POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Presiden Tiongkok menyerukan perdamaian regional di kawasan Asia-Pasifik pada akhir kunjungannya ke Amerika Serikat

Presiden Tiongkok menyerukan perdamaian regional di kawasan Asia-Pasifik pada akhir kunjungannya ke Amerika Serikat

Joe Biden menyapa Xi Jinping sebelum pertemuan Pekan Pemimpin Kerja Sama Ekonomi Asia-Pasifik pada 15 November. (Brendan Smialowski, AFP/Getty Images/TNS)

(Tribune News Service) – Presiden Tiongkok Xi Jinping menegaskan kembali bahwa negaranya akan mematuhi jalur pembangunan damai pada akhir kunjungan pertamanya ke Amerika Serikat dalam enam tahun, setelah meredakan ketegangan antara dua ekonomi terbesar di dunia.

“Tujuan utama pembangunan Tiongkok adalah untuk meningkatkan kesejahteraan rakyat Tiongkok, bukan untuk menggantikan siapa pun,” kantor berita pemerintah Xinhua mengutip ucapannya dalam pidatonya pada hari Jumat di akhir konferensi Asia-Pasifik minggu ini. Konferensi. KTT Kerja Sama Ekonomi di San Francisco.

Pernyataan ini mencerminkan pesannya dalam beberapa hari terakhir. Xi mengatakan pada hari Rabu bahwa Tiongkok menginginkan persahabatan dengan Amerika Serikat dan bahwa negaranya tidak akan berperang dengan siapa pun, salah satu pernyataannya yang paling jelas namun menyatakan keinginan untuk hubungan damai antara dua ekonomi terbesar di dunia.

Dalam pidatonya di hadapan para pemimpin bisnis tak lama setelah pertemuannya dengan Presiden AS Joe Biden minggu ini, Xi mengatakan Tiongkok “tidak pernah bertaruh melawan Amerika Serikat” dan “tidak memiliki niat untuk menantang atau menggulingkan Amerika Serikat.”

Pemimpin Tiongkok pada hari Jumat juga menekankan bahwa negara-negara harus “membangun masyarakat yang terbuka, dinamis, kuat dan damai di kawasan Asia-Pasifik,” dan menyerukan lingkungan yang terbuka dan adil untuk pengembangan teknologi.

Xi akan meninggalkan California setelah perjalanannya yang positif dan membuatnya setuju dengan Biden untuk mengelola potensi gejolak dengan lebih baik. Hal ini akan mengurangi risiko krisis militer pada saat Xi sedang berjuang melawan kemerosotan besar di pasar real estate dan perubahan posisi kepemimpinan puncak.

READ  Memperkuat Kemitraan China-ASEAN Dipromosikan di RCEP co-op_English Channel_CCTV (cctv.com)

Xi, yang biasanya kalah telak, menunjukkan sisi yang lebih lembut pada minggu ini. Beberapa jam setelah mengenang Biden selama perjalanan pertamanya ke Amerika Serikat hampir 40 tahun yang lalu, Xi secara terbuka menerima jersey NBA dari Gubernur California Gavin Newsom dan mengindikasikan bahwa Beijing akan mengirim panda ke kebun binatang AS.

Kunjungannya ke Amerika Serikat terjadi pada saat yang kritis: perekonomian Tiongkok sedang melambat setelah berpuluh-puluh tahun mengalami pertumbuhan yang pesat, hubungan yang buruk dengan negara-negara Barat menghalangi masuknya modal asing, dan ketegangan perdagangan dengan Amerika Serikat menambah risiko lebih lanjut.

Masih ada keraguan sampai kapan persahabatan ini akan bertahan. Amerika Serikat tidak menunjukkan tanda-tanda akan membatalkan pembatasan ekspor yang menghambat akses Tiongkok terhadap teknologi penting di masa depan – salah satu masalah yang paling dikhawatirkan oleh Beijing.

Xi menegaskan kembali posisi tersebut pada hari Jumat, menegaskan kembali penolakannya terhadap “politisasi masalah ekonomi dan perdagangan, persenjataannya dan transendensi konsep keamanan nasional,” menurut laporan media pemerintah.

Xi juga meminta rekan-rekannya untuk menjaga perdagangan dan investasi yang bebas dan terbuka serta menjaga stabilitas industri dan rantai pasokan global.

Kunjungi Bloomberg.com.

Didistribusikan oleh Tribune Content Agency, LLC.