POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pilot Selandia Baru yang dibajak, Phillip Mehrtens, mengirimkan pesan memilukan kepada istri dan anak-anaknya dalam video penyanderaan baru

Pilot Selandia Baru yang dibajak, Phillip Mehrtens, mengirimkan pesan memilukan kepada istri dan anak-anaknya dalam video penyanderaan baru

Oleh David Southwell

08:45 13 Februari 2024, Diperbarui 08:54 13 Februari 2024

Seorang pilot Selandia Baru yang disandera oleh pemberontak di hutan Papua Barat telah mengirimkan pesan yang memilukan kepada istri dan putrinya setahun setelah disandera.

Philip Mark Mehrtens, mantan pilot Jetstar berusia 38 tahun, tampak necis dan pucat dalam video penyanderaan baru.

Dengan janggut acak-acakan, pilot yang acak-acakan itu berkata sambil tertawa gugup, 'Ini saya,' sebelum menambahkan beberapa kata lagi kepada istrinya Maria dan putranya yang berusia enam tahun, Jacob.

'Aku baik-baik saja, mereka memperlakukanku dengan baik… Aku hanya berusaha untuk tetap positif, kuharap kamu dan Jacob baik-baik saja, baik-baik saja, dan mendapat dukungan,' dia memaksakan senyum.

'Aku sangat mencintai kalian berdua dan sangat merindukan kalian berdua dan berharap bisa segera berbicara dengan kalian berdua,' tambahnya.

Sebuah video telah dirilis mengenai pilot Selandia Baru Philip Mark Mehrtens, yang ditahan oleh pemberontak separatis di Papua Barat selama setahun.
Pemberontak separatis di wilayah Papua di Indonesia sebelumnya merilis sebuah video mengerikan di mana mereka tampak menahan pilot Mehrtens dengan senjata di kepalanya.
Mehrtens bekerja untuk sebuah maskapai penerbangan Indonesia pada tanggal 7 Februari tahun lalu ketika dia diculik setelah mendaratkan pesawat Suzi Air bermesin tunggal di landasan udara terpencil di provinsi Nduga di Papua Nugini, Indonesia bagian barat.

Mehrtens mengatakan video itu diambil pada 22 Desember 2023, dan pemberontak menunggu berminggu-minggu untuk membagikannya.

Pilot tersebut menjelaskan bahwa ia telah bertemu dengan 'Komandan', kemungkinan mengacu pada Aegianus Kokoya, komandan pemberontak Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat (TPN-PB), yang berperang melawan aneksasi Indonesia atas wilayah Indonesia.

Mehrtens juga mengatakan dia akan berbicara dengan komandan mengenai panggilan telepon ke keluarganya.

Dalam video kedua yang dirilis minggu lalu, Mehrtens tampak berbicara kepada pemerintah Selandia Baru, meminta barang-barang untuk meringankan masa penahanannya.

Bisakah Anda membantu saya mendapatkan satu atau dua inhaler ventolin sehingga jika saya menderita asma, saya bisa mendapatkan pembaca e-book seperti Kindle dengan sebanyak mungkin buku berbahasa Inggris.

“Ini akan sangat dihargai,” katanya.

Mehrtens bekerja untuk sebuah maskapai penerbangan Indonesia pada tanggal 7 Februari tahun lalu ketika dia diculik setelah mendaratkan pesawat Suzi Air bermesin tunggal di sebuah lapangan terbang terpencil di provinsi Neduga, di Papua Nugini, Indonesia bagian barat.

READ  Prabowo bertemu Surya Palu, Presiden Partai Nastem Subianto

Sehari setelah penangkapannya, kelompok tersebut mengatakan dalam sebuah video bahwa jika militer Indonesia mencoba menyelamatkannya, dia akan 'mati di sini seperti kami semua.'

Sebi Sambom, juru bicara pemberontak separatis, menulis di Facebook bahwa Mehrtens akan disandera untuk bernegosiasi dengan Indonesia – namun memperingatkan bahwa pilot tersebut akan 'dieksekusi' jika Jakarta menolak untuk bernegosiasi atau melakukan intervensi secara militer.

Sambom mengatakan pada saat itu bahwa pemberontak 'tidak akan pernah melepaskan' Mehrtens sampai Jakarta membebaskan Papua dari Indonesia.

Namun pemerintah Indonesia tetap teguh dan mengatakan Papua akan 'selalu menjadi bagian sah' Indonesia.

Dua bulan lalu, pemberontak separatis mengancam akan mengeksekusi Mehrtens jika tuntutan mereka tidak dipenuhi, meskipun Mehrtens tampaknya masih hidup.

Sekelompok Tentara Pembebasan Papua Barat, sayap bersenjata dari United Liberation Movement for West Papua (ULMWP), menangkap Mehrtens sebelum membakar pesawatnya di landasan pacu di Barrow di distrik terpencil Nduga pada tanggal 7 Februari (foto)
Mehrtens diculik tak lama setelah mendarat di Barrow di provinsi Nakuta, Papua Barat yang terpencil.

Bapak Mehrtens bertemu istrinya Maria di Indonesia sebelum pasangan tersebut pindah ke Selandia Baru dan menetap di Auckland, tempat pilot mulai terbang untuk Jetstar.

Pasangan ini kembali tinggal di Indonesia pada tahun 2004 ketika mereka kembali bekerja di Suzi Air dengan 50 pesawat.

Pada bulan Februari, pemberontak separatis membajak sebuah pesawat Suzi Airlines bermesin tunggal Indonesia tak lama setelah mendarat di landasan pacu kecil.

Dia dijadwalkan untuk mengevakuasi 15 pekerja konstruksi yang membangun sebuah pusat kesehatan di distrik tersebut setelah pemberontak separatis mengancam akan membunuh mereka.

“Rencana kami untuk mengevakuasi para pekerja membuat marah para pemberontak, yang membakar pesawat dan menangkap pilotnya,” kata Bupati Nduga Namia Gwijangge, salah satu penumpang.

'Kami sangat menyesali kejadian ini.'

Pemberontak melepaskan kelima penumpang tersebut karena mereka adalah penduduk asli Papua, kata juru bicara pemberontak Sebi Sambom saat itu.