POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Petani padi di Asia Tenggara menghadapi dampak El Nino ketika tanaman layu: ‘Kami sendirian’

Petani padi di Asia Tenggara menghadapi dampak El Nino ketika tanaman layu: ‘Kami sendirian’

Dari Pulau Jawa Indonesia ThailandWilayah mangkuk nasi Isaan dan Filipina’ Di Nueva Ecija, El Nino kembali terjadi dengan dahsyat, kata para ahli, dan hal ini dapat mengganggu tanaman padi. Asia Selain makanan pokok, para petani, pemerintah, dan konsumen di benua ini juga terguncang akibat guncangan harga, kekurangan pasokan, dan tagihan subsidi.
Tanah retak di sawah di Banda Aceh, Indonesia. Petani kecil di Asia Tenggara adalah kelompok yang paling rentan terhadap pola cuaca yang tidak dapat diprediksi. Foto: EPA-EFE

Pola cuaca ini menyebabkan badai, pemanasan lautan, dan membawa hama, kekeringan, dan banjir kepada para petani di benua yang sudah berada di ambang krisis iklim.

Fenomena tahun 2014-2016 yang dikenal sebagai ‘Godzilla El Niño’ mengurangi produksi beras di Asia Tenggara sebesar 15 juta ton dalam dua tahun, dan menyebabkan jutaan orang mengalami kerawanan pangan di wilayah yang menghasilkan 30 persen beras dunia. akan dikonsumsi.

Harga beras global sudah 28 persen lebih tinggi pada tahun ini dibandingkan pada tahun 2022 dan diperkirakan akan terus meningkat, menurut Bank Dunia, karena pemerintah di negara-negara yang bergantung pada impor berupaya meringankan beban konsumen.

Pada bulan Oktober tahun ini, Malaysia memperkenalkan subsidi beras impor di dua negara bagian dan menyarankan masyarakat untuk menghindari pembelian karena panik, sementara Filipina menerapkannya selama sebulan. Batasan harga September setelah harga beras mencapai titik tertinggi dalam 14 tahun

Namun petani kecil di wilayah ini adalah kelompok yang paling rentan terhadap cuaca yang tidak dapat diprediksi.

Mereka mengatakan bahwa mereka tidak hanya bergantung pada gelombang panas, namun juga keanehan pasar dan pemerintah mereka, yang memiliki akses terhadap teknologi, dana talangan, dan sumber daya lain yang diperlukan untuk membuat rencana ke depan.

02:43

Bendungan mengering dan tanaman mati di pulau resor Bali, Indonesia seiring dengan memburuknya kekeringan El Nino

Bendungan mengering dan tanaman mati di pulau resor Bali, Indonesia seiring dengan memburuknya kekeringan El Nino

Merkurius akan diagungkan

Peristiwa El Niño saat ini – terkait dengan siklus pemanasan di Samudera Pasifik – dimulai pada bulan Juni tahun ini dan telah mendorong suhu global ke tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya. Meskipun para ilmuwan belum dapat memastikan intensitasnya, banyak yang setuju bahwa kekuatan penuhnya belum dapat direalisasikan.

READ  Cakupan dosis booster Kota Yogyakarta mencapai 88%

“Ada kemungkinan 75-85 persen bahwa El Nino ini akan menjadi El Nino yang kuat,” kata Profesor Benjamin Harden, direktur Singapore Geological Observatory, khususnya pada awal musim dingin tahun 2024 dan dampaknya terhadap pertanian. Produksi air tawar terpengaruh.

Thailand, eksportir beras terbesar kedua di dunia, memperoleh 87 miliar baht (US$2,4 miliar) dari ekspor beras dalam tujuh bulan pertama tahun ini. Kesenjangan ekspor yang ditinggalkan oleh India.

Para petani padi disarankan untuk mengurangi produksi karena takut kekurangan air. Namun seiring dengan puncaknya El Niño, pemimpin desa di Thailand, Pualin Komkhla, mengatakan masyarakatnya di Surin, provinsi timur di Isaan, sedang berjuang menghadapi hujan akhir musim hujan.

“Kami mengira akan terjadi kekeringan tahun ini, namun yang terjadi malah hujan lebat dan hujan akhir-akhir ini,” katanya kepada Asia This Week.

Ia mengatakan Surin kekurangan anggaran untuk mengebor sumur jika terjadi kekeringan yang mengerikan. “Kami sendirian,” katanya.

Kabinet Thailand pada hari Selasa setuju untuk mengeluarkan dana sebesar US$1,55 miliar untuk langkah-langkah membantu petani padi, termasuk memberikan bantuan sebesar 1.000 baht (US$28) kepada petani untuk setiap rai (0,16 hektar) lahan hingga 20 rai, menurut juru bicara pemerintah Ratklao Inthaong Suangkri . Skema ini diperkirakan akan menjangkau hampir 4,7 juta rumah tangga.

Program ini merupakan tambahan dari pinjaman senilai 55 miliar baht yang disetujui pekan lalu untuk membantu petani yang terkena dampak harga rendah.

Para pekerja memanen padi di sebuah ladang di provinsi Sinait pada bulan Agustus. Petani padi di Thailand telah diminta untuk mengurangi produksinya di tengah kekhawatiran akan kekurangan air. Foto: Reuters

Buffer dan manual

Menurut pakar ketahanan pangan Elisa Luther, Asia Tenggara sama sekali tidak siap menghadapi El Nino ini, karena negara-negara yang bergantung pada impor sudah menimbunnya untuk mengantisipasi krisis pasokan.

“Namun, inflasi pangan diperkirakan akan terus meningkat karena beberapa penurunan hasil panen,” kata Luther, peneliti tamu keamanan pangan di Institute of Southeast Asian Studies.

Dikombinasikan dengan negara-negara yang menggunakan kebijakan reaktif seperti pembatasan perdagangan, hal ini dapat memperburuk inflasi pangan yang sudah tinggi di seluruh kawasan, tambahnya. “Hal ini akan mempengaruhi bisnis pangan yang berorientasi ekspor dan menyebabkan kekurangan pangan di negara lain.”

READ  Jenazah 6 korban kecelakaan kapal tanker tiba di Indonesia

‘Super El Nino’ ​​mengancam musim hujan di India, yang merupakan tanaman penting

Versi ini dirilis awal tahun ini IndiaEksportir beras terbesar di dunia ini telah melarang ekspor beras putih non-basmati dalam upaya mengelola pasokan dalam negeri.

Ketika harga beras global naik ke level tertinggi dalam 12 tahun, negara-negara merespons dengan serangkaian langkah untuk mengendalikan pasar, termasuk program distribusi beras untuk keluarga berpenghasilan rendah di Indonesia – yang kini diperpanjang hingga musim panas mendatang – dan pembatasan harga sementara di Filipina.

Pemerintah juga berupaya menyelamatkan produsen kecil dari badai ini. Misalnya, Manila mengumumkan paket bantuan keuangan sebesar 12,7 miliar peso (US$228 miliar) untuk petani, serta rencana iklim sebesar 2,15 miliar peso yang didukung oleh PBB.

02:50

Menurut para ilmuwan iklim, El Nino telah terjadi dan ini sangat mengkhawatirkan

Menurut para ilmuwan iklim, El Nino telah terjadi dan ini sangat mengkhawatirkan

Kesengsaraan modernisasi

Namun para petani mengatakan yang mereka butuhkan hanyalah bantuan untuk memodernisasi pertanian dan mengelola risiko iklim.

“Pertanian adalah bisnis yang sangat menantang karena ketika Anda memiliki produk yang bagus, Anda tidak dapat mengendalikan pasar,” kata Dr. Rex Navarro, ahli agronomi dan petani di Los Banos.

Tantangan terbesar yang menghambat upaya kesiapsiagaan iklim adalah infrastruktur, keuangan, dan peningkatan kapasitas.

“Teknologinya sudah ada, namun masalahnya adalah bagaimana mengembangkannya,” kata Navarro, seraya menyebutkan perlunya sistem penginderaan jauh untuk membantu petani memantau hama dan memperkirakan hasil panen.

Krisis beras di Indonesia terus berlanjut meskipun pembatasan impor telah dilonggarkan di tengah harga yang tinggi

Sebagai salah satu importir beras terbesar di dunia, Filipina berupaya meningkatkan produksi beras dalam negeri dan telah meluncurkan rencana ambisius untuk mencapai swasembada beras pada tahun 2028.

Namun menurut Navarro, hal tersebut membutuhkan produksi sekitar 7 ton per hektar, sementara sebagian besar petani hanya memperoleh hasil sekitar 4,2 ton – dan permintaan pangan dari pertumbuhan penduduk melebihi produksi beras.

Elvin Laceda, yang menjalankan organisasi sosial yang mendukung petani kecil, mengatakan meningkatnya pengakuan di jaringannya terkait dengan cuaca yang tidak biasa. Perubahan iklim.

Namun para petani yang ditemuinya khawatir akan tingginya biaya penanaman kembali setiap kali tanaman mereka mati, alih-alih belajar bagaimana bersiap menghadapi risiko iklim.

“Pertanian di Filipina adalah sektor yang sudah terdigitalisasi, namun petani hanya bisa mengantisipasi situasi tersebut jika mereka memiliki akses terhadap teknologi, informasi, dan data,” ujarnya.

Organisasinya, RiseUp Farmers, membantu petani memodernisasi operasi mereka dengan menggunakan data cuaca dan informasi stok supermarket untuk menginformasikan strategi penanaman mereka.

Seorang petani Filipina menanam padi di sawah di Bulilan, provinsi Bulacan pada bulan Agustus. Foto: AFP

Meskipun irigasi membantu petani menghadapi curah hujan yang tidak dapat diprediksi, fasilitas irigasi yang tua dan rusak sering kali menjadi masalah: misalnya, penilaian Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat pada tahun 2018 menemukan bahwa 46 persen sistem irigasi di negara ini “rusak sedang hingga berat”. .

Aika Krishnayanti, seorang petani dari Jawa Tengah dan staf hubungan internasional Aliansi Petani Indonesia, mengatakan panen terakhirnya terjadi pada bulan Juni tahun ini. Namun karena hujan dan sistem irigasi tidak berfungsi, dia masih tidak bisa menanam.

“Pejabat Kementerian Pekerjaan Umum mengimbau petani untuk tidak menanam padi, kalau tidak kita akan gagal sebelum panen karena kurangnya irigasi dan hujan,” katanya.

Ketika pemerintah mampu menganggarkan miliaran dolar untuk subsidi, pembatasan harga, dan biaya penimbunan, para petani semakin bergantung pada faktor-faktor yang tidak dapat diprediksi.

Di Thailand, suhu turun lebih parah pada akhir tahun ini dibandingkan dengan yang pernah terjadi sebelumnya, kata penduduk desa, sehingga membuat bentang alam di wilayah tersebut menjadi pusaran air dan menghilangkan komunitas petani yang bergantung pada hasil bumi.

“Saya ingin menjadi penjual AC,” kata Pualin, seorang petani padi yang tinggal di Surin. “Setiap rumah membutuhkannya sekarang.”