POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Puluhan ribu aktivis berbaris di luar KTT iklim PBB di Glasgow

Puluhan ribu aktivis iklim berdemonstrasi pada hari Sabtu di seluruh kota Skotlandia yang menjadi tuan rumah KTT iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa, dekat dengan negosiator global di dalam negeri tetapi dipisahkan oleh margin harapan yang lebar, dengan pengunjuk rasa yang semakin frustrasi menolak pembicaraan iklim dan menyerukan tindakan segera alih-alih memperlambat mereka. Pemanasan global.

Suasana di protes di Glasgow itu optimis meskipun keluhan dan hujan. Protes iklim juga diadakan di seluruh Eropa, termasuk di London, Paris, Dublin, Kopenhagen, Zurich dan Istanbul.

Para pengunjuk rasa telah mengutuk para pemimpin pemerintah di seluruh dunia, mengatakan pembicaraan iklim sejauh ini gagal mencapai tindakan cepat yang diperlukan. Aktivis Greta Thunberg pada hari Jumat mengecam pembicaraan itu hanya sebagai “ini dan itu dan itu”.

“Kami sedang melakukan percakapan ini, tetapi tidak ada kebijakan untuk benar-benar mendukung mereka,” kata Days Agaje, seorang pengunjuk rasa dari London pada demonstrasi Glasgow, berteriak dengan irama drum yang stabil.

“Selain itu, orang-orang nyata harus berada di aula,” kata Aghaji, menggemakan keluhan bahwa KTT Glasgow sangat membatasi partisipasi penonton. “Bagaimana kita bisa berharap untuk menerapkan kebijakan yang layak ketika orang-orang yang terlibat dalam hal ini tidak ada di dalam ruangan?”

Para pengunjuk rasa membawa tanda-tanda dengan pesan termasuk “Kode Merah untuk Kemanusiaan”, “Hentikan Pencemar Besar” dan “COP26, Kami Mengawasi Anda” atau hanya “Saya Marah”. Salah satu spanduk bertanya, “Jika bukan Anda, siapa? Jika bukan, lalu kapan?”

Megan McClellan, 24, dari Glasgow, mengatakan dia curiga para perunding iklim mendengarkan.

KTT Iklim COP26
Aktivis iklim menghadiri protes yang diselenggarakan oleh Cop26 Alliance di Glasgow, Skotlandia, pada Sabtu, 6 November 2021, yang merupakan kota tuan rumah KTT Iklim PBB COP26. Protes itu terjadi saat para pemimpin dan aktivis dari seluruh dunia berkumpul di kota terbesar di Skotlandia untuk menghadiri KTT iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa, untuk memaparkan visi mereka dalam menghadapi tantangan bersama pemanasan global.

Alberto Bezzali / AFP


“Ini adalah sesuatu yang sangat mudah bagi mereka untuk diabaikan. Mereka sangat bagus dan nyaman” di dalam pusat puncak, yang dikelilingi oleh pagar baja, katanya.

Tapi temannya Lucette Wood, 30, dari Edinburgh, tidak setuju.

“Mereka mungkin tidak melakukan apa-apa, tetapi berpura-pura melakukannya … dan mereka akan menundanya selama 20-30 tahun,” kata Wood.

Apakah itu taktik untuk meningkatkan tekanan pada pemerintah atau penolakan negosiasi, retorika meremehkan Thunberg tentang KTT dua minggu – yang memiliki satu minggu lagi – bergema baik di dalam maupun di luar lokasi KTT. Para pemimpin pemerintah dan negosiator mengatakan bahwa mereka sama-sama menyadari pentingnya tugas mereka, dengan waktu untuk mengekang polusi dari bahan bakar fosil sebelum Bumi mengalami tingkat pemanasan yang jauh lebih tinggi.

Marcher Jason Cook, 54, datang ke Glasgow bersama dua temannya dan ketiganya mengenakan helm bertanda “bla”.

Cook, seperti pengunjuk rasa lainnya, menggemakan kata-kata Thunberg: “Kami tidak ingin mendengar lebih banyak kesuraman, bla, bla,” katanya.

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson adalah salah satu dari banyak pemimpin dunia yang mendukung pernyataan Thunberg saat mereka membela kemajuan yang telah dibuat pemerintah dalam membuat janji untuk mengurangi emisi dan pendanaan iklim.


Para pemimpin dunia berjanji untuk memerangi perubahan iklim…

06:34

Elizabeth May, Anggota Parlemen Kanada dan peserta 16 kali dalam pembicaraan iklim PBB, bergabung dengan pengunjuk rasa di Glasgow pada hari Sabtu.

“Protes banyak terjadi,” kata Mai. “Kebanyakan orang di dalam ada di sini di hati mereka dan terkadang secara fisik.”

Di dalam tempat konferensi besar-besaran Perserikatan Bangsa-Bangsa, para perunding memulai pembicaraan hari ketujuh berturut-turut antara hampir 200 negara untuk menyelesaikan rancangan perjanjian yang dapat diteruskan ke menteri kabinet untuk persetujuan politik minggu depan. Di antara isu-isu yang sedang dibahas adalah komitmen baru untuk membatasi pemanasan global pada 1,5°C (2,7°F), mendorong negara-negara untuk sering meninjau upaya mereka untuk meningkatkan tekanan untuk pemotongan yang lebih dalam, dan memberikan lebih banyak dukungan keuangan bagi negara-negara miskin untuk beradaptasi. terhadap perubahan iklim.

Ketua KTT Alok Sharma mengatakan kepada wartawan bahwa dia memahami rasa frustrasi para pengunjuk rasa.

“Saya pikir kami telah membuat kemajuan secara keseluruhan,” kata Sharma pada hari Sabtu. “Saya pikir orang-orang konstruktif di ruang negosiasi.”

“Kami telah mencapai titik di mana karet menghantam jalan, di mana kami harus membuat keputusan sulit, Anda tahu” oleh pejabat pemerintah, katanya. “Saya tentu tidak meremehkan sulitnya tugas ke depan.”

READ  Seberapa buruk Omikron? Ilmuwan tidak akan tahu selama berbulan-bulan