April 13, 2021

POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Produksi kedelai Indonesia menurun | Sereal dunia

JAKARTA, Indonesia – Terlepas dari rencana pemerintah untuk meningkatkan produksi kedelai, perkiraan Indonesia untuk tahun pemasaran 2021-22 lebih rendah dari tahun lalu, menurut laporan Departemen Pertanian AS (USDA).

Produksi diperkirakan mencapai 425.000 ton, turun dari 475.000 ton pada tahun 2020-21. Area yang ditanami menurun karena petani lebih memilih tanaman yang lebih menguntungkan seperti jagung dan beras, menurut USDA, karena ada perubahan lahan yang konstan di area utama yang tumbuh.

Kementerian Pertanian telah merencanakan untuk meningkatkan produksi kedelai hingga 500.000 ton antara Juli dan September 2021. Proyek ini mengusulkan hingga 325.000 hektar perkebunan baru di enam provinsi.

“Dana telah diusulkan untuk mendukung inisiatif dari berbagai sumber, termasuk anggaran nasional, program kredit dan investasi swasta, tetapi tidak jelas pendanaan apa yang akan diperoleh,” kata USDA.

Skema ini akan menghadapi tantangan dari para petani yang dapat memperoleh pendapatan tinggi dari padi dan jagung. Selain itu, USDA mengatakan ada hambatan untuk meningkatkan produksi karena kurangnya lahan baru untuk mengembangkan varietas dan areal produksi tinggi.

“Tantangan terpenting dalam meningkatkan produksi kedelai adalah kebijakan yang mendorong produksi jagung dan padi,” kata USDA. “Sebagian besar petani tanaman pangan di pulau Jawa (daerah penanaman utama kedelai) menggilir tanaman mereka antara padi, jagung, dan palawija.”

Permintaan beras dan jagung lokal juga lebih kuat dari pada kedelai.

USDA memperkirakan impor kedelai mencapai 2,8 juta ton pada tahun 2021-22, meningkat 100.000 ton dari tahun 2020-21, sejalan dengan peningkatan permintaan industri tempe dan tahu, yang diharapkan pulih dengan sektor jasa makanan yang besar di Indonesia. sektor perjalanan dan komunitas. Batasan dihapus.