POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Presiden Indonesia menginginkan penyelidikan penuh atas tuduhan korupsi di Palmyra

Pada tanggal 29 September 2019, lahan yang terbakar difoto di sebelah kebun sawit dekat Pancharmas di provinsi Kalimantan selatan, Indonesia. REUTERS / Willy Kourniavan

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

JAKARTA, 20 April (Reuters) – Presiden Indonesia Joko Widodo pada Rabu menyerukan penyelidikan penuh atas dugaan pelanggaran kebijakan pemerintah yang mengizinkan ekspor minyak sawit karena gagal membantu mengendalikan kenaikan harga minyak goreng.

Jaksa Agung Indonesia meluncurkan penyelidikan korupsi sehari sebelumnya, menetapkan empat tersangka, termasuk seorang pejabat senior kementerian perdagangan dan tiga eksekutif Palmyra. Baca selengkapnya

Menurut Jaksa Agung Sanitiar Burhanuddin, bukti menunjukkan pejabat kementerian mengeluarkan izin ekspor kepada perusahaan yang tidak mengikuti aturan penjualan sebagian produk sawit di dalam negeri.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

“Saya mendesak pengadilan untuk mengusut tuntas kasus ini sehingga kami bisa mengetahui siapa yang bermain di sini,” kata Djokovic dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh pihak istana.

Indonesia adalah produsen minyak sawit terkemuka di dunia, tetapi setelah kenaikan harga minyak goreng global, otoritas minyak goreng lokal memberlakukan aturan yang mengharuskan perusahaan untuk menjual sebagian dari rencana ekspor mereka di dalam negeri mulai akhir Januari hingga Maret.

Djokovic mencatat bahwa harga eceran minyak goreng telah meroket meskipun berbagai inisiatif oleh pemerintah, termasuk mensubsidi produsen.

Minyak goreng grosir saat ini dijual di atas batas harga eceran 14.000 rupee ($ 0,98) per liter yang ditetapkan oleh pemerintah.

“Kami ingin harga mendekati normal,” katanya.

Tiga tersangka lainnya yang ditetapkan oleh Jaksa Agung adalah eksekutif dari tiga perusahaan kelapa sawit – Permata Hijav Group, PT Wilmer Nabati Indonesia dan Musim Mass.

READ  Pameran Militer tentang Transparansi Anggaran: Presiden

Grup Wilmer mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka “mematuhi semua syarat dan ketentuan yang berlaku dari perjanjian ekspor dan akan selalu bekerja sama dalam mendukung kebijakan pemerintah.”

Juru bicara Musim Mass Rabolo Hudabarat mengatakan perusahaan “terkejut” dengan tuduhan tersebut karena telah memenuhi persyaratan ekspor dan berjanji untuk bekerja sama dalam proses hukum.

Dalam pernyataan terpisah, Musim Mas mengatakan dia mendukung upaya pemerintah untuk memastikan pasokan minyak goreng yang cukup dengan harga terjangkau dan “sepenuhnya memenuhi persyaratan DMO (Domestic Market Duty).”

Permata Hijaw tidak segera menanggapi permintaan komentar.

($ 1 = 14.350.0000 rupee)

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Laporan oleh Bernadette Christina Munde, Stanley Videndo oleh Francisco Nangoi Editing et Davis

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.