POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

PH menghadapi jalan panjang menuju pemulihan ekonomi

PH menghadapi jalan panjang menuju pemulihan ekonomi

Tim ekonomi Presiden Duterte memasuki tahun 2021 dengan pandangan ekonomi yang cerah, kecuali bahwa setelah beberapa bulan, ketegangan delta yang paling menular muncul dan memaksanya untuk memangkas perkiraan pertumbuhan menjadi 4-5 persen dari 6,5 menjadi 7,5 persen.

Ekonom sektor swasta mengatakan perubahan haluan tahun ini terutama disebabkan oleh rendahnya basis dari resesi terburuk pasca-perang Filipina tahun lalu, yang memangkas nilai barang dan jasa yang diproduksi di negara itu sebesar 9,6 persen.

Hal ini terlihat dari lonjakan produk domestik bruto sebesar 11,8 persen selama kuartal kedua, yang mengakhiri kontraksi lima kuartal berturut-turut secara tahunan. Namun, ekonomi mengalami kontraksi sebesar 1,3 persen antara April dan Juni setelah tumbuh 0,3 persen pada kuartal pertama.

Dan kemudian Delta mulai mendatangkan malapetaka di kuartal ketiga, meredam harapan akan kembalinya ekonomi.

Lagarde

Badan perencanaan pemerintah nasional, Otoritas Ekonomi dan Pembangunan, melihat negara itu kembali ke pertumbuhan anti-epidemi akhir tahun depan atau awal 2023, meninggalkan Filipina di wilayah tersebut.

Dalam laporan terbarunya, United Overseas Bank (UOB) yang berbasis di Singapura mengatakan: “Filipina diperkirakan akan menghadapi kemunduran ekonomi pada kuartal ketiga, karena meningkatnya kasus COVID-19 telah memaksa pemerintah untuk memperluas tindakan penahanan yang lebih ketat di metropolitan Manila. wilayah. [in August]. “

Dia juga memperhatikan ancaman dari varian baru COVID-19 serta lambatnya peluncuran vaksin di dalam negeri.

Secara eksternal, ada kekhawatiran yang berkembang tentang pemulihan pertumbuhan global yang lebih lambat dari perkiraan dan potensi risiko peningkatan volatilitas pasar keuangan di tengah penyesuaian kebijakan moneter di negara-negara besar. Ini dapat merusak sentimen bisnis, perdagangan luar negeri dan arus investasi dan dengan demikian menunda pemulihan ekonomi domestik yang lebih kuat hingga 2022.”

READ  Indonesia meloloskan undang-undang reformasi pajak utama, pajak pertambahan nilai akan naik tahun depan

Namun, ia mempertahankan perkiraan pertumbuhan PDB 2021 untuk Filipina di 5,5 persen – di antara perkiraan paling optimis – karena “dukungan kebijakan yang berkelanjutan, ekspansi permintaan global yang berkelanjutan dan efek mendasar yang menguntungkan”.

“Mengingat penguncian COVID-19 yang berkepanjangan terkait dengan variabel baru yang mengkhawatirkan, kami sekarang melihat ekonomi Filipina sepenuhnya pulih dari dampak pandemi akhir tahun depan (kuartal keempat 2022), paling cepat,” katanya.

“Efek jangka panjang yang diharapkan dari epidemi akan menyebabkan perubahan struktural dalam ekonomi negara setelah wabah epidemi, yang akan merusak kekuatan pemulihan ekonomi dalam jangka pendek,” tambahnya.

pemilihan

Untuk tahun 2022, Universitas Bahrain memproyeksikan pertumbuhan 6,5 persen, di bawah target pemerintah 7 hingga 9 persen, mencatat bahwa pemilihan presiden 2022 akan menambah ketidakpastian ekonomi tahun depan.

Di sisi lain, Oxford Economics termasuk di antara perkiraan pertumbuhan PDB yang paling pesimistis untuk Filipina tahun ini. Dia melihat pertumbuhan negara hanya 3,5 persen, di bawah target pemerintah.

Awal tahun ini, think tank yang berbasis di Inggris itu sangat optimis karena memperkirakan pertumbuhan PDB Filipina sebesar 8 persen untuk tahun 2021.

Dalam sebuah laporan pekan lalu, Oxford Economics mengatakan mereka mengharapkan kinerja yang lebih kuat di seluruh kawasan Asia-Pasifik, pada kuartal keempat dan awal 2022 setelah kuartal ketiga yang sulit, di mana PDB akan menurun setiap tiga bulan di empat dari 12 ekonomi terbesar. di wilayah ini dan hampir tidak tumbuh di Cina.”

“Keterlambatan batas delta yang panjang pada tahun 2021 tetapi lebih kuat pada tahun 2022 di cakrawala,” kata Oxford Economics dalam laporan 16 September. “

Peramalan

Oxford Economics memperkirakan bahwa ekonomi Filipina akan berkembang sebesar 7,5 persen tahun depan, yang akan menjadi pertumbuhan terkuat di kawasan itu bersama dengan perkiraan serupa untuk India dan Vietnam.

READ  Associated Press: Kapal selam Indonesia hilang, dengan 53 di dalamnya

“Berdasarkan kemajuan terbaru dalam program vaksinasi mereka, India, Indonesia, Thailand dan Filipina kemungkinan telah mencapai tingkat vaksinasi pada pertengahan 2022 yang secara signifikan akan mengurangi kebutuhan akan pembatasan pergerakan atau aktivitas. menyediakan Ini dengan harapan paruh kedua yang sangat kuat pada tahun 2022 dan dimulainya kembali pariwisata skala besar, ”kata Oxford Economics.

Pada pertengahan tahun depan, China, India, Indonesia, Filipina, dan Vietnam seharusnya sudah kembali ke tren pertumbuhan kuat yang terlihat sebelum krisis. Akibatnya, pada tahun 2022 dan seterusnya, kawasan Asia Pasifik akan kembali normal karena jelas merupakan kawasan dengan pertumbuhan tercepat di dunia.

baca berikut ini

Jangan lewatkan berita dan informasi terbaru.

ikut serta dalam bertanya lebih lanjut Untuk mengakses The Philippine Daily Inquirer dan lebih dari 70 judul, bagikan hingga 5 widget, dengarkan berita, unduh sedini 4 pagi dan bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.