POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Prabowo mendapatkan momentum dalam persaingan untuk menggantikan Jokowi

Prabowo mendapatkan momentum dalam persaingan untuk menggantikan Jokowi

Pengarang: Liam Gammon, ANU

Anda harus memberikan penghargaan kepada Presiden Indonesia Joko Widodo karena tetap berpegang pada klise lama yang disukai politisi Jawa untuk mengomunikasikan niat mereka melalui simbol dan kiasan. Dengan pemilihan presiden enam bulan lagi, Jokowi dengan susah payah menghindari dukungan langsung terhadap kandidat mana pun.

Namun, semakin buruk di Jakarta, presiden semakin melihat keuntungan jika menteri pertahanannya, Prabowo Subianto, menggantikannya pada tahun 2024.

Aura dirinya menjadi penerus pilihan Jokowi sangat signifikan saat ia mendekati tahun terakhir masa jabatannya dengan peringkat persetujuan di atas 80 persen, tertinggi sepanjang masa. Kondisi ekonomi yang baik sangat membantu. Indonesia Produk domestik bruto tumbuh sebesar 5,2 persen Dari Juli 2022 hingga Juli 2023, dengan tingkat inflasi sebesar hanya 3 persen selama periode yang sama. Korupsi, ketimpangan, dan ketimpangan masih mempengaruhi potensi ekonomi Indonesia, namun bagi rata-rata pemilih, ekonomi era Widodo telah memperluas peluang ekonomi, meningkatkan ketersediaan bantuan tunai dan perawatan kesehatan bersubsidi.

Prabowo kini mengungguli Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranow dalam pemilihan tiga arah yang melibatkan kandidat oposisi, mantan Gubernur Jakarta Anees Baswedan, yang gagal menang. Jangar, yang merupakan anggota PDI-P nasionalis seperti Widodo, terbebani oleh kedekatannya dengan Presiden PDI-P dan mantan Presiden Megawati Soekarnoputri, seorang tokoh polarisasi elektoral yang memiliki hubungan tegang dengan Jokowi. Prabowo tetap menjadi pilihan cadangan bagi pemilih yang kini lebih memilih Anies. Jajak pendapat memperkirakan dia akan menang jika Anis gagal mencapai surat suara dan akan memenangkan putaran kedua Juni jika Anis tersingkir pada pemungutan suara putaran pertama di bulan Februari.

Jokowi tidak mungkin mengambil risiko mengasingkan faksi politik mana pun dengan secara langsung mendukungnya menjelang pemilu. Namun, dia dikatakan prihatin dengan konsesi luas yang diberikan Jangar kepada Megawati dalam pemilihan wakil terpilihnya dalam pemilu dan pemerintahannya di masa depan. Sementara itu, Prabowo memilih untuk berkonsultasi dengan Jokowi mengenai strategi pemilu dan menjanjikan kesinambungan dalam politik, dan dihadiahi dengan serangkaian pemotretan dan kebocoran media yang ditujukan untuk menyoroti hubungan intim dengan presiden yang populer itu.

READ  Oliver Wyman memperkuat kapabilitas Indonesia dengan penunjukan senior

Sementara pemilu tetap kompetitif, Prabowo berada dalam posisi yang kuat untuk memenangkan kursi kepresidenan yang selalu dia dambakan – dan jika dia menang, Indonesia siap mengatasi warisan masa lalunya yang otoriter dan kerapuhan demokrasi modernnya.

Sebagai seorang mantan jenderal angkatan darat, Prabowo menjadi terkenal sebagai pembela yang gigih dari kediktatoran ayah mertuanya, Suharto, ketika disintegrasi di tengah krisis keuangan Asia. Sejak kemunculannya kembali sebagai politikus partisan, dia dan partai Gerindra-nya hanya melakukan sedikit usaha untuk menyembunyikan rasa jijik mereka terhadap apa yang mereka sebut sebagai “liberalisme” berlebihan pasca-revasi Sistem.

Namun para pemilih pada umumnya tidak berbagi kengerian masyarakat sipil progresif terhadap gagasan Prabowo mengambil alih kekuasaan presiden — belum lagi bahwa jumlah pemilih yang tumbuh terlalu muda untuk mengingat tahun-tahun Suharto. Komisi Pemilihan Umum Indonesia memperkirakan bahwa lebih dari separuh pemilih pada tahun 2024 akan berusia di bawah 40 tahun. Meskipun pada usia 71 tahun dia 17 tahun lebih tua dari Jangar Pranu dan sembilan tahun lebih tua dari Jokowi, dia memilih dengan sangat baik di kalangan pemilih Gen Z dan Milenial, yang tertarik dengan gayanya yang luar biasa dan nasionalisme yang tidak malu-malu.

Apa pun yang tersedia untuk sistem demokrasi jika Prabowo menang, pedoman luas tersedia untuk kesinambungan kebijakan secara keseluruhan setelah tahun 2024. Jokowi melihat kebijakannya tentang “pemurnian” wajib industri, dengan melarang ekspor bahan mentah untuk merangsang investasi dalam pengolahan, sebagai komponen warisan utama dari rencananya untuk ibu kota baru, Nusantara.

Ibukota Indonesia mungkin, setidaknya di atas kertas, berpindah dari Jakarta ke pantai timur Kalimantan. Tetapi perkembangan kota kemungkinan besar akan terhenti begitu biaya proyek yang sangat besar menjadi terlalu sulit untuk dipertahankan. Namun, proses pemurnian dan pemasaran mungkin akan tetap di sini, karena kebijakan tersebut dipandang berperan penting dalam munculnya Indonesia sebagai basis produksi kendaraan listrik dan komponennya, serta produk seperti baja tahan karat.

READ  Sumber: Pejabat Indonesia menjadi sasaran spyware Berita keamanan siber

Para teknokrat dan investor akan kesulitan meyakinkan pemerintah yang akan datang bahwa ada cara yang lebih efektif bagi Indonesia untuk mengekstrak lebih banyak nilai ekonomi dari sumber daya mineralnya yang besar dan untuk menarik investasi di bidang manufaktur. PDI-P Ganjar masih terombang-ambing oleh delusi autarki di era Sukarno, dan bagian penting saham politik Prabowo dalam perdagangan adalah gagasan bahwa kekayaan nasional Indonesia dikuras oleh asing.

Terlepas dari pentingnya masalah ekonomi dalam pandangan politik pemilih, tidak akan ada banyak ketidaksepakatan mendasar untuk kebijakan ekonomi dalam kampanye 2024.

Ironisnya, di satu bidang yang hampir tidak memiliki signifikansi elektoral — urusan luar negeri — ada beberapa perbedaan besar antara dua kandidat terkuat. Ganjar adalah seorang pemula kebijakan luar negeri, dan telah membangun karir politiknya di atas isu-isu politik dalam negeri. Seperti Jokowi, dia kemungkinan akan menyerahkan kepada para teknokrat untuk menjalankan agenda kebijakan luar negeri berbasis ekonomi yang hati-hati sampai dia memahami masalahnya.

Prabowo adalah politisi yang berpikiran dunia yang cenderung mencari peran pragmatis dalam kebijakan luar negerinya. Ini bisa menjadi pedang bermata dua, tergantung pada seberapa besar kepercayaan Prabowo pada ranah nasionalis yang menakutkan yang telah begitu menonjol dalam retorika politiknya selama bertahun-tahun.

Prabowo selalu gemar mengutip Thucydides tentang bagaimana “yang kuat melakukan apa yang mereka bisa dan yang lemah menderita apa yang harus mereka lakukan”. Baru setelah pemilu kita akan mengetahui apakah ini menjadi dasar komitmen untuk membangun sistem multilateral yang dapat melindungi kepentingan yang “lemah”, atau ratapan kaum realis bahwa Indonesia tidak memiliki kekuatan ekonomi dan militer yang dapat diandalkan di antara yang “kuat”. . “.

READ  Indonesia bersiap untuk pertumbuhan PDB pertama dalam lima kuartal, gelombang virus baru merusak prospek

Liam Gammon adalah Research Fellow di East Asian Office of Economic Research di Australian National University.