POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Prosus mengurangi saham Byju, menilai perusahaan edtech itu kurang dari $3 miliar

Prosus mengurangi saham Byju, menilai perusahaan edtech itu kurang dari $3 miliar

Prosus, cabang perusahaan investasi teknologi Afrika Selatan Naspers yang terdaftar di Belanda, telah mencatatkan nilai sahamnya di Byju’s, dan menilai perusahaan tersebut kurang dari $3 miliar.

Ini adalah kedua kalinya dalam setahun investor teknologi menurunkan peringkat Byju. Pada bulan Maret, Prosus menilai Byju’s sebesar $5,1 miliar. Perusahaan ini memiliki hampir 10 persen saham perusahaan teknologi pendidikan yang sedang kesulitan itu.

Byju’s secara resmi bernilai lebih dari $22 miliar pada Oktober 2022, ketika menyelesaikan putaran pendanaan $250 juta.

Sebelumnya pada bulan Juli, perwakilan Prosus di dewan direksi Byju, Russell Dreisenstock, mengundurkan diri dari perusahaan edtech, bersama dengan Dreisenstock, Vivian Wu dari Chan Zuckerberg Initiative, dan GV Ravishankar dari Peak XV Partners (Sequoia Capital India), dengan alasan pelaporan dan tata kelola yang buruk. . Struktur sebagai alasan di balik keluarnya.

Serangkaian keluarnya dewan direksi terjadi pada saat perusahaan tersebut dikritik karena berbagai masalah, termasuk tertundanya hasil keuangan dan pengunduran diri auditornya, Deloitte.

Hal ini terjadi pada saat Dewan Pengawas Kriket di India (BCCI) telah menyeret teknologi pendidikan yang diperangi tersebut ke Pengadilan Hukum Perusahaan Nasional (NCLT). Kasus tersebut berkaitan dengan sengketa hak sponsorship kaos tim kriket India.

Sementara itu, Byju menghadapi masalah baru karena Direktorat Penegakan (ED) telah mengkonfirmasi mengirimkan pemberitahuan penyebab pertunjukan kepada perusahaan teknologi pendidikan Think and Learn Private Limited dan Byju Raveendran dalam kasus pelanggaran FEMA.

Perusahaan yang berbasis di Bengaluru ini memberhentikan ribuan karyawannya dan mengubah tanggal pembayaran penuh dan terakhir dari September menjadi November.

Awal bulan ini, Ketua Grup Manipal Ranjan Pai membeli investasi utang dari hedge fund AS David Kempner, dalam kesepakatan senilai Rs 1.400 crore.

READ  S&P 500 naik 1% karena saham teknologi naik dan imbal hasil Treasury menurun

Perusahaan juga mengajukan proposal kepada pemberi pinjaman untuk membayar kembali pinjaman berjangka senilai $1,2 miliar secara penuh dalam enam bulan ke depan. Byju’s bertujuan untuk mencapai hal ini dengan melakukan pembayaran awal sebesar $300 juta selama tiga bulan ke depan.

Sebagai bagian dari upayanya mendapatkan dana untuk melunasi pinjaman, perusahaan telah menjual platform peningkatan keterampilan Great Learning dan platform membaca buku Epic, yang akan menghasilkan sekitar $1 miliar bagi perusahaan.

Ini adalah artikel gratis terakhir Anda.