POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Platform teknologi NimbusPost membantu penjual memilih perusahaan pengiriman terbaik untuk setiap pengiriman

Platform teknologi NimbusPost membantu penjual memilih perusahaan pengiriman terbaik untuk setiap pengiriman

Menghasilkan penjualan dalam bisnis jelas merupakan kuncinya Hal ini menjadi tantangan tersendiri bagi para penjual e-commerce, khususnya yang bergerak di sektor UMKM. Tetapi Apa yang sama, jika tidak lebih, tantangannya adalah terjebak dengan layanan kurir pihak ketiga untuk mengirimkan semua pesanan, yang dapat merugikan bisnis mereka. Di sinilah pemilihan dan akses ke informasi memainkan peran penting dengan membantu penjual membuat keputusan yang tepat.

Yash Jain, pengusaha kedua kali dengan pengalaman lebih dari tujuh tahun membangun teknologi dan pemasaran produk, memahami hal ini dengan baik. Mengingat latar belakangnya di bidang teknologi, ia memutuskan untuk memperkenalkan saluran pengiriman berteknologi yang akan membantu penjual e-commerce memilih mitra kurir pilihan mereka dan memastikan pengiriman secepat mungkin kepada pelanggan mereka. Dia berharap solusi ini juga akan menjembatani kesenjangan antara penjual online dan perusahaan kurir besar di Tanah Air.

“Saya menyadari bahwa penjual online mengetahui seluk beluk menjual produk, tetapi kurangnya akses ke teknologi dan ketergantungan pada mitra kurir pihak ketiga dapat merugikan bisnis mereka,” kata Yash Jin, pendiri dan CEO nimbosost.

Dia mengatakan pengiriman merupakan tantangan besar bagi pemain e-commerce, terutama penjual kecil, karena mereka sering mengandalkan satu mitra pengiriman. Dia mengatakan tidak layak bagi penjual kecil dengan jumlah pengiriman kecil untuk berurusan langsung dengan mitra pengiriman besar.

“Saya ingin membuat platform otomatisasi yang membantu penjual online membuat keputusan yang tepat setelah menghitung dan membandingkan tarif pengiriman,” kata Yash, mantan pendiri Nationkart, produk SaaS e-niaga yang berfokus pada ekspor.

dengan demikian, nimbosost Ltd. Pada tahun 2018 sebagai Platform perangkat lunak agregator logistik Ini akan membantu UMKM dan bahkan perusahaan besar merampingkan operasi logistik end-to-end mereka dengan solusi pengiriman (domestik dan lintas batas), pergudangan dan pemenuhan.

READ  Cruise 'salah' menganggap teknologi tanpa pengemudi lebih aman daripada manusia, bos

Bagaimana itu bekerja?

Untuk penjual online, menemukan mitra kurir yang tepat yang menawarkan pengiriman aman dan tarif pengiriman terbaik ASAP lebih mudah diucapkan daripada dilakukan.

Platform NimbusPost yang terintegrasi penuh mencoba memecahkan masalah ini dengan integrasi API. Setelah penjual menerima pesanan online, detailnya diambil di platform secara otomatis dan penjual dapat memilih mitra kurir pilihannya, berdasarkan rekomendasi dari “mesin rekomendasi kurir” platform dan memastikan pengiriman tercepat ke pelanggan.

Mesin rekomendasi menyarankan mitra pengiriman yang tepat untuk setiap pengiriman berdasarkan metrik seperti kemudahan servis kode pin, tingkat pengiriman, tingkat keberhasilan pengiriman mitra kurir, dan ulasan pelanggan.

Untuk mengurangi waktu pengiriman, sistem perencanaan rute platform membantu mitra pengiriman menemukan rute pengiriman yang paling efisien dengan memberikan wawasan tentang kemacetan lalu lintas, kedekatan pengemudi, kondisi jalan, dan perkiraan waktu kedatangan.

Perusahaan bekerja dengan 27 mitra kurir di seluruh negeri, termasuk panah biruDan PengirimanDan ruang ekspresdan DTDC dan Shadowfax.

Dasbor NimbusPost mencakup fitur-fitur seperti sistem verifikasi, laporan non-pengiriman otomatis, pengiriman langsung, pemesanan pesanan, pemberitahuan pengiriman pasca pembelian, dan pelacakan kinerja. Platform ini juga memiliki fitur deteksi penipuan berkemampuan AI/ML untuk menyingkirkan pesanan palsu.

Perusahaan telah membangun solusi teknologi terintegrasi berbasis WhatsApp untuk memenuhi kebutuhan vendor.

Platform otomatis mengurangi kesalahan manual dan tugas yang memakan waktu dan sangat menyederhanakan operasi, kata Yash.

Startup ini bekerja sama dengan pemerintah Haryana, Delhi dan Ukraina untuk memfasilitasi transaksi impor dan ekspor bagi UMKM.

“Dengan bekerja sama dengan organisasi pemerintah, kami bertujuan untuk berbicara secara lokal karena kami memfasilitasi pengiriman yang disederhanakan untuk pedagang kecil. Kami mendapat kesempatan untuk menjadi inovatif sambil menyediakan logistik yang mudah bagi penjual yang tidak memiliki fasilitas berorientasi teknologi.”

NimbusPost juga menawarkan printer termal kecil untuk penjual sehingga mereka dapat terhubung ke ponsel dan mencetak label pengiriman.

READ  Harga Saham Tech Mahindra Pembaruan Langsung Hari Ini: Saham Tech Mahindra naik pada hari perdagangan yang positif

Perusahaan memiliki sekitar 540 gudang di kota-kota Tier 1 dan Tier 2 dan sekitar 30 gudang di pasar internasional bagi pelanggan untuk menyimpan inventaris mereka sehingga menghemat biaya transportasi dan mengurangi waktu pengiriman. Kapasitas gudang rata-rata di pasar domestik adalah 3.50.000 unit dan 1.500.000 unit di pasar internasional. Layanan meliputi penyimpanan internal, penyimpanan eksternal, pergudangan dan sistem manajemen gudang.

Layanan pengiriman domestik di NimbusPost dihargai antara Rs 21 dan Rs 26 untuk 500 gram. Biaya pengiriman internasional mulai dari 215 rupee untuk 50 gram. Tarif pergudangan gudang adalah Rs 4 per Rs 15 per unit.

cerita pertumbuhan

Startup ini mencatat pendapatan Rs 23 crore di TA 21 dan Rs 55 crore di TA 22. Ia telah menerima 96 lakh pengiriman dan mencatat pertumbuhan empat kali lipat di TA 22.

Saat ini, perusahaan melayani lebih dari 60.000 pelanggan, termasuk usaha kecil dan menengah, perusahaan besar, dan operator D2C. Dia telah melayani merek seperti Indian Oil, Meena Bazaar dan kopi burung hantu yang mengantukDan Toko. Ini mencatat 2 juta transaksi di platformnya setiap hari.

Basis vendor utama perusahaan terutama menangani barang-barang konsumsi, makanan dan minuman, pakaian jadi, dan perangkat keras.

NimbusPost membagikan 80% hingga 85% pendapatan dengan mitra pengiriman afiliasi.

Tim inti NimbusPost memiliki sekitar 500 anggota. Perusahaan ini memiliki kantor di Bhilai, Noida, Ahmedabad, Pune dan Bengaluru. Ia juga beroperasi di Indonesia.

Pada Februari 2021, NimbusPost mengumpulkan $1,5 juta dalam pendanaan awal dari XpressBees, sebuah perusahaan logistik yang komprehensif. Dia memiliki komitmen $ 10 juta lagi dari XpressBees.

Pesaing utamanya di India adalah Shiprocket. “Penggunaan teknologi mutakhir kami memberi kami keunggulan atas pesaing kami di pasar,” kata Yash.

READ  Mahasiswa teknik di UArizona mengembangkan teknologi baru untuk Tucson Electric Power

Pasar logistik India bernilai $250 miliar pada tahun 2021 dan diperkirakan akan mencapai $380 miliar pada tahun 2025, dengan tingkat pertumbuhan tahunan gabungan 10 hingga 12%.

jalan ke depan

Startup logistik mengharapkan pertumbuhan 10 kali lipat pada tahun fiskal 23. Perusahaan ini ingin memperluas kehadirannya di Amerika Serikat, Australia, Singapura, dan Asia Tenggara. Ini juga bertujuan untuk meluncurkan layanan seperti platform SaaS yang terintegrasi penuh untuk persyaratan D2C end-to-end, pengiriman domestik dan layanan lintas batas, dan mempekerjakan lebih dari 1.000 ahli teknis dan logistik pada akhir FY22.