POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pria dengan cacar monyet mendorong orang untuk divaksinasi

Hal ini didasarkan pada pengalamannya sendiri dengan monkeypox. untuk dia video Itu dilihat sekitar 250.000 kali pada Jumat sore. Dia mempostingnya untuk membantu mendidik orang tentang wabah virus, untuk mendorong orang agar divaksinasi dan untuk memperjelas: “Anda tidak menginginkan ini.”
Siapapun bisa terkena cacar monyet, tapi a “bagian penting” kasus dalam wabah global adalah di antara laki-laki gay dan biseksual, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS.

“Saya baru menyadarinya untuk pertama kalinya dan melihat gejala pada hari Jumat, 17 Juni,” kata Ford kepada CNN dari isolasi yang diperintahkan county di rumahnya di Los Angeles, di mana dia harus tinggal selama beberapa minggu lagi sampai dia sembuh. tidak menular lagi.

Dia berharap untuk pergi ke Pride di New York minggu lalu. “Tapi itu tidak ada dalam kartu,” katanya.

Dalam video tersebut, Ford berbicara tentang bagaimana virus menyebar, dan menunjukkan beberapa hama yang telah terinfeksi.

Cacar monyet menyebar ketika seseorang memiliki kontak langsung dengan ruam, kerak, atau cairan tubuh yang menular. Ini juga dapat menyebar melalui sekresi pernapasan selama kontak tatap muka yang berkepanjangan atau dengan menyentuh benda-benda yang sebelumnya telah bersentuhan dengan cairan tubuh orang yang terinfeksi. Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Ford mengatakan dia samar-samar menyadari wabah cacar monyet melalui Twitter, tetapi tidak tahu seberapa dekat dia dengan wabah itu sampai seorang teman mengulurkan tangan untuk memberi tahu dia bahwa Ford mungkin telah terpapar virus.

Ford mengatakan dia segera memulai pemindaian seluruh tubuh.

“Saya melihat beberapa tempat yang tidak saya perhatikan sebelumnya,” kata Ford, 30 tahun. Dia mengatakan bintik-bintik itu tampak seperti jerawat atau rambut yang tumbuh ke dalam, jadi dia pergi ke sebuah klinik di Hollywood Barat untuk tes.

READ  Gambar menakjubkan Hubble mengungkapkan 'cermin' galaksi yang aneh

Ford mengatakan dokter mengambil swab dan beberapa hari kemudian hasil tes kembali positif untuk monkeypox.

Faktanya, kata Ford, pengujian hanya mengkonfirmasi apa yang benar-benar baru. Bintik-bintik yang ditemukannya tidak lagi tampak seperti jerawat.

“Mereka tumbuh sangat cepat dan kenyang,” katanya, dan mereka sakit, terutama bintik-bintik di area yang lebih sensitif.

Dia bilang dia juga merasa seperti terkena flu.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit mengatakan pria gay dan biseksual di Florida membutuhkan vaksin meningokokus, untuk menjaga mereka tetap aman di 'n'  terburuk & # 39;  wabah dalam sejarah AS

Penderita cacar monyet dapat mengalami demam, sakit kepala, nyeri otot, kedinginan, pembengkakan kelenjar getah bening, dan merasa lelah. Dia mengatakan dia juga berkeringat di malam hari, sakit tenggorokan, dan batuk.

Beberapa luka sangat menyakitkan sehingga dia kembali ke dokter yang memberinya obat penghilang rasa sakit

“Ini terbukti sangat membantu karena saya akhirnya bisa tidur sepanjang malam,” kata Ford. “Tetapi bahkan obat penghilang rasa sakit tidak sepenuhnya membuatnya mati rasa. Mereka membuatnya cukup tertahankan sehingga saya bisa kembali tidur.”

Dalam video tersebut, Ford berbicara dengan jelas saat dia melihat langsung ke kamera dan memperingatkan orang lain.

Matt Ford mengatakan dia memiliki lebih dari 25 luka di tubuhnya, seperti di lengannya.

“Hai, nama saya Matt. Saya menderita cacar monyet, itu sangat buruk dan Anda tidak menginginkannya,” kata Ford kepada pemirsanya.

Dia melakukan tur ke beberapa dari 25 lesi yang dia miliki, memperhatikan wajahnya, lengannya, dan bintik-bintik di otot perutnya.

“Ini tidak terlalu bagus,” katanya untuk menekankan.

Sementara penyakit ini lebih umum di Afrika Tengah dan Barat, wabah saat ini telah melanda negara-negara dengan sedikit, jika ada, kasus di masa lalu.

Pada hari Jumat, ada 460 kemungkinan atau kasus yang dikonfirmasi di Amerika Serikat saja, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Cacar Monyet dari Departemen Kesehatan Kabupaten Los Angeles dasbor Dia bilang dia punya 35 kasus.

County mengkonfirmasi dalam email ke CNN Kamis bahwa mereka mengirim perintah isolasi untuk orang-orang yang dites positif untuk monkeypox. Ford mengatakan dia menerima pemberitahuan melalui email dari county pada 24 Juni.

Momen ah ha ketika dokter menyadari bahwa pasien Amerika pertama dalam wabah global menderita cacar monyet: & # 39 ;  Awalnya tidak ada di layar radar kami.

Jumat lalu, Los Angeles County mengkonfirmasi bahwa beberapa kasus terjadi di antara pria gay dan biseksual. Beberapa orang menghadiri beberapa acara besar. County mengatakan sedang bekerja dengan penyelenggara untuk memberi tahu peserta tentang potensi paparan.

Daerah itu sudah menawarkan vaksin Jynneos terhadap cacar monyet kepada orang-orang yang telah terpapar dengan orang lain yang menderita cacar monyet. minggu ini , Administrasi Biden mengumumkan langkah-langkah untuk meningkatkan responsnya terhadap wabah, Detail rencana Untuk menawarkan lebih banyak vaksin dan tes kepada orang-orang yang paling berisiko.
Vaksin dalam persediaan terbatas, tetapi pemerintah mengatakan akan memperluas akses ke sana daerah transmisi yang lebih tinggi. Dia mengatakan 56.000 dosis akan segera tersedia, dengan 296.000 dosis vaksin selama beberapa minggu ke depan, dan tambahan 750.000 dosis selama musim panas. Pada hari Jumat, departemen memesan 2,5 juta dosis tambahan.

Sejak Ford pertama kali memberi tahu teman-temannya bahwa dia menderita cacar monyet, yang lain memberi tahu dia bahwa mereka juga menderita penyakit itu.

READ  Diet tinggi kolesterol: Camilan £1 untuk mengurangi risiko gejala kolesterol tinggi

Khawatir tidak cukup banyak orang yang mengetahuinya, Ford datang dengan ide untuk membuat dan membagikan video TikTok.

“Sudah menjadi jelas bagi saya sejak saya mengerti bahwa itu menyebar dengan cepat,” kata Ford. “Itulah alasan besar mengapa saya mencoba untuk berbicara dan meningkatkan kesadaran tentang ini.”

Dia mengatakan reaksi terhadap video itu “fantastis”. Dia didorong karena beberapa orang mengatakan kepadanya bahwa mereka tidak mengetahuinya sebelumnya dan berterima kasih padanya untuk menyebarkan berita.

Ford juga berharap video tersebut akan membantu mengakhiri stigma yang terkait dengan penyakit tersebut.

“Seharusnya tidak ada stigma,” kata Ford. “Ini hanya pergantian peristiwa yang buruk.”

“Sering kali saya pikir diam adalah musuh,” tambah Ford. “Saya senang bisa memberi tahu orang-orang dan saya berharap lebih banyak orang selamat.”