POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Prancis menyumbangkan vaksin COVID-19 ke Nigeria di bawah program COVAX

Nigeria telah menerima 501.600 dosis vaksin COVID-19 AstraZeneca dari pemerintah Prancis melalui fasilitas berbagi vaksin COVAX, kata seorang pejabat kesehatan senior, Kamis. Faisal Shuaib, kepala Badan Pengembangan Perawatan Kesehatan Primer Nasional, mengatakan negara itu juga telah menerima 434.400 dosis vaksin Johnson dan Johnson dari Uni Afrika.

Pasokan telah diterima minggu lalu, kata Shoaib, seraya menambahkan bahwa lebih banyak lagi diperkirakan akan tiba melalui fasilitas COVAX dan AU. Fasilitas COVAX, yang didukung oleh Organisasi Kesehatan Dunia dan Aliansi Vaksin GAVI, bertujuan untuk mengamankan miliaran dosis untuk negara-negara berpenghasilan rendah pada akhir tahun 2021.

Hingga Kamis, sekitar 2,3% orang Nigeria, atau 2,54 juta orang, telah menerima vaksinasi penuh, sementara 4,7% populasi telah menerima setidaknya satu dosis vaksin COVID-19, kata Shoaib. “Seiring banyaknya vaksin yang tiba di negara ini, saya sangat berharap lebih banyak orang akan hadir…sehingga Nigeria dapat berkembang pesat menuju pencapaian kekebalan kelompok,” kata Shoaib.

Sebuah komisi kepresidenan mengatakan bahwa mulai 1 Desember, pegawai negeri Nigeria akan diminta untuk menunjukkan bukti vaksinasi terhadap COVID-19 atau tes negatif untuk penyakit tersebut untuk sampai ke kantor mereka. Nigeria, yang belum diuji secara luas untuk virus COVID-19, sejauh ini mencatat 208.404 infeksi yang dikonfirmasi dan 2.761 kematian akibat virus tersebut.

(Cerita ini belum diedit oleh staf Devdiscourse dan dibuat secara otomatis dari feed bersama.)

READ  “Mereka menginginkan lebih banyak uang” - Dosso Joseph menyarankan ide di balik Liga Premier Eropa