalah menerapkan ide-ide baru secara efektif ke dalam praktik pembinaan kita, menantang status quo, dan merangkul inovasi.”