POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Proyek kereta api pertama di pulau Sulawesi Indonesia mendapatkan momentum

Proyek kereta api pertama di pulau Sulawesi Indonesia mendapatkan momentum

JAKARTA – Proyek yang telah lama tertunda untuk membangun rel kereta api pertama di pulau Sulawesi Indonesia mendapatkan momentum, dengan kontraktor mengamankan 693,8 miliar rupiah ($ 48,5 juta) dalam pinjaman sindikasi syariah yang dipimpin oleh Bank Syariah Indonesia.

Perjanjian pembiayaan tersebut untuk pembangunan sistem sepanjang 145 km yang mencakup lima kotamadya dan kabupaten di Provinsi Sulawesi Selatan. Ini akan menghubungkan ibu kota daerah Makassar, kota terbesar di pulau Indonesia bagian timur, dengan kota Baribari. Operasi komersial dijadwalkan akan dimulai tahun depan.

Jalur ini merupakan tahap pertama dari rencana jangka panjang yang besar untuk mengembangkan jaringan kereta api Trans-Sulawesi sepanjang 2.000 kilometer yang akan memungkinkan perjalanan dari Makassar di ujung selatan pulau ke Manado di ujung utara. Sulawesi, yang memiliki semenanjung memanjang dan secara historis dikenal sebagai Celebes, adalah pulau terbesar ke-11 di dunia.

“Kereta api Makassar-Baribere … akan membantu memenuhi permintaan angkutan penumpang dan barang dan mendukung konektivitas nasional,” kata perusahaan konstruksi milik negara BP Percero dalam siaran pers pada hari Kamis, hari perjanjian pembiayaan ditandatangani. “Proyek ini… diharapkan dapat membantu mempercepat pertumbuhan ekonomi nasional, khususnya bagi masyarakat Sulawesi Selatan.”

PP Persero merupakan bagian dari konsorsium Celebes Railway Indonesia yang didirikan pada tahun 2019 untuk mengimplementasikan skema tersebut lebih lanjut. Ini termasuk unit domestik China Telecom Construction Corporation.

Pembangunan yang dimulai pada 2015 ini diawasi dan didanai oleh Kementerian Perhubungan. Konsorsium swasta mengambil alih pada tahun 2019 dan proyek tersebut sekarang diklasifikasikan sebagai kemitraan publik-swasta.

Meski masuk dalam daftar yang disebut proyek prioritas nasional, konstruksinya terkena dampak penundaan dari target awal tahun 2018 sebelumnya. Laporan media lokal menyebut masalah pembebasan lahan, sementara progresnya juga melambat akibat pandemi virus corona. . Total biaya perjalanan Makassar-Parepare diperkirakan tak kurang dari Rp 8,2 triliun.

READ  20 tahun ke depan sangat penting untuk menentukan masa depan batubara | Berita Kekaisaran

Ini adalah bagian dari upaya infrastruktur Presiden Joko Widodo yang mencakup beberapa proyek untuk meningkatkan konektivitas di bagian timur negara yang belum berkembang yang terdiri dari lebih dari 17.000 pulau.

Sejarah perkeretaapian di Indonesia berawal dari masa negara jajahan Belanda. Di seluruh kepulauan yang luas, transportasi kereta api hanya tersedia di pulau Jawa yang lebih kecil dan padat penduduknya serta melalui layanan terbatas di beberapa bagian Sumatera. Pemerintah juga memiliki rencana untuk proyek kereta api senilai 53 triliun rupiah di Kalimantan Timur – bagian Indonesia dari pulau Kalimantan, bersama dengan Malaysia dan Brunei – meskipun belum ke mana-mana.

BSI mengatakan dalam siaran pers terpisah bahwa anggota lain dari sindikasi pinjaman untuk proyek kereta api Makassar-Parepare adalah perusahaan pembiayaan infrastruktur milik negara Sarana Multi Infrastruktur dan anak perusahaannya Indonesia Infrastructure Finance.

Ini adalah salah satu proyek infrastruktur besar pertama di mana BSI telah memberikan pinjaman sejak awal sebagai entitas gabungan dari tiga pemberi pinjaman milik negara yang mematuhi hukum Islam, pada bulan Februari.

BSI, bank sah terbesar di Indonesia, melihat harga sahamnya turun 6,6% pada hari Senin menjadi ditutup pada 1.915 rupee setelah berakhir lebih tinggi 6,8% pada hari Jumat. Sementara itu, BP Persero turun 0,4% menjadi Rs 1.140 pada hari Senin.

Bertentangan dengan lambatnya pembangunan kereta api, pemerintah serius mengejar pembangunan jalan baru di seluruh negeri. Prakarsa infrastruktur skala besar lainnya termasuk proyek kereta api berkecepatan tinggi yang didukung China yang menghubungkan Jakarta dengan ibu kota Jawa Barat Bandung, pelabuhan laut dalam Battimban yang didanai Jepang, juga di Jawa Barat, dan yang terbaru adalah proyek bersejarah senilai $32 miliar untuk memindahkan ibu kota negara dari Jakarta yang ramai ke provinsi Kalimantan Timur Kalimantan pada tahun 2024.

READ  Tencent telah dianugerahi Penghargaan Keunggulan Teknologi untuk Layanan Cloud