POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pusat teknologi untuk memberdayakan mahasiswa pedesaan yang dimulai oleh alumni

Cape Town – Dengan munculnya inovasi Covid-19, enam lulusan UCT telah memutuskan untuk menawarkan siswa di daerah pedesaan Eastern Cape peluang teknologi dengan menciptakan pusat teknologi yang terukur dan berbiaya rendah untuk memberi mereka alat dan keterampilan yang diperlukan untuk mengamankan masa depan mereka.

Pusat Teknologi Bulungula dari 16 stasiun komputer di desa Nqileni didirikan oleh alumni bekerja sama dengan The Delta untuk meningkatkan sumber daya pendidikan di wilayah tersebut dan membekali siswa dengan keterampilan literasi komputer dasar yang mereka butuhkan dalam upaya masa depan mereka.

Pengembang Zach Issa, Ryan Anderson, Claude Formank, Nicholas Reed, Callum Tilbury, dan Jonathan Hart duduk bersama di ruang tunggu untuk mengarahkan visi mereka ke arah yang benar.

“Pengembangan pusat dimulai di Claude’s Lounge dengan beberapa Raspberry Pis yang kami pinjam dari teman.

“Karena kami semua bekerja penuh waktu pada saat itu. Dengan bantuan The Delta, kami kemudian dapat membeli semua perangkat keras yang kami butuhkan.

“Mereka juga mengizinkan kami menggunakan sebagian ruang kantor mereka karena lounge tidak lagi cukup besar untuk kebutuhan kami. Upgrade dari lounge ke meja startup teknologi merupakan lompatan besar bagi kami.

Pelajar di daerah pedesaan Eastern Cape di pusat teknis berbiaya rendah yang dibangun untuk memberi mereka alat dan keterampilan untuk mengamankan masa depan mereka. dipasok

Maju cepat tiga bulan, dan pusat itu dikerahkan ke Bolongola College selama dua minggu. Kami menghabiskan beberapa hari pertama mengotori tangan kami: pengamplasan, pengecatan, pengeboran. Selanjutnya, kami memasukkan Raspberry Pis, router, sakelar, dan server pusat dan kabel mereka semua bersama-sama.

“Sejauh ini, saat ini terdapat 16 komputer yang dapat digunakan siswa, semuanya terkoneksi dengan internet dan semuanya dapat mengakses materi pembelajaran bersama di platform pembelajaran digital Kolibri,” kata Issa.

READ  Melepaskan Potensi Manusia Melalui Otomasi Hiper

Sebagaimana masyarakat sekitar inkubator Bulungula, CEO Delta, Luis Boise, mengatakan mereka melihat peluang untuk melakukan perubahan.

“Saya merasa ingin belajar tentang komunitas ini dan bagaimana interaksi mereka dengan teknologi akan membantu kami merancang solusi yang dapat dinikmati oleh mereka dan komunitas lain seperti mereka. Kami ingin menyelaraskan proyek kami dengan nilai nyata, komitmen nyata kepada pelanggan, dan dampak sosial nyata.

“Secara keseluruhan saya berharap bahwa pusat ini akan terbukti memberdayakan pelajar dan menanamkan rasa ingin tahu yang lebih besar kepada pelajar. Saya dapat membayangkan bahwa bagi sebagian orang, mungkin menggunakan Internet untuk pertama kalinya, ada banyak sekali kemungkinan.

“Saya berharap para siswa belajar melihat ini sebagai peluang dan bukan sesuatu yang harus ditakuti,” kata Buys.

Dalam dua bulan terakhir sejak pusat tersebut didirikan, pusat tersebut telah membantu pelajar universitas mendaftar ke universitas, memperoleh informasi tentang peluang kerja potensial, dan menyelesaikan kursus literasi keuangan.

Dengan lebih dari 120 pelajar menjadi melek komputer, Hart mengatakan seseorang tidak boleh takut untuk berbagi peluang dengan orang-orang di sekitar mereka.

“Hal yang indah tentang pendidikan dan pengetahuan adalah bahwa kita dapat menyampaikannya. Ide tidak terbatas pada sumber daya. Jika Anda memiliki pendidikan dan tetangga Anda tidak, luangkan waktu untuk menyampaikan sebagian dari pengetahuan itu kepada mereka.

Dia berkata, “Perubahan bisa terjadi secara perlahan tetapi itu tetap terjadi, jadi jangan pernah menyerah pada harapan dan impian yang Anda miliki untuk membuat perubahan yang perlu Anda buat.”

Akhir Pekan Argus