POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Praktik kerja yang fleksibel mendorong keragaman dalam peran teknis

Praktik kerja yang fleksibel mendorong keragaman dalam peran teknis

Pergeseran menuju kerja fleksibel secara tidak sengaja telah meningkatkan keberagaman peran di tempat kerja, khususnya di sektor teknologi, menurut laporan Diversity in Technology dari Wiley Edge, mitra pelatihan global dalam program bakat dan keterampilan ulang.

Meningkatnya penerapan peran jarak jauh dan peran hibrida telah menyebabkan peningkatan jumlah pelamar kerja dari berbagai latar belakang.

Penelitian yang dilakukan oleh Wiley Edge menunjukkan peningkatan yang signifikan, menghubungkan peningkatan pelamar dari berbagai latar belakang dengan dimasukkannya pengaturan kerja yang lebih fleksibel. Hal ini menunjukkan bahwa 92% perusahaan melihat peningkatan keberagaman di antara calon pekerja dengan memfasilitasi peran hybrid dan jarak jauh. Secara tradisional, tim teknologi dan sektor TI, yang dikenal dengan tenaga kerja yang didominasi laki-laki, telah mengalami transformasi setelah diperkenalkannya opsi kerja jarak jauh. Kini, 63% perusahaan melaporkan peningkatan keberagaman gender di antara pelamar yang memenuhi syarat.

Dengan pola kerja baru yang fleksibel, perusahaan mengalami peningkatan sebesar 43% pada kandidat dengan ras yang beragam, peningkatan sebesar 22% pada kandidat dengan neurodiverse, dan peningkatan sebesar 18% pada kandidat dari berbagai latar belakang sosial ekonomi. Hal ini menandakan perubahan positif dalam menyediakan akses terhadap sumber daya manusia yang lebih besar dan mendorong keberagaman dalam tim teknologi.

Mengomentari temuan ini, Khadija Bandour, Head of Partnerships EMEA di Wiley Edge, mengatakan: “Tidak ada pendekatan universal mengenai berapa hari yang harus dihabiskan bekerja di kantor versus berapa hari yang harus dihabiskan bekerja di kantor. meja”. Namun, penelitian jelas menunjukkan bahwa menerapkan kebijakan kerja fleksibel adalah hal yang positif, karena mengakomodasi gaya hidup dan cara kerja yang berbeda akan mendorong keberagaman dan memungkinkan orang, yang mungkin diabaikan pada tahap lamaran, untuk melamar lebih banyak posisi. “Ini bukan solusi terhadap kesenjangan keberagaman, namun menciptakan perubahan positif.”

READ  Teknologi mencakup perpajakan perusahaan global yang minimal

Penelitian Wiley Edge menunjukkan bahwa kebijakan kerja fleksibel memberikan manfaat finansial bagi karyawan muda, memungkinkan mereka mengatasi hambatan finansial seperti biaya transportasi dan membuka peluang kerja jauh dari rumah. Faktanya, 95% pekerja teknologi Generasi Z mengakui keuntungan finansial, geografis, dan sosial yang diberikan oleh pekerjaan jarak jauh.

Sementara itu, Pandor mencatat, “Mayoritas, 84% karyawan, lebih memilih budaya kerja hybrid, termasuk opsi kerja jarak jauh dan kantor. Dan lebih dari sepertiga, 37%, menyatakan bahwa mereka akan mempertimbangkan untuk mengubah karier mereka jika ada fleksibilitas.” Dia dipecat.” Ia juga menjelaskan bagaimana kebijakan kerja fleksibel menjawab kebutuhan dan manfaat unik dari beragam kandidat, sehingga memfasilitasi ruang kerja yang lebih inklusif, kreatif, dan inovatif. Ia yakin hal ini sangat penting dalam menciptakan produk dan layanan teknologi yang secara tepat mencerminkan dan memenuhi beragam pengguna akhir dan pasar.

Berdasarkan tuntutan akan lingkungan kerja yang beragam, penelitian dari McKinsey menyoroti bahwa tim dengan keragaman ras dan etnis yang tinggi memiliki peluang 35% lebih besar untuk mencapai kinerja keuangan yang lebih baik. Tren ini juga berlaku untuk tim dengan gender yang beragam, yang memiliki peluang 15% lebih besar untuk memiliki kinerja keuangan yang lebih baik. Hal ini menunjukkan bahwa peningkatan fleksibilitas dalam praktik bisnis dapat menarik beragam kandidat dalam peran teknologi, sehingga dapat meningkatkan profitabilitas perusahaan secara keseluruhan.