POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Prince Harry v Associated Newspapers: Semua yang perlu Anda ketahui tentang kasus pengadilan terbaru Duke of Sussex |  Berita Ent & Seni

Prince Harry v Associated Newspapers: Semua yang perlu Anda ketahui tentang kasus pengadilan terbaru Duke of Sussex | Berita Ent & Seni

Pangeran Harry termasuk di antara sekelompok penggugat yang menuduh penerbit Daily Mail melakukan penyadapan dan pelanggaran privasi lainnya.

Associated Press menyangkal tuduhan tersebut dan sidang pendahuluan Mahkamah Agung mulai hari ini akan mempertimbangkan apakah argumen tersebut sah dan hakim akan memutuskan apakah akan melangkah lebih jauh.

Ini adalah yang terbaru dari beberapa kasus yang diajukan terhadap pers tabloid sebelumnya duke Dan Duchess of Sussex selama beberapa tahun terakhir, dan ini hanyalah salah satu dari beberapa kasus yang saat ini melibatkan Pangeran Harry.

Ini semua yang perlu Anda ketahui.


gambar:
Liz Hurley juga termasuk dalam kelompok penggugat

gambar:
Sir Elton John dan istrinya adalah penggugat dalam kasus tersebut

Siapa yang terlibat?

Kasus Duke of Sussex v Associated Newspapers Ltd akan berlangsung di Pengadilan Tinggi di London dan dijadwalkan berlangsung selama empat hari.

Sementara Pangeran Harry adalah salah satu pemain utama, dia bukan satu-satunya penggugat sebagai gugatan class action.

Anggota kerajaan berusia 38 tahun itu akan mempersembahkan acara tersebut bersama yang lain termasuk aktris Elizabeth Hurley dan Sadie Frost, Sir Elton John dan suaminya, sutradara David Furnish dan Baroness Doreen Lawrence dari Clarendon OBE.

David Sherborne adalah pengacara yang mewakili Harry dan penggugat lainnya.


gambar:
Koran Terkait London Barat

Siapa surat kabar terkait?

Associated Newspapers Ltd (ANL) adalah salah satu perusahaan penerbitan media terbesar di Inggris, penerbit Daily Mail, The Mail on Sunday, dan MailOnline.

Rincian lengkap dari klaim tersebut belum dipublikasikan, menyusul aplikasi sebelumnya oleh Associated Newspapers yang mengatakan bahwa penggunaan informasi oleh penggugat melanggar perintah penahanan yang dikeluarkan oleh Lord Justice Leveson.

Akibatnya, hakim telah menyegel klaim hingga masalah ini diselesaikan, yang akan menjadi bagian dari audiensi publik minggu depan.

READ  CM Punk berlatih dengan NXT Superstars untuk memberi petunjuk tentang penampilan Royal Rumble mereka

Baca selengkapnya:
‘Percakapan Intim Pangeran Harry’ terasa seperti melihat sesi terapi – dan harganya masing-masing £17,99
Harry dan Meghan menolak klaim gugatan yang “tidak berdasar” tentang episode South Park


gambar:
Harry dan Meghan mengundurkan diri dari tugas kerajaan mereka pada tahun 2020. Foto: Netflix

Apa yang dituduhkan?

Pengacara penggugat mengatakan bahwa mereka mengetahui bukti “sangat menyedihkan” yang mengungkapkan bahwa mereka adalah korban dari “aktivitas kriminal yang menjijikkan” dan “pelanggaran privasi yang berat” oleh Associated Newspapers.

Biaya termasuk:

• Menyewa penyelidik swasta untuk diam-diam menempatkan alat pendengar di dalam mobil dan rumah orang

• Menugaskan individu untuk diam-diam mendengarkan panggilan telepon langsung dan pribadi orang-orang dan merekamnya saat sedang berlangsung

• Membayar petugas polisi yang memiliki hubungan korup dengan penyelidik swasta sebagai imbalan atas informasi orang dalam yang sensitif

• Menyamar sebagai individu untuk mendapatkan informasi medis dari rumah sakit, klinik dan pusat perawatan untuk penipuan

• Akses ke rekening bank, sejarah kredit dan transaksi keuangan melalui cara ilegal dan manipulatif

Surat kabar yang bekerja sama dengan keras membantah tuduhan tersebut, menyebut mereka “distorsi yang tidak masuk akal” dan mengklaim bahwa tindakan hukum yang diambil adalah “perjalanan berburu oleh [the] Penggugat dan kuasa hukumnya.


gambar:
Tuan Keadilan Sir Brian Leveson

Apa investigasi Leveson dan mengapa itu relevan?

Pada tahun 2011, Hakim Sir Brian Leveson memimpin penyelidikan publik Setelah situs web News Of The World terungkap, jurnalis meretas ponsel gadis sekolah yang terbunuh, Millie Dowler.

Awalnya dilakukan dalam dua bagian, bagian pertama investigasi Leveson melihat budaya, praktik, dan etika jurnalisme. Selebriti termasuk Hugh Grant, Sienna Miller, Steve Coogan dan Gereja Charlotte berpartisipasi di dalamnya.

READ  Ikon reggae Aston "Family Man" Barrett, gitaris Bob Marley, telah meninggal dunia

Selama penyelidikan, Paul Dacre, yang merupakan editor Daily Mail antara tahun 1992 dan 2018 dan sekarang menjadi pemimpin redaksi Associated Newspapers, “dengan tegas” mengutuk “peretasan telepon dan pembayaran ke polisi”, dengan mengatakan: “Ini adalah aib dan itu mengejutkan dan mempermalukan kita semua.”

“Mereka perlu dibersihkan dari pers dan melembagakan reformasi untuk mencegah kegiatan kriminal semacam itu terulang kembali,” katanya.

Jonathan Kaplan, pengacara Associated Newspapers saat itu, mengatakan kepada komite investigasi, “Sejauh ini [Associated] Dia tahu bahwa tidak ada wartawan Associated Newspapers yang terlibat dalam peretasan telepon tersebut.

“Itu tidak menyuap petugas polisi dan khususnya mengutuk praktik memalukan meretas ponsel korban kejahatan atau keluarga mereka,” tambahnya.

Investigasi bagian kedua Leveson dimaksudkan untuk menyelidiki hubungan antara jurnalis dan polisi, tetapi tidak pernah terjadi. Sejak itu, ada seruan agar penyelidikan yang belum selesai dibuka kembali, dengan para aktivis termasuk dari kampanye Hacked Off mengatakan kasus seperti ini menunjukkan kesalahan di beberapa surat kabar masih berlangsung.

Siapa lagi yang akan merayu Pangeran Harry?

Ini bukan satu-satunya pertarungan hukum yang dihadapi Pangeran Harry.

kerajaan memiliki Kasus pencemaran nama baik yang sedang berlangsung terhadap Associated Newspapers pada sebuah artikel tentang pengaturan keamanannya di Mail on Sunday. Surat kabar itu mengatakan artikel itu didasarkan pada “pendapat yang jujur.” Dia memiliki pertarungan hukum terpisah melawan Home Office atas masalah perlindungan yang sama.

Pada bulan Mei, miliknya Gugatan terhadap Koran Mirror Group (MGN)penerbit Daily Mirror, atas tuduhan peretasan telepon antara tahun 1996 dan 2011, akan diadili.

Ini adalah versi cerita edisi terbatas, jadi sayangnya konten ini tidak tersedia.

Buka kunci versi lengkap

READ  Joe Keery cocok dengan gaya dan proporsi menyenangkan dari Akhir Pekan WWD - WWD

Selebriti lain yang terlibat dalam kasus ini termasuk mantan rekan band Girls Aloud Cheryl, aktor Ricky Tomlinson, mantan pesepakbola dan presenter TV Ian Wright, dan dermawan mendiang penyanyi George Michael. MGN membantah klaim tersebut dan mengatakan beberapa di antaranya dibuat terlambat.

Dia juga menggugat News Group Newspapers (NGN), penerbit The Times, The Sunday Times dan The Sun (serta News of the World yang sekarang sudah tidak berfungsi) atas dugaan peretasan telepon. The Sun telah lama membantah bahwa peretasan telepon surat kabar itu terjadi, dan penerbit tidak mengakui adanya perilaku ilegal di tajuk utama.


gambar:
Princess of Wales menggendong putranya, Pangeran Harry, pada tahun 1987

Mengapa Pangeran Harry melakukan ini?

Ketidaksukaan Pangeran Harry terhadap pers tabloid Inggris didokumentasikan dengan baik – dia menulis tentang hal itu secara panjang lebar dalam memoarnya Spear dan membicarakannya di banyak wawancara TV yang dihasilkan.

Dia mengatakan dia menyalahkan paparazzi atas peran yang mereka mainkan dalam kematian ibunya dan melampiaskan rasa frustrasinya pada “ketidakadilan” karena tidak mengirim siapa pun ke penjara setelah penyelidikan atas kecelakaan mobil yang membunuhnya.

Dia juga mengatakan bahwa gangguan media adalah bagian dari alasan dia dan Meghan mengundurkan diri dari tugas kerajaan mereka pada tahun 2020 dan pindah ke Amerika.

Ini adalah versi cerita edisi terbatas, jadi sayangnya konten ini tidak tersedia.

Buka kunci versi lengkap

Baru tahun ini, Pangeran Harry menuduh anggota keluarganya tidur dengan setan – pers tabloid – untuk mencoreng dirinya dan istrinya Meghan untuk meningkatkan reputasi mereka.

Dia menyebutnya sebagai “pekerjaan seumur hidup” untuk mengubah “lanskap media” Inggris, dan membuatnya lebih bertanggung jawab atas tindakannya. Dengan kepribadiannya yang flamboyan dan kantong yang dalam, itu adalah misi yang dia jalani dengan sungguh-sungguh.

Masih harus dilihat apakah wawancara, memoar yang terungkap, dan sekarang banyak kasus pengadilan membantu Pangeran Harry dalam perjuangannya melawan media, atau hanya menyulut api yang katanya sangat ingin dipadamkannya.