POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pusat kanker ternama di AS, MD Anderson, terlibat dalam skandal intimidasi – dengan dokter ternama dituduh melakukan 'pelecehan ala mafia' dan plagiarisme

Pusat kanker ternama di AS, MD Anderson, terlibat dalam skandal intimidasi – dengan dokter ternama dituduh melakukan 'pelecehan ala mafia' dan plagiarisme

Salah satu rumah sakit kanker paling bergengsi di Amerika telah terlibat dalam skandal intimidasi yang mencapai puncaknya pada staf yang membutuhkan perawatan kesehatan mental darurat, ungkap DailyMail.com.

Orang dalam menggambarkan budaya di MD Anderson Cancer Center di Texas sebagai budaya yang “beracun” dan “kasar,” dan para dokter senior yang bertanggung jawab disamakan dengan “mafia” yang “memanipulasi” penelitian yang berpotensi menyelamatkan nyawa.

Situasinya begitu serius sehingga salah satu ilmuwan terkemuka di pusat tersebut kini menghadapi tuntutan hukum Karena tuduhan bahwa dia mencuri penelitian yang dilakukan di lembaga tersebut.

Daily Mail telah mengetahui tentang insiden pelecehan staf yang menakjubkan – termasuk pelecehan verbal, termasuk pernyataan ancaman yang membuat orang-orang masuk ruang gawat darurat rumah sakit karena serangan panik.

Inti dari skandal ini adalah “ratu lebah” dari organisasi tersebut, ahli imuno-onkologi Dr. Padmani Sharma, seorang tokoh terkemuka dalam dunia penelitian imunoterapi. Namun di balik layar dia dikatakan menikmati terornya.

Dr. Padmani Sharma adalah tokoh terkemuka dalam imunoterapi kanker, namun rekan kerja dan mantan karyawannya menuduh bahwa dia menciptakan lingkungan kerja yang beracun di mana orang-orang dipermalukan dan diancam di depan umum.

Sharma, 53, — yang menikah dengan Dr. James Allison, yang senama dengan James P. Allison Institute di MD Anderson Cancer Center — dituduh melakukan pelecehan verbal terhadap orang-orang di sekitarnya dan mencoba menggagalkan karier rekan-rekan ilmuwannya.

MD Anderson secara konsisten menempati peringkat pertama dalam perawatan kanker di Amerika Serikat dan melakukan penelitian paling canggih di berbagai spesialisasi onkologi untuk mengobati kanker yang paling langka dan paling tidak dapat disembuhkan sekalipun.

Rumah sakit ini didanai oleh pemerintah federal, yang memberikan jutaan dolar setiap tahun dalam bentuk hibah untuk penelitian, oleh pasien dan perusahaan asuransi, dan oleh para dermawan kaya, sehingga menambah pendapatan tahunan sekitar $10 miliar.

Berbicara kepada DailyMail.com, mantan asisten Dr Sharma, yang bekerja dengannya antara tahun 2019 dan 2023 dan meminta untuk tidak disebutkan namanya, mengatakan pelecehan tersebut dimulai pada bulan pertamanya di sana.

Komentar keras tersebut pertama kali dilontarkan oleh wakil Dr. Sharma, Dr. Sumit Subodhi, sesama ahli onkologi dan imunologi, menurut asisten tersebut – yang meminta label “G”.

MD Anderson Cancer Center di Texas terkenal dengan karya pionirnya dalam dunia imunoterapi - menggunakan sistem kekebalan tubuh untuk mencari dan menghancurkan kanker.

MD Anderson Cancer Center di Texas terkenal dengan karya pionirnya dalam dunia imunoterapi – menggunakan sistem kekebalan tubuh untuk mencari dan menghancurkan kanker.

Kekhawatirannya terhadap kata-kata kasarnya diabaikan. Manajemen senior mengatakan dia berasal dari New York dan memiliki “gaya yang sembrono”.

Namun, menurut Gee, hal ini bukanlah sebuah tantangan, melainkan sebuah omelan verbal yang kasar dan agresif yang meremehkan kecerdasannya dan ancaman bahwa dia akan segera kehilangan pekerjaannya.

READ  SpaceX meluncurkan misi kargo stasiun luar angkasa - Spaceflight Now

Dalam beberapa bulan, Ji dipindahkan untuk bekerja langsung di bawah Dr. Sharma – rekan kerjanya waspada terhadap temperamen peneliti terkemuka dan lingkungan kerja yang ia kembangkan.

Gee mengklaim dia mendengar bahwa salah satu karyawan Dr. Sharma mengalami serangan jantung terkait dengan stres kerja, sementara praktisi perawat lain yang bekerja di bawah Dr. Sharma dan Dr. Subodhi mulai mengalami pikiran untuk bunuh diri.

Pada akhir tahun 2019, tak lama sebelum pandemi menyebabkan sebagian besar staf pendukung harus bekerja jarak jauh, Gee sendiri mengalami serangan panik yang dikiranya sebagai serangan jantung parah, dan pergi ke rumah sakit.

G menceritakan kejadian lain ketika Dr. Sharma memintanya untuk memperbarui CV-nya sebelum dokter tersebut menerima penghargaan bergengsi. Percaya bahwa dokumen tersebut mutakhir dengan pencapaian terbaru Dr. Sharma, G membuat beberapa perubahan dan menyerahkannya.

Namun perubahan yang dilakukannya tidak memenuhi standar Dr. Sharma, sehingga mendorong dokter tersebut melakukan hal tersebut 'Lemparlah.'

Wah mengklaim dia menarik kursi ke kantornya dan menyanderanya – mencegahnya meninggalkan mejanya selama berjam-jam, bahkan untuk kamar mandi atau istirahat makan.

Ia disebut-sebut melontarkan komentar-komentar merendahkan terhadap etos kerja G, seperti mengatakan jika G yang menjadi asisten suaminya, ia pasti dipecat saat ini.

G menuduh bahwa Dr Sumit Subodhi, favorit Dr Sharma, menjadikan dirinya dan orang lain sebagai sasaran makian dan pelecehan verbal.

G menuduh bahwa Dr Sumit Subodhi, favorit Dr Sharma, menjadikan dirinya dan orang lain sebagai sasaran makian dan pelecehan verbal.

Rekan-rekan kerja G mengamatinya di tempat kerja, semuanya di ruang kerja mereka masing-masing, dan mereka sendiri juga tidak kebal terhadap pelecehan, menjadi korban komentar-komentar yang merendahkan atau omelan verbal.

Namun ketika mereka menyatakan kekhawatirannya mengenai tindakan Dr. Sharma, manajemen senior mengabaikannya, karena Dr. Sharma “pada dasarnya tidak dapat disentuh,” klaim Ji.

Dr Sharma tidak menanggapi permintaan komentar DailyMail.com.

Rumah sakit tersebut juga saat ini berada di tengah perselisihan hukum kontroversial yang diajukan oleh Dr. Jimmy Lin, seorang ilmuwan junior yang berspesialisasi dalam kanker yang mempengaruhi ginjal.

Dia berteman dengan Dr. Sharma dan suaminya selama bertahun-tahun sebelum perselisihan hukum mereka dimulai awal tahun ini.

Dr. Lin menuduh bahwa Dr. Sharma dengan paksa memaksa dirinya menjadi penulis untuk penelitian penting yang dipimpin Lin, meskipun Sharma tidak benar-benar mengerjakan makalah tersebut, dan kemudian menyabotase penerbitannya.

Lin sedang bersiap untuk menyerahkan makalahnya ke Penelitian Imunologi Kanker pada musim panas 2021 tentang struktur limfoid tersier, atau gumpalan sel kekebalan yang terkumpul di jaringan ginjal, yang mungkin merupakan efek samping negatif dari penerimaan imunoterapi untuk mengobati kanker.

Sharma telah melobi Dr. Lin untuk menambahkan namanya ke abstrak makalah sebagai penulis koresponden pertama, sebuah sebutan yang berarti dia akan diberi penghargaan karena mengawasi persidangan dan menerima semua pertanyaan tentang penelitian ini.

Dia bahkan menanyakan hal ini kepada Dr. Lin di tengah bandara Santa Barbara dan diduga mengancam akan menarik dana untuk penelitian Dr. Lin.

“Pasti ada perasaan seperti mafia dalam situasi ini, yaitu jika saya menyuruh Anda melakukan sesuatu, Anda harus melakukannya,” kata Dr. Lin. Dan jika tidak, pasti ada dampaknya.

Awalnya, Dr. Lin setuju. Namun ketika dia merasa semakin tidak nyaman memberikan gelar yang menonjol kepada Dr. Sharma, saya mengatakan kepadanya bahwa dia tidak akan menyebut nama Dr. Sharma sama sekali.

Kemudian, Dr. Lin dan rekan penulisnya mengajukan makalah untuk menjadi penemu teknologi yang dijelaskan dalam makalah mereka, yang jika digunakan di lapangan, akan memastikan mereka akan menerima sejumlah royalti dan pengakuan. Dr Sharma mencoba untuk diikutsertakan di dalamnya juga.

“Tetapi ketika Anda mengatakan bahwa Anda tidak mengemukakan gagasan tersebut, hal itu dianggap sebagai penolakan terhadap gagasan tersebut,” kata Dr. Lin. Dan saya pikir fakta bahwa seseorang di level saya mengatakan hal itu adalah apa yang memicu banyak hal yang terjadi selanjutnya.

“Saya seperti anggota fakultas baru yang pada dasarnya mengatakan bahwa Anda tidak mengemukakan ide ini.”

Dr Sharma menggunakan pengaruhnya untuk mengklaim jurnal bahwa MD Anderson berada di tengah-tengah perselisihan kepenulisan, yang ditolak oleh Dr. Lin, dan makalah tersebut ditangguhkan dan belum diterbitkan.

Sharma mengklaim bahwa dia telah bekerja sama dengan Dr. Lin dan rekan penelitinya, sering menghadiri pertemuan Zoom dan membantu menganalisis sampel ginjal, menambahkan bahwa pengurutan gen TLS sebelumnya telah menjadi bagian dari penelitiannya.

Sharma menambahkan bahwa meskipun jadwalnya padat, dia meluangkan waktu untuk membantu penelitian Dr. Lin karena dia “ingin membantu Dr. Lin sukses di MDACC dan membantunya berkembang secara profesional.”

Makalah selanjutnya yang ditulis oleh Dr. Lin, yang sekali lagi berfokus pada TLS, diterima dan diserahkan ke Journal of Clinical Research Insight untuk ditinjau oleh rekan sejawat – sebuah proses di mana rekan ilmuwan memeriksa penelitian dan mengidentifikasi kesalahan atau kesimpulan yang salah.

Namun pada hari penerbitan yang sama, Dr. Sharma diduga mengirimkan email ke editor jurnal tersebut dan mengklaim bahwa Dr. Lin telah melakukan plagiarisme dengan tidak mencantumkannya sebagai penulis utama.

“Bagi orang seperti saya yang bekerja di bidang penelitian, ini merupakan pukulan mematikan bagi karier penelitian Anda,” kata Dr. Lin. “Maksud saya, yang kami miliki hanyalah integritas, dan Anda tahu bahwa Anda melakukan penelitian bagus yang akan dipercaya oleh orang-orang , dan data Anda bagus. Jadi, ketika Anda menuduh seseorang melakukan plagiarisme, ini akan menghentikannya berfungsi.

READ  Uji klinis memulihkan penglihatan pada 20 orang dengan kornea mata yang dibuat dari sumber yang tidak terduga: ScienceAlert

“Dan jika itu datang dari seseorang dengan kekuatan sebesar itu, tidak mungkin saya bisa mengatakan itu tidak benar dan menyelamatkan reputasi saya.”

Dr Lin mengatakan dia menderita dehidrasi dan kehilangan 10 pon karena dia tidak bisa makan. Dia tidak bisa tidur, mengalami kecemasan yang parah, dan terus-menerus merasa paranoia. “Saya berpikir, 'Ya Tuhan, apakah semua orang mengira saya penipu, bahwa saya pembohong?'

Saya agak bersembunyi, baik secara fisik maupun mental. Saya tidak akan berinteraksi dengan rekan-rekan saya. Dan bahkan di rumah, yang saya maksud secara fisik, saya benar-benar akan menemukan sudut di rumah, khususnya ruang kerja saya, dan hanya berada di sudut saya, karena saya merasa aman.

Dr. Lin menghilangkan sisa dana hibahnya dari National Institutes of Health (Institut Kesehatan Nasional), namun dengan dibatalkannya dua makalah yang dapat meningkatkan portofolio penelitiannya, dia khawatir ketika dananya habis, dia tidak akan punya apa-apa untuk ditunjukkan.

Dia menggugat Dr. Sharma atas pencemaran nama baik dan pencemaran nama baik dan meminta ganti rugi sebesar $5 juta. Namun Dr. Sharma, seorang pegawai sebuah lembaga yang didanai pemerintah, mempunyai kekuasaan negara di belakangnya.

Meskipun kasus ini diajukan terhadap Dr. Sharma sebagai warga negara, pembelaannya ditangani oleh Jaksa Agung Texas Ken Paxton. Dia mengatakan kasus Dr Lin harus diajukan terhadap MD Anderson, dan bukan melawan Dr Sharma, yang menurutnya kebal dari tuntutan hukum apa pun.

“Seseorang yang diadili sebagai warga negara, sekarang mengklaim kekebalan. Itu sendiri sangat…” Dr. Lin tertawa sambil tertawa.

“Ini sangat berarti bagi saya, karena bukan hanya karier saya yang dipertaruhkan, namun juga apa artinya bagi masa depan penelitian.

MD Anderson mengatakan kepada DailyMail.com dalam sebuah pernyataan bahwa dia “tidak mengomentari masalah personel internal atau proses pengadilan yang menunggu keputusan.”

“Kami dapat menyampaikan bahwa organisasi telah menetapkan proses untuk mengatasi permasalahan yang diajukan oleh setiap karyawan MD Anderson.

'Setelah menerima kekhawatiran apa pun, Yayasan segera memulai proses peninjauannya. Dalam beberapa kasus, tinjauan eksternal mungkin diperlukan. Setelah menyelesaikan setiap peninjauan, Yayasan akan menangani temuan-temuan tersebut dan menutup permasalahan tersebut.'