POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Presiden Sri Lanka menghubungi Putin untuk bantuan ekonomi

Presiden Sri Lanka menghubungi Putin untuk bantuan ekonomi

Proposal untuk mendirikan hub regional Asia Selatan Aeroflot di Sri Lanka dengan imbalan pasokan bahan bakar

Ditulis oleh Chris Devonshire Ellis

Presiden Sri Lanka, Gota Rajapaksa, melakukan pembicaraan telepon dengan Presiden Rusia Vladimir Putin untuk mencari bantuan keuangan. Dalam diskusi sebelumnya hari ini (6 Juli) yang Rajapaksa kemudian men-tweet rinciannya, Putin diminta untuk memberikan dukungan kredit untuk membantu Sri Lanka memecahkan masalah impor bahan bakar yang mengerikan. Negara itu dikurangi menjadi cadangan darurat terakhir dan konsumsi publik atas produk gas dan minyak bumi secara efektif dilarang karena penjualan dilarang.

Perekonomian Sri Lanka terhenti karena semua infrastruktur transportasi mencegah beberapa kereta antar kota beroperasi dengan jam tidak teratur dengan setiap layanan lain sekali sehari. Sebagian besar komunitas kota dan kota sekarang terisolasi satu sama lain karena tidak ada mobil, truk, atau kendaraan lain yang dapat beroperasi. Penduduk Langkawi semakin beralih ke tungku kayu bakar dan produk rumah tangga untuk makanan karena toko-toko sekarang kosong.

Laporan lapangan menunjukkan bahwa staf Dana Moneter Internasional dan Bank Dunia yang direlokasi atas undangan pemerintah telah berada di ibu kota Kolombo selama seminggu terakhir tidak melakukan apa-apa karena pemerintah gagal memberikan dokumen pendukung mengenai besarnya utang atau di mana jejak uang memimpin. Tampaknya hal ini tidak akan segera terjadi, dengan harapan IMF akan memberikan bantuan tanpa syarat tanpa perlu memberikan bukti keuangan masa lalu. Komunikasi dengan Putin menunjukkan hal itu mungkin terjadi.

Rajapaksa menawarkan insentif, mengusulkan agar Sri Lanka menjadi hub regional di Asia Selatan untuk maskapai Rusia Aeroflot.

Mungkin ada beberapa keuntungan dari ide ini seperti Sri Lanka, selain tujuan Asia lainnya seperti Thailand, Bali Indonesia, Vietnam dan Maladewa terdekat yang telah terbukti populer dengan turis Rusia di masa lalu. Penerbangan langsung dari Moskow ke Kolombo biasa dilakukan hingga Maret ketika konflik Ukraina dan utang Sri Lanka mulai membuat layanan menjadi tidak praktis karena Sri Lanka kehabisan bahan bakar jet. Aeroflot dan anak perusahaannya, Rusia, menangguhkan penerbangan ke Sri Lanka pada Juni.

READ  Sri Mulyani mengatakan ekonomi Indonesia pulih seperti yang diharapkan

Namun, pada 2019, kedatangan turis Rusia di Asia Selatan sebelum merebaknya virus adalah sektor Eropa yang tumbuh paling cepat dengan tingkat pertumbuhan besar-besaran 54% tahun-ke-tahun. Tentu saja ada kemungkinan untuk menciptakan pusat regional Rusia.

poros untuk multipolaritas

Sementara itu, status Sri Lanka sebagai mantan anggota Persemakmuran Inggris yang kuat – yang menjadi tuan rumah Pertemuan Persemakmuran Global Dewan Pemerintahan Persemakmuran Global pada tahun 2013 – telah terbukti didorong oleh tren yang berkembang menuju otoritarianisme domestik dengan kedok demokrasi, di mana demokrasi nilai dan proses telah digunakan untuk menumbangkan dan mengalihkan aset Sri Lanka ke individu otokratis.

Misalnya, keluarga Rajapaksa memiliki 20 anggota yang memegang posisi menteri dan eksekutif senior di perusahaan milik negara selama lebih dari satu dekade, seperti juga keluarga politik terkemuka Sri Lanka lainnya. Hasilnya adalah sebuah negara yang rakyatnya memegang nilai-nilai demokrasi namun sekarang mendapati dirinya berutang sekitar US$51 miliar dan dipimpin oleh seorang presiden yang menolak untuk pergi meskipun demonstrasi massa menuntutnya, dan yang memiliki perintah untuk “segera menembak” terhadap pengunjuk rasa.

Inggris sendiri sebagian harus disalahkan karena checks and balances selama bertahun-tahun tampaknya telah melewatkan tanda bahaya apa pun tentang apa yang sedang terjadi. Akibatnya, Sri Lanka sekarang dapat diklasifikasikan sebagai sekutu non-Barat dengan preferensi untuk sekarang beralih ke Rusia. Ini juga dapat dianggap sebagai indikasi bahwa Rajapaksa menganjurkan sistem struktural global ‘multipolar’ daripada model Barat yang ‘unipolar’ dan berpusat pada AS, tetapi dalam kasus Rajapaksa, hal itu lebih mungkin terjadi. Tekuk agenda politik siapa pun yang memiliki uang paling banyak.

Tentu saja, Rusia secara umum tidak boleh diganggu dan tampaknya memiliki ekonom yang sangat cakap – negara itu secara konsisten berhasil mengatasi berbagai sanksi ekonomi yang dikenakan padanya tahun ini. Jadi Rusia tidak mungkin meminjamkan uang ke Sri Lanka karena tahu negara itu telah gagal bayar dan memiliki daftar panjang kreditur yang kepadanya ia berutang uang. Putin tidak akan mau bergabung dengan daftar itu.

READ  Indonesia menolak seruan untuk mengusir Rusia dari G20

Namun, penciptaan pusat transportasi udara regional Rusia dan dukungan keuangan untuk ini mungkin menarik. Tetapi jika Rajapaksa ingin menggunakan uang itu untuk konsesi semacam itu untuk membayar bahan bakar impor, dia harus menepati janjinya. Rusia tidak memperlakukan dengan baik individu atau negara yang melanggar janji mereka.

Bacaan terkait