POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Punya .000?  3 Saham teknis untuk dibeli dan ditahan untuk jangka panjang

Punya $5.000? 3 Saham teknis untuk dibeli dan ditahan untuk jangka panjang

Sektor teknologi terpukul tahun lalu. teknologi berat Komposit NASDAQ Indeks mengakhiri tahun 2022 turun 33%, dan banyak saham teknologi individu turun lebih banyak lagi. Namun, segala sesuatunya tampak jauh lebih cerah di tahun 2023: Nasdaq naik 21% tahun ini. Namun, bahkan setelah pemulihan sebagian ini, masih banyak perusahaan besar yang harga sahamnya tetap rendah setelah aksi jual pasar.

Jika Anda memiliki $5.000 yang tidak diperlukan untuk membayar tagihan bulanan, mendukung dana darurat, atau melunasi hutang jangka pendek (seperti kartu kredit), Anda mungkin ingin menginvestasikannya dalam kepemilikan jangka panjang. Ada tiga saham yang sangat menarik yang patut dicermati saat ini. Masing-masing memiliki rekam jejak kesuksesan yang terbukti dan masa depan yang cerah.

1. Kantor perdagangan

kasus Taurus Kantor perdagangan (TTD 2,54%) Ini dapat dengan mudah dilakukan dengan hasil terbaru dari perusahaan teknologi ini yang berspesialisasi dalam pemrograman iklan otomatis waktu nyata untuk penyedia konten digital. Pendapatan pada kuartal pertama tumbuh 21% dari tahun ke tahun, dan laba bersih perusahaan sebesar $9 juta merupakan peningkatan yang signifikan dibandingkan kerugian bersihnya pada kuartal pertama tahun 2022 sebesar $15 juta. Hasil ini melanjutkan tren pertumbuhan yang mengesankan dari kuartal ke kuartal.

Selain hasil baru-baru ini, ada alasan lain untuk optimis tentang masa depan perusahaan. Salah satu tren bisnis adalah tren layanan streaming menuju opsi langganan yang didukung iklan. Misalnya, Netflix Baru-baru ini memperkenalkan lapisan langganan yang didukung iklan, dan Walt Disney Ini meluncurkan satu untuk Disney +. Keduanya telah melihat adopsi awal yang kuat dan keduanya menggunakan layanan Trade Desk.

Situasi Disney+ menjadi perhatian khusus bagi investor The Trade Desk karena kemitraan antara kedua perusahaan. Dalam panggilan pendapatan kuartal pertama, manajemen Disney mengindikasikan bahwa mereka dapat menaikkan harga langganan bebas iklannya dengan harapan dapat memikat lebih banyak pelanggan ke tingkat yang didukung iklan, di mana profitabilitas lebih kuat.

READ  Wanita di pucuk pimpinan gelombang startup teknologi berikutnya di India

Manajemen meja perdagangan membicarakan hal ini pada panggilan pendapatan juga. CEO Jeff Green mencatat bahwa karena perusahaan dipaksa untuk berbuat lebih banyak dengan lebih sedikit karena kondisi ekonomi, periklanan yang relevan dan efektif akan menjadi lebih penting dari sebelumnya.

Intinya adalah semakin banyak menonton TV terjadi pada layanan streaming, dan karena semakin banyak streaming yang didukung iklan, semakin banyak manfaat meja perdagangan. Dengan perdagangan sahamnya dengan harga jual berganda mendekati rata-rata historis, sekarang adalah waktu yang tepat untuk membeli.

2. Layanan Sekarang

Karena layanan sekarang (Sekarang 0,21%) Ini menawarkan solusi perangkat lunak yang membantu perusahaan meningkatkan cara mereka beroperasi di belakang layar, dan kemungkinan besar tidak diketahui oleh banyak investor individu. Namun, hal itu seharusnya tidak menghalangi Anda untuk melihat lebih dekat, karena ServiceNow benar-benar menghancurkan pasar. Selama lima tahun terakhir, stok ServiceNow naik 193% dibandingkan dengan Standar & Miskin 500Total pengembalian 69%.

Performa ini seharusnya tidak mengherankan mengingat seberapa baik produk ServiceNow telah terbukti dengan pelanggan mereka. Tingkat pembaruan bisnis secara rutin lebih dari 97%, dan pelanggan berulang mereka, rata-rata, menghabiskan lebih banyak waktu dengan mereka. Misalnya, pada kuartal pertama tahun 2021, ServiceNow memiliki 1.137 pelanggan dengan nilai kontrak tahunan lebih dari $1 juta. Pada kuartal pertama tahun 2023, jumlah tersebut telah tumbuh 48% menjadi 1.682.

Meskipun naik 31% year-to-date, saham ServiceNow masih diperdagangkan dengan rasio harga terhadap penjualan 14, yang berada di bawah rata-rata 10 tahun. Ini belum tentu penilaian yang murah, tetapi mengingat rekam jejak perusahaan, menurut saya harga saham yang relatif terdiskon masuk akal.

3. Adobe

Siapa pun yang telah membuka PDF atau menggunakan Photoshop telah berinteraksi dengan sebuah file Adobe (ADBE 0,21%) proyek. Itu telah lama menjadi pemimpin dalam perangkat lunak kreatif, dan merupakan salah satu yang pertama pindah ke model perangkat lunak berlangganan. Ternyata menjadi keputusan yang menguntungkan karena Adobe Stock dengan mudah mengungguli S&P 500 selama 10 tahun terakhir.

READ  Berapa banyak yang dapat Anda hasilkan di Google, Amazon, dan Microsoft

Kinerja sahamnya selama setahun terakhir lebih fluktuatif. Saham turun 6% selama 12 bulan terakhir. Sementara saham telah sedikit pulih dari posisi terendah baru-baru ini, harga saham turun 17% pada bulan September menyusul pengumuman rencana Adobe untuk mengakuisisi perusahaan perangkat lunak desain Figma. Adobe telah setuju untuk membayar Figma dua kali lipat dari yang diperkirakan melalui putaran pendanaan pribadinya baru-baru ini, membuat banyak penonton bertanya-tanya apakah Adobe membayar lebih.

Sementara akuisisi yang direncanakan ini berhasil melalui tinjauan peraturan, hasil bisnis Adobe tetap mengesankan. Pada kuartal pertama, pendapatan meningkat 9% dari tahun ke tahun dan pendapatan berulang tahunan tumbuh di semua segmen. Adobe juga menegaskan kembali perkiraan pendapatannya dan menaikkan panduan laba per sahamnya.

Meninggalkan mabuk dari penurunan saham terkait akuisisi, saham diperdagangkan dengan harga kelipatan 9,6 dari penjualan, mendekati harga yang diperdagangkan pada tahun 2017. Namun apa pun yang terjadi dengan kesepakatan figma, Adobe tetap menjadi pemimpin dalam perangkat lunak kreatif.

Jeff Santoro memegang posisi di Adobe, ServiceNow, The Trade Desk, dan Walt Disney dan memiliki opsi berikut: long call Januari 2024 sebesar $420 di Adobe dan short call Januari 2024 sebesar $430 di Adobe. Motley Fool memiliki dan merekomendasikan posisi di Adobe, Netflix, ServiceNow, The Trade Desk, dan Walt Disney. The Motley Fool merekomendasikan opsi berikut: Long call Januari 2024 sebesar $145 di Walt Disney, Long call Januari 2024 sebesar $420 di Adobe, short call Januari 2024 sebesar $155 di Walt Disney, dan short call Januari 2024 sebesar $430 di Adobe. Motley Fool memiliki kebijakan pengungkapan.