POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pohon Apollo Moon yang tumbuh dari benih luar angkasa masih tumbuh di Bumi

Meskipun Stuart Rosa senang berada di luar ruangan—dia pernah menjadi pelompat asap di Dinas Kehutanan A.S.—pekerjaan yang dia lakukan sejak tahun 1971 membuat tidak mungkin berada di luar ruangan. Rosa adalah pilot modul komando untuk misi Apollo 14 NASA, yang bertanggung jawab mengorbit Bulan sendirian sementara Alan Shepard dan Edgar Mitchell melayang di permukaan bulan di bawahnya.

Tapi Rosa membawa sedikit kegiatan alam bebas bersamanya. Di antara barang-barang pribadinya terdapat sebuah kotak berisi ratusan bibit pohon: pinus loblolly, cemara Douglas, kayu merah, permen karet, dan sycamore. Minggu lalu, Answer Man mengunjungi salah satu pohon yang tumbuh dari benih tersebut.

“Pohonnya indah sekali,” kata Dave Williams sambil mengaguminya. Pohon sycamore berdiri tegak di luar Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard Di Greenbelt, Maryland

Williams adalah pengarsip tidak resmi dari apa yang disebut “pohon bulan”, yang hampir 120 di antaranya telah ditanam di seluruh dunia. Ini sebenarnya bukan tugas Williams — dia adalah ilmuwan planet yang bekerja untuk melestarikan data yang dikumpulkan dalam misi Apollo dan menyediakannya bagi para peneliti — tetapi pada tahun 1996 dia mendapat surat dari seorang guru kelas tiga di Indiana.

“Mereka sedang mengerjakan proyek kelas tentang pohon-pohon asli,” kata Williams. “Salah satu anggota cabang berada di perkemahan Pramuka dan ingat melihat sebuah pohon di sana dengan tanda bertuliskan ‘Pohon Bulan’. Sebenarnya tidak ada apa pun di sana.

Maka Williams mulai merekonstruksi sejarah pohon bulan.

Sebelum Rosa memulai karirnya di Angkatan Udara AS dan NASA, dia aktif melakukan aksi di California dan Oregon. Ketika dia terpilih untuk berpartisipasi dalam Apollo 14, pejabat Dinas Kehutanan melihat sebuah peluang.

READ  Fisikawan berangkat untuk mencari cahaya kuantum yang tahan lama

“Mereka mencoba membingkai gagasan memakan biji-bijian sebagai eksperimen ilmiah,” kata Williams. “Sebenarnya bukan itu. Itu lebih merupakan urusan humas.”

Itu hampir menjadi bencana PR. Setelah kembali ke Bumi, material yang diangkut ke luar angkasa menjalani proses dekontaminasi. Sementara itu, baki benih meledak, menyebarkan benih ke dalam ruang vakum. Ada kekhawatiran bahwa benih tersebut tidak dapat hidup, tetapi benih tersebut akan berkecambah saat ditanam.

NASA mempunyai keberhasilan yang beragam dengan mereka—menanam pohon sebenarnya bukan kepentingan badan antariksa—sehingga diputuskan untuk meminta Dinas Kehutanan menanam benih lain. Bibit-bibit tersebut memiliki hasil yang lebih baik, dan pada peringatan dua abad tersebut, Dinas Kehutanan mengumumkan bahwa bibit-bibit tersebut telah tersedia bagi organisasi-organisasi yang menginginkannya.

Pohon telah ditanam di seluruh negeri dan setidaknya di dua negara asing. Namun Williams berkata: “Tidak ada pencatatan yang sistematis.”

Ia mulai menyusun daftar pohon, beserta informasi di mana pohon tersebut ditanam, pohon mana yang diketahui mati, dan pohon mana yang statusnya tidak diketahui. Setiap kali Williams mengumpulkan informasi baru tentang Pohon Bulan, dia menambahkannya ke situs webnya bangunan.

“Saya menyukai kenyataan bahwa jika Anda melihat menunya, ada beberapa tempat yang belum pernah Anda dengar,” kata Williams. “Bukan hanya gedung DPR negara bagian, Goddard Space Flight Center dan Gedung Putih. Banyak pohon yang dikirim ke kota-kota kecil atau taman kecil atau museum kecil atau community college, tempat-tempat di mana hal ini merupakan hal yang sangat penting bagi mereka.

Ada pohon pinus yang tumbuh dari benih alien di luar VA Medical Center di Tuskegee, Alabama, pohon sycamore di luar perpustakaan umum di Keystone Heights, Florida, dan pohon permen di Scott Jenkins Memorial Park di Loudoun County, Virginia. Ada pohon redwood yang tumbuh di Institut Lingkungan Hidup dan Sumber Daya Alam Terbarukan Brasil di Brasilia.

READ  Gambar NASA baru yang menakjubkan mengungkapkan lava merah yang bersinar di bulan Jupiter: ScienceAlert

Sekitar 70 pohon masih bertahan, termasuk pohon ara di luar Pusat Pengunjung Goddard. Williams terkadang bercanda bahwa pohon di luar angkasa memiliki tentakel atau bersinar dalam gelap, tetapi kenyataannya pohon bulan adalah hal yang normal. Itu tidak berarti mereka tidak memiliki penggemar. Dari waktu ke waktu, Williams mendengar pendapat orang-orang yang sedikit terobsesi dengan pepohonan dan ingin mengunjungi pohon tersebut sebanyak mungkin.

Rosa meninggal pada tahun 1994, sebelum Williams sempat berbicara dengannya. Namun Williams menghubungi anak-anak mendiang astronot tersebut. Putri Rosemary Rosa yang mengelola Yayasan Pohon BulanMenyediakan bibit generasi kedua.

Semangat pohon bulan tumbuh dalam inisiatif baru. Pada November 2022, pesawat ruang angkasa Orion tak berawak milik NASA mengorbit Bulan, sebagai bagian dari program Artemis. Di kapal ada sekitar 2.000 bibit pohon. (Benih sequoia raksasa menggantikan pohon sequoia di misi sebelumnya.) Organisasi pendidikan dan komunitas diundang untuk melamar Bibit.

Apollo 14 mungkin paling terkenal karena astronot Shepard mengayunkan tongkat golf ke permukaan bulan. Namun pohon bulan mungkin merupakan warisan yang lebih besar.

“Anda tidak bisa menyentuh bulan, tapi Anda bisa menyentuh sesuatu yang ada di bulan,” kata Williams.

Dan bagi yang mengatakan bahwa benih tersebut sebenarnya tidak mendarat pada “Bulan berada lebih dekat ke bulan daripada yang pernah Anda alami,” kata Williams.