POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Polusi emisi kendaraan kota-kota di Malaysia

Polusi emisi kendaraan kota-kota di Malaysia

Penang, Malaysia Penang (Malaysia), 8 Januari (360info) Meskipun terdapat kemajuan dalam peningkatan kualitas udara, Malaysia memerlukan kebijakan untuk mengatasi tantangan baru termasuk peningkatan emisi transportasi.

Malaysia telah melakukan beberapa perbaikan kualitas udara sejak tahun 2005 ketika keadaan darurat diumumkan karena indeks polusi udara melebihi 500.

Peringkat Indeks Polusi Udara tahunan terbaru, pada tahun 2022, merupakan peningkatan dibandingkan tahun sebelumnya, sebagian karena negara ini mengalami lebih banyak kelembapan dan hujan pada tahun 2022.

Meskipun terdapat beberapa kemajuan, asap kendaraan, emisi dari kegiatan industri, pembakaran lahan pertanian untuk membuka lahan dan tempat pembuangan sampah masih berkontribusi terhadap kualitas udara yang kurang optimal di Malaysia.

Selama beberapa dekade, negara ini juga menderita kabut asap, yang sebagian disebabkan oleh asap dari kebakaran hutan yang terjadi di Indonesia.

Dalam beberapa tahun terakhir, peningkatan jumlah kendaraan di jalan raya telah menyebabkan peningkatan karbon monoksida di udara Malaysia, terutama di kota-kotanya.

Saat Malaysia bergulat dengan tantangan-tantangan ini, diperlukan inisiatif-inisiatif baru yang berwawasan ke depan – termasuk kebijakan untuk mengurangi gas rumah kaca dan polutan udara – untuk memastikan kualitas udara tidak semakin memburuk.

Indeks Pencemar Udara terbaru menunjukkan bahwa pada tahun 2022, wilayah perkotaan di Malaysia mencatat tingkat polutan udara PM10 tertinggi. – Partikel yang dapat terhirup dengan diameter 10 mikrometer atau lebih kecil, yang dapat menyebabkan dampak buruk terhadap kesehatan – dibandingkan dengan wilayah non-perkotaan.

Salah satu faktor yang mempengaruhi kualitas udara di Malaysia adalah meningkatnya jumlah kendaraan di jalan-jalan negara tersebut. Catatan Departemen Transportasi Darat Malaysia dalam laporan Kementerian Lingkungan Hidup pada tahun 2022 menunjukkan peningkatan sebesar 4,5 persen pada sepeda motor terdaftar pada tahun 2022 dibandingkan tahun 2021; Pada tahun yang sama, jumlah mobil meningkat sekitar 4%, dan truk kecil meningkat sekitar 2%.

READ  Sebuah "kartu merah" untuk presiden? Drama politik terbesar Vietnam dalam beberapa dekade

Daerah perkotaan juga mencatat tingkat ozon troposfer (O3) yang lebih tinggi, yaitu gas polutan udara sekunder yang dilepaskan terutama pada hari-hari panas, sebagian besar berasal dari emisi industri dan gas buang kendaraan.

Malaysia juga mencatat peningkatan emisi karbon monoksida dalam beberapa tahun terakhir, terutama disebabkan oleh peningkatan jumlah mobil, yang sebagian besar menggunakan bahan bakar fosil.

Sebagai perbandingan, data mengenai kualitas udara di Malaysia tidak semuanya buruk: negara ini memiliki udara yang lebih bersih dibandingkan negara tetangganya, Indonesia dan Thailand, dan data emisi nasional yang diperoleh dari Departemen Lingkungan Hidup Malaysia (DOE) menunjukkan tingkat emisi yang jauh lebih rendah. PM10 secara keseluruhan. Dibandingkan dengan negara-negara Organisasi untuk Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi (OECD).

Tapi tetap saja, ada alasan untuk khawatir.

Analisis terhadap polutan udara perkotaan menemukan bahwa kendaraan yang baru didaftarkan di Kuala Lumpur menyumbang sekitar enam persen emisi nasional.

Penelitian ini menyimpulkan emisi PM10 dari mobil pribadi paling dominan sebesar 214.427 kg, disusul emisi sepeda motor sebesar 118.582 kg.

Mobil pribadi juga menyumbang lebih banyak karbon monoksida dan nitrogen oksida (NOx) pada tahun 2014 dibandingkan tahun 2010 (14.605 kg CO dan 5.726 kg NOx pada tahun 2014, dibandingkan dengan 9.830 kg CO dan 3.854 kg NOx pada tahun 2010).

Peningkatan ini kecil dibandingkan negara-negara OECD lainnya. Total emisi PM10 dan NOx juga lebih rendah di Malaysia dibandingkan sebagian besar negara pada tahun 2022, menurut laporan Kementerian Lingkungan Hidup.

Namun, masih ada ruang untuk perbaikan: studi ini juga menemukan bahwa emisi karbon monoksida di Malaysia lebih tinggi dibandingkan negara-negara Asia seperti Jepang dan Korea, serta negara-negara Eropa lainnya.

READ  10 destinasi solo traveling terpopuler tahun 2024 menurut penelitian

Jumlah mobil di jalanan Malaysia tidak menunjukkan tanda-tanda melambat. Selain itu, konsumsi mobil listrik saat ini tidak cukup besar untuk memenuhi peningkatan emisi kendaraan.

Beberapa kebijakan nasional Malaysia yang sudah diterapkan untuk meningkatkan kualitas udara mencakup target nasional untuk mengurangi intensitas karbon dibandingkan PDB sebesar 45 persen pada tahun 2030; hukum energi terbarukan; Kebijakan Teknologi Hijau Nasional; Rencana Efisiensi Energi Nasional dan Kebijakan Perubahan Iklim Nasional.

Pada Konferensi Perubahan Iklim PBB (COP26) ke-26 tahun 2021, Malaysia juga berjanji untuk mengurangi emisi gas rumah kaca.

Melalui kebijakan-kebijakan ini, negara berkomitmen untuk menerapkan langkah-langkah adaptasi diri terhadap dampak perubahan iklim dengan mempercepat penghapusan penggunaan batu bara, mengurangi deforestasi, mengalihkan penggunaan mobil ke kendaraan listrik, dan mendorong investasi pada sumber daya terbarukan.

Mengurangi emisi karbon di sektor pembangkit listrik dan meningkatkan efisiensi energi diharapkan dapat berkontribusi hingga 70 persen dari total potensi mitigasi karbon di Kuala Lumpur pada tahun 2030.

Namun dibutuhkan lebih banyak lagi.

Malaysia dapat mempertimbangkan untuk mengadopsi lebih banyak inisiatif transportasi ramah lingkungan, karena tren emisi polutan dari sektor transportasi di Malaysia meningkat dibandingkan negara-negara OECD lainnya.

Dalam hal ini, keanggotaan Dewan Kota Kuala Lumpur dalam Kepemimpinan Iklim 40 Kota dapat berperan. Faktanya, isu perubahan iklim telah sangat mendorong pengembangan tindakan, kebijakan dan strategi yang lebih intensif, praktis dan terintegrasi oleh para pembuat kebijakan dan pemangku kepentingan di Malaysia untuk memerangi polusi udara.

Insentif, seperti keringanan pajak bagi mereka yang menggunakan teknologi ramah lingkungan, termasuk mobil listrik, harus mendorong lebih banyak konsumen untuk menggunakan kendaraan ramah lingkungan dengan harga terjangkau dan mengonsumsi lebih sedikit bahan bakar fosil.

READ  Inisiatif Sabuk dan Jalan dipandang sebagai pendorong vitalitas pembangunan

Pemberian insentif juga dimungkinkan untuk penggunaan kendaraan hemat energi dan kendaraan hibrida yang efisien, seperti yang telah berhasil diterapkan di negara-negara Asia lainnya (Tiongkok, Jepang, dan India), Eropa, dan Amerika Serikat.

Namun, pertumbuhan industri kendaraan listrik di Malaysia terhambat oleh faktor-faktor seperti tingginya harga, lambatnya implementasi infrastruktur, dan keterbatasan teknologi.

Jika Malaysia ingin berhasil memerangi emisi kendaraan untuk menghindari penurunan kualitas udara lebih lanjut, para pemangku kepentingan harus melakukan upaya untuk mengatasi permasalahan ini. (360info.org) Tahun demi tahun

(Cerita ini belum diedit oleh staf Devdiscourse dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)