POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Putri Duyung Kecil yang Tidak Pernah Anda Ketahui

Memanfaatkan kesuksesan “The Little Mermaid,” serial animasi “The Little Mermaid” muncul di layar kaca pada akhir tahun 1992. Antara peristiwa “Ariel’s Beginning” dan film 1989, acara tersebut berusaha untuk mengeksplorasi kehidupan Ariel sebelum bertemu . Pangeran Eric (Christopher Daniel Barnes), memamerkan favorit penggemar seperti Raja Triton (Kenneth Mars) dan Sebastian si kepiting (Samuel E. Wright), memperkenalkan wajah-wajah baru seperti Urchin (Dan Cooksey) dan Spot (Frank Welker). Itu berhasil bertahan tiga musim, yang termasuk 31 episode penuh sebelum mengucapkan selamat tinggal kepada penggemar pada tahun 1994.

Terlepas dari aktingnya yang kuat dan jangka panjangnya, visual dan alur cerita yang tidak menyenangkan membuat kartun “Little Mermaid” terperangkap dalam bayang-bayang pendahulunya yang sinematik. Faktanya, tren acara TV berdasarkan film Disney tercinta yang telah hilang seiring waktu demi materi sumbernya telah dimulai. Tidak terlihat lagi dari tahun 1998″Hercules: The Animated Series” atau “The Emperor’s New School” dari tahun 2006 sebagai bukti bahwa ini bukan fenomena individu. Meskipun jarang terjadi akhir-akhir ini, terkadang yang terbaik adalah membiarkan proyek kilat dalam botol berdiri sendiri .

Serial animasi “The Little Mermaid” tentu saja tidak membuka jalan baru, juga tidak membuat kesan abadi bagi sebagian besar pemirsa. Namun, ini adalah produk sampingan yang menarik dari salah satu periode Disney yang paling bergejolak, dan jika Anda tertarik untuk meninjaunya, saat ini ada di perpustakaan Disney+ yang luas.

READ  Willow Smith mencukur rambutnya di tengah penampilan "Whip My Hair"