POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Prayuth menghadapi kritik tetapi ingin mempertahankan kekuasaan dalam pemilihan 2023 – Asia Pasifik

berita kyodo

Bangkok, Thailand ●
Kamis 7 Juli 2022

2022-07-07
10:25

e16ff64e7ecc29b417414912233a6c1c
2
Asia Pacific
Thailand, Prayut Chan-o-cha, pemilu, oposisi, COVID-19, penurunan ekonomi
Gratis

Perdana Menteri Thailand Prayut Chan-o-cha menghadapi ujian berat lainnya yang dapat menggulingkannya dari kekuasaan pada periode terakhir masa jabatan empat tahunnya, karena ia akan menghadapi mosi tidak percaya keempat akhir bulan ini.

Blok oposisi yang dipimpin partai Pheu Thai bulan lalu mengajukan mosi kecaman terhadap Prayuth dan 10 menteri karena gagal menyelesaikan masalah ekonomi, mencegah korupsi, dan salah menangani krisis pandemi COVID-19.

Isunya mirip dengan yang didakwakan kepada Prayuth dalam mosi tidak percaya tahun 2021. Tetapi tidak pasti apakah dia akan memenangkan mosi tidak percaya karena dia berada dalam posisi yang lebih rentan karena gesekan di dalam partai Palang Pracharath yang berkuasa dan pemulihan ekonomi setelahnya. pandemi terhambat oleh invasi Rusia ke Ukraina.

Jika Prayuth kalah, dia akan mundur dan perdana menteri baru akan dipilih dari antara majelis rendah parlemen, dengan nama-nama calon potensial muncul termasuk Wakil Perdana Menteri Anutin Charnvirakul, yang mengepalai partai mitra koalisi Bhumjaithai.

Jika Prayut bertahan, Pheu Thai diharapkan mengajukan petisi ke Mahkamah Konstitusi untuk memutuskan kasus ini atas upaya nyata Prayut untuk mengamankan masa jabatan ketiga yang kontroversial. Oposisi terbesar, yang terdiri dari pendukung Perdana Menteri terguling Thaksin Shinawatra, bersiap untuk menunjukkan kepada pemilih bahwa pemerintah harus berubah.

Dalam debat kecaman yang kemungkinan besar akhir bulan ini, Pheu Thai telah bersumpah untuk menanyai Prayut dan 10 menteri atas kegagalan mereka menangani utang negara yang meningkat dan penyalahgunaan kekuasaan mereka dengan mengalokasikan anggaran ke kubu partai aliansi.

READ  10 hutan UNESCO mengeluarkan lebih banyak karbon dioksida daripada yang mereka serap: Studi

Dalam mosi tidak percaya sebelumnya terhadap enam menteri pada September 2021, yang dipilih oleh koalisi yang berkuasa, Prayuth menerima jumlah mosi tidak percaya terbesar di tengah perjuangan intra-partai.

Konflik ini berakhir dengan pembubaran faksi beranggotakan 18 orang yang dipimpin oleh Wakil Menteri Pertanian Thamanat Prombo saat itu, yang akhirnya digulingkan dari jabatannya karena dugaan upayanya untuk memakzulkan Prayuth.

Dalam mosi kecaman yang akan datang, Prayuth membutuhkan suara lebih dari setengah dari 477 anggota DPR saat ini, yang berarti ia harus mendapatkan dukungan dari semua anggota DPR dalam koalisi pemerintahan yang dibentuk oleh Palang Pracharat dan lebih dari 10 partai lain, dan beberapa partai oposisi, termasuk Partai Delapan.

Wanwichit Boonprong, seorang dosen politik di Universitas Rangsit, percaya bahwa Prayuth akan lolos dari proposal kecaman dengan membuat kesepakatan keuangan dengan mitra koalisi serta beberapa pembuat kebijakan di oposisi.

Namun pemimpin Thailand, yang diyakini sedang mencari masa jabatan ketiga, akan menghadapi rintangan lain.

Prayuth, mantan jenderal angkatan darat yang memimpin kudeta militer pada Mei 2014, mengambil alih sebagai perdana menteri dalam pemerintahan militer pada Agustus tahun itu. Sementara dua masa jabatan empat tahunnya akan berakhir pada Agustus, para pembantu Prayuth berpendapat sejak awal tahun ini bahwa masa jabatannya secara teknis dimulai pada 2019 di bawah konstitusi 2017, menegaskan bahwa ia dapat tetap di kantor tertinggi negara itu hingga tahun 2023.

Menolak klaim itu, pihak oposisi mengajukan pertanyaan hukum dan kemungkinan akan mengajukan petisi ke Mahkamah Konstitusi untuk memutuskan istilah kasus jika Prayuth selamat dari perdebatan pemakzulan.

Stithorn Thananithichot, direktur Kantor Inovasi untuk Demokrasi di Institut Raja Prajadhipok, mengatakan bahwa meskipun Mahkamah Konstitusi memenangkan Prayuth, masih belum jelas apakah Prayuth dapat mempertahankan kekuasaannya dan memenangkan partainya dalam pemilihan umum mendatang. Diselenggarakan pada paruh pertama tahun 2023.

READ  Langkah oleh negara-negara besar untuk membantu menyelesaikan krisis Myanmar adalah peringatan bagi ASEAN - Selasa, 23 November 2021

Masa depan Prayut tergantung pada jumlah kandidat populer di Thaksin Pheo Tai, yang kuat di daerah pedesaan, dan partai-partai lain dapat bersaing, kata Steithorn, seraya menambahkan, “Ada peluang bagi Prayut untuk terpilih kembali sebagai perdana menteri.”

Di Thailand, perdana menteri dipilih melalui suara anggota Dewan Perwakilan Rakyat dan senator yang ditunjuk oleh junta. Untuk mengajukan calon untuk pemilihan umum, partai harus mengajukan hingga tiga nama sebagai nominasi pertamanya.

Sementara Pheu Thai belum mengungkapkan calon perdana menterinya, Paetongtarn Shinawatra, putri bungsu Thaksin, diperkirakan akan mencalonkan diri dalam pemilihan. Thaksin tidak memenuhi syarat untuk melakukannya karena ia digulingkan dalam kudeta 2006 dan melarikan diri ke luar negeri untuk menghindari masalah hukum. Sebuah jajak pendapat pada akhir Juni menunjukkan bahwa dia adalah kandidat pilihan dalam pemilihan umum mendatang.

Thaksin, yang sebagian besar tinggal di Dubai, meminta para pendukung Pheu Thai untuk memilih dan kembali berkuasa. Pada bulan Mei, partai memperoleh momentum dalam kemenangan telak Chadchart Sitipun, mantan menteri di pemerintahan Phue Thai, dalam pemilihan gubernur Bangkok, memperkuat kubunya di ibukota meskipun Chadchart mencalonkan diri sebagai seorang independen.

Namun, Steithorn mencatat bahwa keragaman pemilih di berbagai wilayah akan menyebabkan pertempuran sengit antara Pheu Thai dan Partai Palang Pracharath yang berkuasa dan partai-partai mitranya dalam pemilihan nasional.

Sementara itu, jajak pendapat baru-baru ini menunjukkan tingginya tingkat mereka yang ingin melihat perubahan kebijakan termasuk perdana menteri, yang berarti bahwa Prayuth bisa menjadi titik lemah bagi Palang Pracharat.

Seorang warga Bangkok mengatakan bahwa Prayuth tidak boleh kembali berkuasa karena kinerja pemerintah yang buruk selama delapan tahun menjabat, terutama dalam hal ekonomi.

READ  Biden menjamu perdana menteri Singapura di Gedung Putih - Asia Pasifik

“Pemerintah Prayuth menjalankan negara tanpa visi jangka panjang untuk menyelesaikan masalah ekonomi. Kami telah melihat hutang besar pada rumah dan masyarakat” karena pandemi, kata wanita berusia 24 tahun itu.

Tetapi seorang pengemudi ojek mengatakan dia yakin pemerintah Prayuth tidak buruk karena menjaga perdamaian di negara itu setelah bertahun-tahun kekacauan politik dan tanggapan perdana menteri terhadap pandemi itu dapat ditoleransi.

“Prayut dapat memulihkan perdamaian dan ketertiban di negara kita. Saya tidak suka lawan politik saling berkelahi dan mengubah masyarakat menjadi kekacauan,” kata pria berusia 51 tahun itu.