POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

PSG 5-0 Ajaccio: 5 poin pembicaraan saat Parisians yang melarikan diri Beruang diturunkan ke divisi dua

PSG 5-0 Ajaccio: 5 poin pembicaraan saat Parisians yang melarikan diri Beruang diturunkan ke divisi dua

Paris Saint-Germain mengamuk di Parc des Princes untuk mengalahkan Ajaccio 5-0 di Ligue 1 dan menurunkan tim tamu malang mereka ke divisi dua.

Fabian Ruiz dan Achraf Hakimi masing-masing mencetak gol di babak pertama sebelum Kylian Mbappe mencetak dua gol di babak kedua. Mohamed Youssef mencetak gol bunuh diri saat Hakimi dan Thomas Mangani kemudian dikeluarkan dari lapangan karena berkelahi di lapangan.

Ajaccio harus memenangkan pertandingan ini untuk tetap bertahan di divisi pertama namun harapan mereka mulai runtuh di awal menit ke-22 ketika Ruiz membuka skor dengan penyelesaian berani tepat di luar area penalti.

Hakimi menggandakan keunggulannya 11 menit kemudian dengan touchdown run di Bears.

Di babak kedua, Mbappe bangkit, mencetak dua menit memasuki babak kedua, kemudian mencetak gol kedua di menit ke-54 dengan tembakan keras saat Paris Saint-Germain melaju 4-0 sebelum tanda satu jam.

Ada lebih banyak perayaan setelah itu, ketika Youssouf secara tidak sengaja membelokkan tembakan rendah Marquinhos ke gawangnya sendiri untuk memberi PSG gol kelima.

Pertandingan menjadi suram pada menit ke-72 ketika terjadi perkelahian antara pemain PSG dan Ajaccio, karena Hakimi dan Mangani dikeluarkan dari lapangan karena saling mendorong dan mendorong.

Kedua tim dikurangi menjadi 10 orang tetapi itu tidak mempengaruhi sisa proses sama sekali karena PSG bertahan untuk menang besar dan semakin dekat dengan gelar Ligue 1. Ajaccio dikutuk ke Serie B setelah kekalahan tersebut.

Berikut adalah lima poin pembicaraan dari pertandingan tersebut:


#5 Kylian Mbappe kembali di depan balapan Sepatu Emas

26 gol dan terus bertambah…

Melanjutkan performa apiknya, Kylian Mbappe mencetak dua gol lagi untuk menyalip Alexandre Lacazette dari Lyon dalam daftar pencetak gol terbanyak liga dengan 26 gol musim ini.

READ  Menyaksikan pertandingan Chelsea-Real Madrid di perempat final Liga Champions: tempat menonton, waktu kick-off, kemungkinan susunan pemain | Liga Champions

Untuk pertandingan kelima berturut-turut, pemain Prancis itu mencetak gol. Yang pertama berbahaya. Penjaga gawang Ajaccio François-Joseph Solakaro mencoba memblok tembakannya dari jarak dekat namun memiliki kekuatan yang cukup untuk melewati garis gawang.

Namun, film keduanya benar-benar luar biasa. Sergio Ramos mengirim bola panjang melewati bagian atas pertahanan Ajaccio yang tampaknya ditanduk Cedric Avenel melebar, tetapi jatuh ke tangan Mbappe yang melepaskan tembakan kuat terlebih dahulu untuk menjadikannya 5-0.

Pemain berusia 24 tahun ini sangat bertekad untuk memenangkan Sepatu Emas kelimanya secara berturut-turut.


Pertunjukan Toothless # 4 Ajaccio menyimpulkan musim mereka

Ajaccio mengikat Varga untuk pertandingan keempat berturut-turut

Secara ofensif, Ajaccio adalah tim terburuk di Ligue 1 musim ini dengan hanya mencetak 22 gol dalam 35 pertandingan. Mereka datang ke Parc des Princes tadi malam setelah tiga kali berturut-turut tanpa gol dan tidak melakukan apa pun untuk mengubahnya di sini.

Dengan PSG melemparkan wastafel dapur ke pengunjung mereka yang malang, Beruang menghabiskan sebagian besar waktu di setengah mereka sendiri, berusaha mati-matian untuk bertahan saat degradasi menjulang.

Namun pada menit ke-13, Mikael Barreto melakukan sundulan yang kuat ke gawang, namun kiper Paris Saint-Germain Gianluigi Donnarumma membuat tangan yang kuat untuk menyelamatkannya. Ini akan menjadi jarak terdekat Ajaccio dalam pertandingan tersebut.

Sederhananya, tim asuhan Olivier Pantaloni pasrah untuk kalah dengan membiarkan PSG menguasai bola dan tidak melakukan upaya sadar untuk memenangkan kembali penguasaan bola dan menciptakan sesuatu.

Ajaccio akhirnya berakhir dengan hanya 27% penguasaan bola dan menyelesaikan hanya 275 operan, hampir tiga kali lebih sedikit dari PSG. Pertunjukan yang begitu menyedihkan benar-benar menyimpulkan kampanye mereka.


#3 Hakimi mengalami kehancuran

Hakimi mencetak gol dan dikeluarkan dari lapangan

Achraf Hakimi menjalani pertandingan yang hebat bersama Paris Saint-Germain. Dia mencetak gol di segmen pembuka untuk menggandakan keunggulan PSG dan berada di depan dan sentral untuk menciptakan peluang bagi rekan satu timnya.

READ  Panah Premier League: Michael Smith mengalahkan pemimpin Jeroen Price untuk meningkatkan harapan play-off pada Malam 13 | Berita Panah

Kemudian, pada menit ke-72, pemain Maroko itu kehilangan semua kerja baiknya dengan mendapat kartu merah karena berkelahi. Lionel Messi ditendang oleh pemain Ajaccio, yang menyebabkan perkelahian antara kedua belah pihak.

Hakimi terlihat mendorong dan mendorong pemain lawan, dan kemudian bendera merah langsung ditunjukkan kepadanya. Gelandang Ajaccio Thomas Mangani juga terlihat berinteraksi agresif dengan bek sayap Paris Saint-Germain itu. Setelah awalnya diberi warna kuning, ia berubah menjadi merah setelah wasit meninjau kejadian tersebut di layar stadion.

Adapun Hakimi, dia sekarang akan keluar dari perjalanan mereka ke Auxerre akhir pekan depan.


#2 Ajaccio kembali ke Serie B

Mimpi buruk Ajaccio di Ligue 1 sudah berakhir

Ajaccio memiliki pertemuan yang menentukan di Paris tadi malam. Dengan hanya 22 poin dari 34 pertandingan, Beruang tertinggal 10 poin dari zona aman dan membutuhkan kemenangan tandang di Paris Saint-Germain untuk bertahan di hari lain.

Namun, tidak ada kejutan seperti itu. Dengan Paris Saint-Germain maju ke kemenangan 5-0 yang nyaman, harapan bertahan hidup tim Korsika pupus dan mereka diturunkan kembali ke Ligue 2 setelah hanya satu tahun promosi.

Namun, ini akan datang, karena Ajaccio tidak pernah benar-benar hidup di papan atas. Mereka gagal memenangkan tujuh pertandingan pertama mereka musim ini, kalah enam kali, sambil mencetak gol dengan kecepatan yang mengkhawatirkan.

Sekarang, klub akan menjalani masa investigasi sebelum memulai lagi di divisi dua.


# 1 Lionel Messi kembali, tetapi tidak ada kembang api

Kembali dengan rintihan…

Sebagian besar pembicaraan pra-pertandingan berfokus pada kembalinya Lionel Messi ke Paris Saint-Germain mulai dari starting line-up setelah kembali ke flip setelah diskors di rumah.

Klub Argentina dihukum karena melakukan perjalanan tidak sah ke Arab Saudi awal bulan ini, yang juga mendorongnya untuk merilis video permintaan maaf kepada para penggemarnya.

READ  Para pemain Manchester United memberi tahu Ole Gunnar Solskjaer bahwa ini adalah 'masalah'

Dia melewatkan pertandingan mereka melawan Troyes akhir pekan lalu tetapi kembali menghadapi Ajaccio tadi malam, meskipun tidak ada kembang api saat Messi memalingkan muka.

Pemain berusia 36 tahun itu hanya melakukan satu tembakan ke gawang dalam pertandingan tersebut dan memiliki xG hanya 0,16. Dia juga menyelesaikan hanya satu dari enam operannya dan kehilangan penguasaan atas raksasa itu sebanyak 21 kali.

Messi akan meninggalkan PSG akhir tahun ini ketika kontraknya berakhir pada bulan Juni, tetapi dia menerima begitu banyak kritik dari para penggemar klub karena tidak muncul tadi malam saat mereka jatuh, dia telah kehilangan minat bermain untuk Parisians.