POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rag’n’Bone Man di ‘Sentimental’ Brit Awards, Kembali ke Live Music Setelah COVID-19 Lockdown, Kemungkinan Bake Off | Berita Ent & Seni

Ketika Rory Graham, artis yang dikenal sebagai Rag’n’Bone Man, tampil di atas panggung di Brit Awards awal tahun ini, dia mengenakan kacamata hitam yang sama dengan yang dia pakai dalam wawancara kami.

Dia mengatakan kepada Sky News bahwa dia membutuhkannya. Bernyanyi di mana saja jauh dari sini, duet dengannya Merah Jambu, di hadapan penonton yang penuh dengan kegembiraan dan antisipasi untuk acara musik live besar pertama di Inggris dalam lebih dari setahun – bersama dengan NHS Choir untuk merayakan periode ketika petugas kesehatan menyelamatkan ribuan nyawa dan didorong untuk mencapai tujuan mereka. Batas mutlak – Itu adalah momen yang emosional.

“Saya dulu memakai kacamata ini ketika saya melakukan ini,” kata Graham. Dan di akhir pertunjukan, saya benar-benar menahan air mata. Itu adalah perpaduan dari berbagai hal: berada di orang Inggris Sebuah pertunjukan, kehadiran Pink – tidak ada, di layar, tapi luar biasa – dan kemudian juga kehadiran paduan suara NHS. Itu mungkin hal paling emosional yang pernah saya lakukan di atas panggung. Itu luar biasa tapi agak menantang pada saat yang sama. Saya tidak akan pernah melupakannya, itu adalah momen yang indah.”

gambar:
Rag’n’Bone Man di atas panggung di Brit Awards pada Mei 2021. Dia tampil bersama Lewisham Choir dan Greenwich NHS, sementara Pink (bawah) muncul secara virtual
Merah Muda dan Kain & # 39;  n & # 39;  Bone Man tampil bersama Lewisham dan Greenwich NHS Choir di Brit Awards 2021, yang diadakan di O2 Arena di London

Mungkin Graham, yang bekerja sebagai pengasuh sebelum karir musiknya lepas landas, bekerja dengan orang-orang dengan autisme dan sindrom Down, dapat lebih memahami apa yang telah dialami oleh para profesional kesehatan dan perawatan sejak saat itu. COVID-19 Epidemi menyebar. “Itulah mengapa saya sangat menghormati mereka,” katanya, “dan mengapa mereka di atas panggung bersama kami malam itu di Inggris sangat emosional.”

Ini adalah masa sulit bagi industri musik, tetapi pertunjukan langsung perlahan-lahan kembali lagi. Beberapa Festival berlangsung – banyak, seperti Brits, sebagai bagian dari acara audisi pemerintah – Graham baru-baru ini mengadakan tiga pertunjukan intim di London’s Jazz Cafe di Camden, dan membawakan lagu-lagu dari album keduanya yang menduduki puncak tangga lagu Life By Misadventure, untuk pertama kalinya sejak dirilis pada awal Mei.

READ  Wendy Red Velvet mengakui bahwa dia "sangat tegang dan lelah" selama hiatusnya

“Sangat keren berada di atas panggung,” katanya. “Sangat menyenangkan bisa kembali bersama band lagi. Maksud saya, agak aneh memiliki orang-orang yang duduk sepanjang waktu dan saya punya masalah sekali karena saya meminta orang untuk menari karena Anda tidak diizinkan melakukan itu, rupanya. ” Namun, Anda tidak bisa menghentikan orang untuk bernyanyi. “Jika saya bernyanyi di atas panggung dan mereka tidak diizinkan, itu akan terdengar sangat aneh.”

Seperti jutaan penggemar Inggris di seluruh negeri, Graham bersorak Gareth SouthgateDi samping sepanjang waktu Euro 2020. Sementara itu “luar biasa”, katanya melihat para penggemar bersorak dari tribun hanya menyoroti perbedaan dalam bagaimana industri yang berbeda dibuka kembali.

“Saya pikir semua orang sedikit frustrasi karena mereka melihat di TV bahwa semua orang melompat dan gila dalam sepak bola, tapi masih manggung, kami tidak diperbolehkan menari. Jadi bagian ini sangat membuat frustrasi.” Apakah itu tidak adil? “Saya pikir itu pasti tidak adil, karena, Anda tahu, apa yang lebih penting? Anda tidak bisa mengatakan yang satu lebih penting dari yang lain. Jadi, ya, saya pikir sudah waktunya.”

Raj di Bone Man.  foto: Fiona Park
gambar:
Rag’n’Bone Man merilis album studio kedua mereka, Life By Misadventure, awal tahun ini. foto: Fiona Park

Bagi para musisi, pemerintah seolah mengabaikan seni, katanya. “Sepertinya begitu bagi kami karena seni tampak seperti salon kesempatan terakhir. Sepertinya setiap tempat lain terbuka selain industri musik, industri live. Jadi mereka harus bergegas.”

Graham memiliki beberapa pertunjukan di buku hariannya sambil terus menyilangkan jarinya, menantikan untuk menampilkan “penonton yang tepat” setelah pertunjukan kecil. Dia bersemangat untuk menunjukkan Life By Misadventure, tindak lanjut dari debut penjualan platinum 2017, Human, dan memimpin lagu dengan nama yang sama, yang mendorongnya menjadi terkenal. Hidupnya telah sedikit berubah sejak saat itu.

“Tidak ada yang tahu itu akan menjadi fenomena seperti itu,” katanya. “Maksud saya, satu minggu kami secara perlahan merilis beberapa hal, dan kemudian minggu berikutnya, teman-teman dari berbagai negara di seluruh dunia menelepon saya dan berkata, ‘Anda sedang bermain di radio dan… , itu benar-benar, mengubah hidup saya. Benar-benar dalam waktu yang sangat singkat. Saya memiliki karir sebelum manusia, itu adalah hidup, tetapi itu banyak berubah. Itu berubah dari seperti, ‘Wow, saya bermain untuk seribu orang di Brighton,’ menjadi ‘Saya bermain di depan 12.000 orang di Paris.’ Itu benar-benar mengubah segalanya selamanya. “

Raj di Bone Man.  foto: Fiona Park
gambar:
Penyanyi itu mengatakan dia merasa industri musik telah ditinggalkan ketika harus dibuka kembali setelah penguncian. foto: Fiona Park

Sekarang di usia pertengahan 30-an, Graham senang dengan ketenaran dan kesuksesan yang tidak pernah terjadi sebelumnya dalam hidupnya. “Saya tidak tahu apakah saya akan mampu menangani itu secara mental. Faktanya, saya tahu saya tidak akan mampu. Jadi saya senang saya jauh lebih tua …

READ  Film "F9" mengembalikan biaya ke bioskop dengan pembukaan $ 70 juta

“Saya mungkin akan menebas diri saya sampai mati, saya rasa. Saya merasa telah melakukan banyak hal itu, jadi saya benar-benar menekan kaki saya ke tanah dan saya tidak dalam posisi untuk mempercayai kaki saya sendiri. hype atau apa pun. Saya pikir melalui hal-hal ini, Dan bepergian ke seluruh negeri dengan gitar di punggung Anda atau membuat pertunjukan untuk bir, hal-hal itu membuat Anda menghargai hal-hal yang lebih besar.

Sejak manusia menjadikannya nama rumah tangga, Graham telah melalui banyak hal dalam kehidupan pribadinya. Dia menikahi pacar dan ibunya yang sudah lama menikah dengan putranya yang berusia tiga tahun, Robin pada 2019, tetapi pasangan itu bercerai tak lama kemudian.

Dia mengatakan judul rekaman keduanya, Life By Misadventure, merangkumnya. “Semua lagu terdengar seperti timeline. Saya akan berbicara tentang banyak hal dari masa kanak-kanak dan remaja saya dan bagaimana masa remaja saya cukup liar. Tetapi juga, pada saat manusia gila beberapa tahun. dan kemudian saya menjadi seorang ayah…jadi saya mengalami banyak perasaan Dan saya mencoba untuk menjadi sedikit lebih besar terlalu cepat dan lebih bertanggung jawab. Jadi… judulnya, masuk akal bagi saya.”

Graham bertekad untuk tidak memecahkan rekor, katanya; Hanya satu lagu di album, Talking To Myself, yang membahas perpecahan tersebut. Sebaliknya, banyak dari lagu-lagu ini terinspirasi oleh perjuangan orang lain.

“Aku pasti sudah memberitahumu ribuan kali, bahwa tubuhmu semakin tua, tahukah kamu?” Dia menyanyikan lagu baru, Alone, yang muncul setelah percakapan dengan pacarnya tentang tekanan jam biologis. Ini mungkin topik yang tidak biasa bagi penyanyi pria, tetapi Graham mengatakan dia merasa terdorong untuk berurusan dengan cara yang berbeda antara pria dan wanita diperlakukan ketika harus memiliki anak.

READ  Putra Kourtney Kardashian yang jarang bertemu terlihat sangat berbeda dan tumbuh dewasa semuanya

Berlangganan podcast Backstage di Podcast AppleDan google podcastDan spotifyDan Pengeras suara

“Sepertinya ini masalah yang tidak dimiliki pria, dan saya belum pernah mengalami tekanan seperti itu sebelumnya,” katanya. “Sepertinya banyak wanita mendapat tekanan seperti ini dari keluarga atau teman atau apa pun, yang berkata, seperti, ‘Bukankah sudah waktunya untuk tenang? “Kapan kita akan punya cucu?” Hal-hal semacam itu. Kedengarannya agak kuno. Saya tidak pernah benar-benar menulis lagu seperti ini, dan awalnya sulit untuk diungkapkan dengan kata-kata, tetapi saya pikir itu keluar dengan baik. Dan saya pikir orang akan mengerti.”

Graham menikmati menjadi seorang ayah dan memberinya waktu khusus bersama putranya. Dia menghabiskan hari di taman dengan Robin dan bersiap-siap untuk membawanya berenang, katanya, setelah wawancara. Tetapi penguncian juga mengajarinya bahwa dia harus tetap sibuk. “Saya telah belajar bahwa saya tidak selalu keren dengan banyak waktu luang. Saya suka berolahraga.”

Dia menemukan cinta baru untuk memanggang, bagaimanapun, dan kue membuatnya sibuk. “Putra saya menyukai kue, seperti kebanyakan anak berusia tiga tahun. Jadi kami mulai membuat semua jenis kue yang berbeda, saya menjadi pandai membuat kue, yang tidak selalu berarti buruk.”

Sepertinya Selebriti Bake Off mungkin ada di kartu.

“Jika mereka menginginkan saya, saya akan berada di sana,” katanya. “Saya tidak terlalu suka ide reality show, tapi saya pikir saya akan memberi Bake Off kesempatan. Jika Big Narstie bisa melakukannya, saya bisa melakukannya.”

Tapi sebelum Paul dan rekan-rekannya mengetuk Hollywood, Graham berharap lebih dari apa pun untuk kembali ke panggung dengan benar. Ketika pesta-pesta besar itu, di depan banyak orang yang bisa bernyanyi, menari, dan berpelukan lagi, seperti orang Inggris, itu akan “sangat emosional lagi,” kata Graham.

“Saya merasa seperti pelari jalanan sekarang, langsung saja. Tapi kami semua siap untuk melakukannya. Kami siap untuk pergi.”

Single baru Rag’n’Bone Man, Alone, dan album Life By Misadventure, kini telah dirilis