POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pusat ini mengeluarkan apa yang harus dilakukan dan apa yang harus dihindari untuk mencegah cacar monyet | berita india

NEW DELHI: Kementerian kesehatan serikat pekerja pada hari Rabu merilis daftar hal-hal yang harus dihindari cacar monyettinggi sedang kasus di negara.
dos

  • Pisahkan pasien dari orang lain agar penyakitnya tidak menyebar.
  • penggunaan tangan desinfektan.
  • Cuci tangan dengan sabun dan air.
  • Tutup mulut dengan masker dan tangan dengan sarung tangan sekali pakai ketika Anda berada di dekat pasien.
  • Gunakan disinfektan untuk mensterilkan lingkungan sekitar.

Tidak

  • Hindari berbagi seprai, sprei, pakaian, dan handuk, antara lain, dengan orang yang telah dites positif terinfeksi.
  • Jangan mencuci linen kotor atau cucian pasien dan orang yang tidak terinfeksi secara bersamaan.
  • Hindari acara publik, bahkan jika Anda hanya memiliki gejala penyakit.

“Jangan menstigmatisasi orang yang tertular virus, juga pasien yang dicurigai. Jangan percaya rumor atau informasi palsu,” tambahnya.
Dia juga menekankan bahwa siapa pun dapat tertular virus jika mereka melakukan kontak yang lama atau berulang dengan orang yang terinfeksi.
Sementara itu, gugus tugas cacar monyet telah dibentuk untuk memantau dengan cermat situasi yang muncul di negara itu dan memutuskan inisiatif respons untuk mengatasi penyebaran penyakit.
Ini juga akan memberikan panduan kepada pemerintah untuk memperluas fasilitas diagnostik di negara ini dan mengeksplorasi tren yang muncul terkait dengan vaksinasi terhadap penyakit tersebut, sumber resmi mengatakan kepada PTI.
Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) baru-baru ini menyatakan cacar monyet sebagai darurat kesehatan masyarakat global yang menjadi perhatian internasional.
Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, monkeypox adalah penyakit virus zoonosis – virus yang ditularkan ke manusia dari hewan – dengan gejala yang mirip dengan cacar meskipun secara klinis kurang parah.
Cacar monyet biasanya muncul dengan demam, ruam, dan pembengkakan kelenjar getah bening, dan dapat menyebabkan berbagai komplikasi medis. Biasanya penyakit ini sembuh sendiri dengan gejala yang berlangsung selama dua hingga empat minggu.
“Pedoman Manajemen untuk Penyakit Cacar Monyet” Center menyatakan bahwa penularan dari manusia ke manusia terjadi terutama melalui tetesan pernapasan besar yang umumnya memerlukan kontak dekat untuk waktu yang lama.
Ini juga dapat ditularkan melalui kontak langsung dengan cairan tubuh atau hama, dan kontak tidak langsung dengan bahan hama seperti pakaian atau linen yang terkontaminasi dari orang yang terinfeksi. Penularan dari hewan ke manusia dapat terjadi melalui gigitan atau cakaran hewan yang terinfeksi atau melalui persiapan daging hewan liar.
Masa inkubasi biasanya berkisar antara enam hingga 13 hari, dan tingkat kematian untuk kasus cacar monyet secara historis berkisar hingga 11 persen pada populasi umum dan lebih tinggi di antara anak-anak. Baru-baru ini, angka kematian kasus telah berkisar 3 hingga 6 persen.
Gejalanya meliputi lesi yang biasanya dimulai dalam satu sampai tiga hari setelah demam, bertahan selama dua sampai empat minggu dan sering digambarkan sebagai nyeri sampai tahap penyembuhan ketika mereka menjadi gatal.
Pedoman tersebut menyatakan bahwa kemiringan telapak tangan dan telapak kaki yang ditandai adalah karakteristik cacar monyet.
(dengan masukan agensi)

READ  Aktivis masih berusaha mengubah nama teleskop ruang angkasa baru - HotAir