POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Program fesyen digital yang berbasis di Hong Kong, FabriX, ingin para desainer menyelaraskan diri dengan Metaverse – WWD

Mencerminkan semakin pentingnya kreativitas digital dan metaverse untuk mode Hongkong Pada hari Kamis, PMQ Creative Center akan mengungkap desain pertama yang muncul dari FabriX, sebuah program yang bertujuan untuk mengembangkan keterampilan talenta kota yang sedang naik daun.

Mereka akan menjadi landasan instalasi fisik yang imersif di PMQ’s Hongkong Situs ini dari Kamis hingga 11 September dan dipopulerkan secara online melalui platform digital dan mitra bintang media sosialnya.

Pada awal pandemi COVID-19, manajer proyek Shane Wong, seorang kurator kelahiran Taipei yang tumbuh di Selandia Baru dan yang memimpin festival desain “deTour” kota itu sejak 2015, menyadari bahwa ada banyak kesadaran tetapi kurangnya pengetahuan tentang mode digital di seluruh Hong Kong, dan di seluruh pusat mode Asia lainnya.

“[Designers] Kenali itu, tetapi mereka masih tidak yakin bagaimana meluncurkannya. Sulit bagi mereka untuk menemukan investasi [to develop in this field]mengatakan kepada WWD sebelum pertunjukan yang menampilkan bab pertama dari 12 desainer.

Didanai oleh Create Hong Kong, sebuah agensi yang didedikasikan untuk mengembangkan agensi kreatif di kota yang didirikan oleh pemerintah Daerah Administratif Khusus Hong Kong, tujuan utama FabriX adalah membuka sumber pendapatan baru bagi perusahaan mode dengan mendukung mereka dari tahap konsep menggunakan digital alat pembuatan untuk membuat daftar item yang dihasilkan di pasar Niche seperti The Dematerialized.

Meskipun beberapa proyek fashion digital telah diluncurkan sejak awal pandemi, “Penting untuk tidak ikut-ikutan, [being] Tepat pada waktunya untuk memberikan pengalaman [to the public] Declan Chan, seorang penata gaya dan konsultan kreatif yang bertindak sebagai koordinator mode untuk proyek tersebut, menjelaskan bahwa ia juga mengajari para desainer bagaimana mereka dapat memperoleh manfaat dari keseluruhan proses.

READ  The 1975 Menangkap "Kebahagiaan" dalam Video Musik Baru - Billboard

Jadi program ini juga bertujuan untuk menghubungkan titik-titik untuk masyarakat umum, yang cocok dengan pakaian digital – belum lagi metaverse Konsepnya tetap ambigu.

Oleh karena itu penambahan sesi demonstrasi ke file metaverseAntara Jumat dan Minggu, dampak mode digital pada industri dan bagaimana menanggapi tuntutan baru ini bagi mahasiswa, desainer, serta masyarakat umum akan dipresentasikan.

12 desainer berpartisipasi dalam edisi perdana program mode digital FabriX yang berbasis di Hong Kong.

Untuk edisi perdana FabriX, panggilan terbuka menghasilkan 60 pengiriman, yang dipersempit menjadi 12 oleh panel pemilihan proyek yang terdiri dari profesional kreatif, mode, dan ritel.

Proposal yang menang adalah proposal yang menawarkan “visi tentang bagaimana menerjemahkan gaya mereka ke dalam lingkungan digital – menciptakan sesuatu yang lebih ajaib,” kata Wong. “Penting untuk melihat bahwa mereka dapat menggunakannya [digital fashion] sebagai peningkatan merek mereka yang sudah ada”, daripada hanya menggunakan media sebagai singkatan Untuk menambahkan lebih banyak gaya dalam barisan Anda.

Pilihan tahun ini meliputi merek pakaian wanita Cadylee, Celine Kwan, dan LoomLoop; merek pakaian pria Demo, Harrison Wong, Kay Kwok, Shek Leung dan Wilsonkaki; spesialis pakaian perkotaan Nilmance Studio; Perancang cairan gender Christian Stone; YMDH dibuat dengan budaya jalanan, aksesoris Jüü Jüü.

Persyaratan lain, kata Chan, adalah bahwa desainer sudah memiliki pekerjaan di tempat, meskipun pengecualian dibuat untuk lulusan baru Lee, yang eksperimen tekstilnya yang berani dan siluet terdistorsi terasa nyata seolah-olah mereka milik dunia maya.

Dengan maksud untuk memastikan jejak global untuk proyek tersebut, Wong dan Chan memilih kader influencer dan editor untuk menghidupkan desain ini melalui media sosial, termasuk Susie Lau yang berbasis di London, jurnalis Jepang Yu Masui, dan Xiao Yang dari Chengdu, dipilih untuk dukungan lama mereka Istilah untuk desain yang muncul dan kecenderungan futuristik dalam gaya pribadi mereka.

Di masa depan, Shin membayangkan memindahkan FabriX ke lokasi lain, menyebut Tokyo sebagai tujuan potensial untuk pertunjukannya. Tetapi selain menyediakan pameran yang menarik bagi para desainer yang ada, Sheen ingin proyek ini memicu percakapan yang lebih dalam dengan sekolah-sekolah, di Hong Kong dan di tempat lain di Asia, di mana dia melihat kebutuhan nyata untuk mengajarkan alat-alat mode digital kepada para desainer potensial.

“Banyak desainer muda ingin membuat barang digital tetapi [the process] Terlalu mahal bagi mereka, apalagi mereka tidak terbiasa dengan alatnya,” kata Wong. Sekolah-sekolah di Hong Kong sudah mulai mengajar mereka tapi masih sepi. [rudimentary] Dan itu akan memakan waktu beberapa tahun sebelum mereka mencapai kecepatan,” lanjutnya, mencatat bahwa pembicaraan sedang dilakukan untuk membantu mempercepat pertunjukan melalui FabriX.

Setelah pameran fisik, 12 koleksi kapsul tahun ini akan diluncurkan di pasar fashion digital telanjang Pada 15 September, sebelum diluncurkan ke DressX dan BlueArk dalam beberapa minggu setelah DressX dan NFT di Asia.