POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Presiden Jerman di Singapura: Mempromosikan Perdagangan Bebas dan Hukum Internasional | Jerman | Berita dan pelaporan mendalam dari Berlin dan sekitarnya | DW

Saat ini terjadi kelangkaan ayam segar di Singapura. Daging favorit orang-orang di negara kepulauan kaya itu diatur secara ketat. “Kami harus mengambil setengah dari menu ayam,” kata Tanya Gessmann, direktur pelaksana Brauhaus Paulaner, yang telah menyajikan makanan tradisional Jerman di jalan utama di Singapura selama 25 tahun. Dan pemasok terbesar, tetangga Malaysia, telah memberlakukan larangan ekspor.

Semua harga makanan berjalan baik di Singapura. “Kami kesulitan mendapatkan pasokan sama sekali,” kata Jessman. Hop dan barley, yang dikirim dengan kapal dari Jerman, juga menjadi sulit didapat. Epidemi dan perang Rusia membuat segalanya menjadi lebih rumit. “Kami harus merencanakan ke depan sekarang lebih banyak untuk semua pengiriman makanan karena kami tidak tahu kapan kami akan mendapatkan sesuatu lagi lain kali dan seberapa jauh.”

Presiden Jerman Frank-Walter Steinmeier berdiri di balkon lantai 19 perusahaan pelabuhan Singapura, PSA International. Dari sini, ia memiliki pemandangan indah pelabuhan Singapura – pelabuhan kargo terbesar kedua di dunia. Antrean panjang kapal kargo menunggu untuk diturunkan.

Presiden Steinmeier bertemu dengan mitranya dari Singapura Halima Yacoub

Steinmeier mengunjungi Singapura, mitra dagang Jerman yang mengandalkan perdagangan bebas dan perbatasan terbuka lebih dari hampir semua negara lain di dunia. Kami semakin dekat satu sama lain – di saat gejolak global.

“Mengenai situasi global secara keseluruhan, di Singapura, tentu saja, ada sesuatu di luar perang Rusia terhadap Ukraina. Tetapi Anda juga merasakan konsekuensinya di sini,” kata Steinmeier. Globalisasi telah berhenti: Negara-negara menutup diri, memberlakukan larangan ekspor ayam seperti Malaysia, dan mengalihkan perhatian mereka ke produksi dalam negeri. Rantai pasokan mengganggu di seluruh dunia.

READ  Wakil Menteri mengatakan semua warga Malaysia, termasuk mereka yang tinggal di luar negeri, akan secara otomatis terdaftar sebagai pemilih

Singapura adalah salah satu dari hanya tiga negara di Asia yang dengan cepat bergabung dengan sanksi Barat terhadap Rusia. Lynn Cooke, pakar keamanan Asia Pasifik di Institut Internasional untuk Studi Strategis (IISS).

Atur berdasarkan aturan

Perang Rusia di Ukraina adalah pengingat bagi Singapura tentang betapa rentannya negara-negara kecil ketika hukum yang terkuat berlaku dan ketika perdagangan internasional terganggu. Marston, Peneliti: “Sebagai penerima manfaat utama dari perdagangan internasional terbuka dan negara kecil yang bergantung pada keamanan global untuk kelangsungan hidup dan pertumbuhan ekonominya, Singapura sangat menekankan pada pemeliharaan ketertiban berbasis aturan dan hukum internasional.” di Asia Tenggara di Australian National University.

Inilah yang ditekankan presiden Jerman dalam perjalanannya ke Asia, yang akan membawanya ke Indonesia dan Singapura: “Kami membutuhkan kerja sama antara negara-negara yang, seperti banyak negara di Asia Tenggara, memiliki kepentingan untuk memastikan bahwa kami memiliki hubungan internasional berbasis aturan. sistem yang kami miliki Yurisdiksi di negara bagian yang dapat diandalkan dan kami memiliki kondisi investasi yang aman.”

“Singapura adalah negara paling terglobalisasi di dunia,” kata Kishore Mahbubani, mantan duta besar Singapura untuk PBB, kepada DW. “Total volume perdagangan kami sekitar 3,2 kali ukuran PDB kami. Dengan demikian, Singapura akan tetap berkomitmen untuk mendukung globalisasi bersama dengan mayoritas negara Asia.”

Seorang penjual menyiapkan sepiring nasi ayam di pusat jajanan di Singapura

Ayam sudah menjadi komoditas langka di Singapura

Makanan yang ditanam di rumah

Tapi pertumbuhan ekonomi melambat. Diperkirakan hanya tumbuh 3,5% tahun ini, turun dari 7,6% tahun lalu.

Akibatnya, Singapura juga ingin mengurangi ketergantungannya: pada 2030, pulau kecil itu ingin memproduksi 30% makanannya secara lokal. Saat ini, negara tersebut masih harus mengimpor 90% pangannya. Saat ini, kekurangan daging ayam segar membuat 5,4 juta orang menyadari sepenuhnya kerentanan mereka.

READ  Harta karun Nagaland yang diawetkan dipajang di Festival Burung Rangkong | Murong Ekspres

Namun, negara yang sangat kecil ini memiliki sangat sedikit lahan untuk budidaya pertanian. Inilah alasan untuk berinvestasi dalam “pertanian vertikal”. Tanaman ditanam dan dipanen di gedung-gedung dan udang dibesarkan di kota dengan kecerdasan buatan.

Presiden Steinmeier berencana untuk mengunjungi tambak udang berkelanjutan di pusat Singapura, di mana komputer memantau suhu, kualitas air dan parameter lainnya dan memutuskan, misalnya, berapa banyak pakan yang dibutuhkan udang.

Di Brauhaus Paulaner, Tanja Jesemann menaikkan harga menu sebesar 15% hingga 25%, tergantung pada hidangannya. Euforia akhirnya bisa bertemu dan jalan-jalan lagi setelah pandemi masih bergema di masyarakat. Namun, Jessmann juga memiliki banyak perhatian di antara kliennya, terutama di kalangan anak muda. “Mereka tumbuh di dunia yang terhubung secara global dan sekarang melihat betapa rapuhnya sistem ekonomi global.” Dia kemudian mengutip pepatah lama: “Mengepakkan sayap kupu-kupu dapat menyebabkan badai menyerang di sisi lain dunia.”

Artikel ini awalnya ditulis dalam bahasa Jerman.

Saat Anda di sini: Setiap Selasa, editor DW mengumpulkan apa yang terjadi dalam politik dan masyarakat Jerman. Anda dapat mendaftar di sini untuk buletin email mingguan “Berlin Briefing”.