POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

PM Modi dan Bill Gates mendiskusikan AI dan peran penting India dalam teknologi |  Berita India Terbaru

PM Modi dan Bill Gates mendiskusikan AI dan peran penting India dalam teknologi | Berita India Terbaru

Dalam interaksi tatap muka dengan salah satu pendiri dan filantropis Microsoft Bill Gates pada tanggal 29 Februari, Perdana Menteri Narendra Modi mengatakan kesehatan, pertanian, dan pendidikan adalah area fokus tata kelola digital, dan dia berupaya memastikan bahwa teknologi digital dapat diakses oleh semua orang. semua. Perpecahan tidak menimpa India. Tata kelola digital, kecerdasan buatan, dan deepfake mendominasi paruh pertama video reaksi berdurasi 45 menit yang dirilis di saluran YouTube pribadi Modi sebulan kemudian pada hari Jumat.

Perdana Menteri Narendra Modi bersama salah satu pendiri Microsoft Bill Gates di New Delhi. (bahwa saya)

Video tersebut tidak diposting di akun pemerintah mana pun termasuk di Kantor Perdana Menteri atau Biro Informasi Pers. Interaksi tersebut terjadi di kediaman resmi Perdana Menteri di 7 Race Course Road di New Delhi pada 29 Februari, namun baik deskripsi video maupun isinya tidak menyebutkan tanggal atau lokasi interaksi tersebut.

Hindustan Times – Sumber berita terhangat tercepat Anda! Baca sekarang.

“Ketika saya mendengar tentang kesenjangan digital di dunia, saya selalu mengatakan bahwa saya tidak akan membiarkan hal seperti ini terjadi di negara saya. Infrastruktur publik digital merupakan persyaratan besar untuk mencapai hal ini,” kata Modi.

Menurut laporan ICRIER tentang Ekonomi Digital Negara Bagian India tahun 2024, meskipun “India adalah negara yang sangat digital, rata-rata orang India tidak.” “Hampir 48% masyarakat India tidak memiliki akses terhadap Internet dan kualitas layanan Internet tetap tidak sebanding dengan negara-negara G20 lainnya.” Menurut Laporan Internet IAMAI India 2023, 52% orang India memiliki akses ke Internet, berjumlah 759 juta.

Laporan ICRIER mencatat kesenjangan gender di India dalam konektivitas internet adalah 10%, lebih tinggi dari rata-rata global sebesar 9%, dan kesenjangan pedesaan-perkotaan adalah 58%, lebih tinggi dari rata-rata global sebesar 49%. Ia menambahkan, meskipun kesenjangan gender digital besar, namun kesenjangan tersebut semakin menurun.

“Bahkan saat saya menghadiri KTT G20 di Indonesia [in 2022], semua negara di dunia tertarik pada bagaimana India mewujudkan revolusi digital. Saya menjelaskan kepada mereka bahwa saya telah mendemokratisasi teknologi ini sehingga tidak ada yang bisa memonopolinya. “Ini akan dilakukan oleh masyarakat, melalui masyarakat dan bakat apa pun yang muncul di antara penonton akan menambah nilai, hal ini akan terus berlanjut sehingga masyarakat umum juga dapat memiliki kepercayaan terhadap teknologi,” kata Modi kepada Gates.

Pada bulan Februari, Komite Tetap Parlemen untuk Komunikasi dan Teknologi meminta pemerintah untuk mendorong pemain lokal India di sektor fintech menyusul pengajuan Kementerian Elektronika dan Teknologi Informasi (MeitY) yang mengatakan PhonePe dan Google Pay milik Walmart menyumbang 83,3 persen pasar UPI di Tanah Air, menurut dilansir HT pada 10 Februari.

READ  Menjembatani kesenjangan keterampilan melalui investasi teknologi baru

Untuk mendemonstrasikan cara dia menggunakan AI, Modi menunjukkan kepada Gates sebuah fitur aplikasi Narendra Modi, yang dikenal sebagai aplikasi Namo, yang dibuat dan dijalankan oleh BJP.

“Saya menggunakan aplikasi NaMo dan banyak menggunakan AI, dan menurut saya ini sangat berguna di seluruh negeri,” kata Modi. Dia meminta Gates untuk mengambil selfie di fitur Photo Booth aplikasi tersebut. Aplikasi tersebut segera menunjukkan kepada Gates semua foto yang melibatkan keduanya selama 20 tahun terakhir, sehingga membuat Gates berseru: “Wow!”

“Bahkan jika itu ada di acara publik, meskipun hanya sebagian dari persepuluhan Anda yang terlihat, itu akan menarik semua foto di mana persepuluhan Anda terlihat dan di mana saya terlihat, foto itu akan diambil,” kata Modi. .

“Sebelumnya, ketika saya sedang berjalan-jalan keliling negara, orang-orang meminta saya untuk mengambil foto saya. Sekarang, saya menyuruh mereka untuk membuka AI saya di aplikasi NaMo, ke Photo Booth, dan mengambil foto selfie, dan Anda akan mendapatkan semuanya foto Anda bersama saya meskipun Anda berada dalam sudut Gambar.

Kepala petugas kepatuhan NaMo, penghubung pusat dan petugas pengaduan warga adalah Amit Malviya, koordinator nasional sel TI BJP. Aplikasi ini merupakan bagian dari situs narendramodi.in yang juga dijalankan oleh BJP.

Memberi tanda air pada konten yang dihasilkan AI adalah langkah pertama yang penting: Modi

Modi mengatakan alat canggih seperti alat AI harus digunakan secara bertanggung jawab dan tidak dapat menggantikan keahlian manusia yang sebenarnya. “Jika kita menggunakan AI sebagai sihir[al] Alatnya, mungkin ada ketidakadilan besar yang terjadi. Atau jika Anda menggunakan kecerdasan buatan karena kemalasan, [for instance] Jika saya harus menulis surat kepada seseorang dan saya tidak mengatakannya [myself] Sebaliknya saya meminta ChatGPT untuk memformat pesan untuk saya, yang merupakan cara yang salah [of using AI]. Saya harus bersaing dengan ChatGPT. Saya harus bertarung dengannya. “Saya harus mencoba mengakali AI,” katanya.

Dia mengakui masalah misinformasi melalui konten yang dihasilkan AI, termasuk namun tidak terbatas pada deepfake.

“Saya menyadari bahwa jika sesuatu sekuat ini diberikan kepada seseorang tanpa melatihnya dengan baik terlebih dahulu, kemungkinan penyalahgunaannya akan meningkat. [leading] Pikiran yang berhubungan dengan AI. Anda mengatakan bahwa pada awalnya, semua konten yang dibuat oleh AI harus memiliki tanda air yang menunjukkan bahwa konten tersebut dibuat oleh AI sehingga tidak ada yang disesatkan. Ini bukan hal yang buruk. Ini hanya dihasilkan oleh AI sehingga saya dapat memeriksa sendiri nilainya. Deepfake – Di negara demokrasi yang luas seperti India, jika seseorang mengunggah deepfake, misalnya, jika seseorang mengunggah sesuatu yang buruk dalam suara saya, orang-orang pada awalnya akan mempercayainya dan hal itu akan menimbulkan kebakaran. [chaos]. Penting untuk disebutkan bahwa deepfake diciptakan oleh kecerdasan buatan dan menyebutkan dari mana asalnya.

READ  Sistem gegar otak berteknologi tinggi digunakan oleh wanita merah marun

Ini bukan pertama kalinya Modi mengangkat isu deepfake. Pada bulan November, dia mengatakan dalam pidato publiknya bahwa deepfake dapat menyebabkan kekacauan. Dia kemudian mengatakan dia menonton video palsu dirinya sedang melakukan grappa. Namun, video yang dimaksud bukanlah video deepfake, melainkan video tarian mirip Modi. Pidatonya mengarah pada serangkaian pertemuan antara MeitY dan perusahaan media sosial mengenai penanganan konten yang dimodifikasi secara artifisial, dan menghasilkan tiga nasihat untuk perusahaan media sosial.

Dalam peringatan terbarunya kepada delapan platform media sosial dengan lebih dari 5 juta pengguna di India pada tanggal 15 Maret, MeitY meminta mereka untuk memastikan bahwa semua deepfake dan misinformasi dapat dengan mudah diidentifikasi baik melalui label, metadata unik, atau pengidentifikasi yang tertanam dalam konten.

Konten deepfake dan konten yang dimodifikasi secara artifisial tentu saja tidak ditentukan berdasarkan undang-undang, dan para ahli tidak sepakat mengenai konten apa yang memenuhi ambang batas yang memerlukan pelabelan. Misalnya, jika video pidato seorang politisi tersedia dalam berbagai bahasa, seperti yang terjadi pada Manoj Tiwari dari BJP pada bulan Juni 2020, di mana politisi yang sama tampaknya berbicara dalam bahasa yang berbeda, apakah ini merupakan deepfake? Apakah pelabelan diperlukan? Hukumnya tidak jelas.

“Ini adalah masa-masa awal,” kata Modi kepada Gates [of deepfakes]Langkah-langkah tersebut diperlukan; Kita mungkin tidak membutuhkannya di masa depan. Tapi untuk saat ini, kita perlu memikirkan hal seperti ini apa saja yang harus kita hindari. Dengan cara yang sama, saya harus mengambil sumber karya ini dari AI yang termasuk dalam bidang keahlian saya. Untuk menggunakan AI untuk sesuatu yang saya tidak punya pengalaman dengannya [or understanding], [or something] Saya lelah atau malas, itu tidak benar.

Gates bertanya tentang privasi, dan Modi fokus menggunakan data untuk penelitian

Gates bertanya kepada Modi bagaimana dia memandang masalah privasi dan keamanan data, terutama ketika AI bergantung pada data dalam jumlah besar. “Data adalah masalah besar saat ini. Kita harus memperhatikan keamanannya. India memiliki kerangka hukum, namun kita juga perlu meningkatkan kesadaran. Modi berbicara tentang kemudahan hidup melalui Digilocker yang memungkinkan komputer mengambil kebutuhan seseorang. dokumen pribadi.

READ  Raksasa teknologi LG meluncurkan laptop gaming pertamanya dengan CPU Intel generasi ke-11

Mengenai privasi, dia berkata: “Ada dua bagian di sini. Pertama, kita perlu melatih masyarakat umum tentang data berkualitas. Data kita harus berkualitas dan jelas. Kedua, pemilik data harus mengetahui tujuan penggunaan data tersebut oleh entitas yang meminta. Jika entitas ingin memonetisasi data melalui perjanjian, hal ini harus diizinkan [consented to by the data owner] Pertama. Ini harus menjadi prioritas pertama untuk penelitian. Data untuk penelitian tidak boleh dihargai terlalu tinggi, jika tidak maka biaya penelitian akan sangat mahal. Lembaga penelitian juga harus mengkonfirmasi kepada pemilik data bahwa saya menggunakan data Anda untuk tujuan ini. Ini hanya akan digunakan untuk tujuan ini. Ini demi kebaikan bersama, demi kebaikan orang banyak. Dan saya pikir setelah itu tidak ada yang akan menolak [to give consent]”.

Tata kelola digital

Modi mengatakan kesehatan, pertanian dan pendidikan adalah bidang fokus tata kelola digital. “Saya telah membangun dua lakh stasiun Ayushman Arogya Mandir di desa-desa yang saya sambungkan langsung ke rumah sakit terbaik menggunakan teknologi modern,” kata Modi.

“Saya ingin mengisi kesenjangan guru dengan teknologi. Kedua, anak-anak tertarik pada visual dan bercerita, dan saya berupaya menciptakan perilaku semacam itu. Saya telah melakukan beberapa survei. Anak-anak menikmatinya,” katanya kepada Gates. pertanian juga, saya membawa revolusi besar. Saya ingin mengubah mentalitas.”

Pemilu 2024 Diungkap: Gambaran Besarnya, bagian baru dari acara bincang-bincang HT 'The Interview with Kumkum Chadha', di mana para pemimpin dari berbagai spektrum politik mendiskusikan pemilu mendatang. Tonton sekarang!
Dapatkan pembaruan terkini tentang Berita India, Pemilu 2024, Berita Kematian Mukhtar Ansari secara langsung, Hasil ke-10 Majelis Bihar 2024 secara langsung bersama dengan berita terbaru dan berita utama teratas dari India dan seluruh dunia.