POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pesawat ruang angkasa SpaceX menyelesaikan uji penerbangan penuh pertama setelah selamat masuk kembali |  Berita luar angkasa

Pesawat ruang angkasa SpaceX menyelesaikan uji penerbangan penuh pertama setelah selamat masuk kembali | Berita luar angkasa

Penerbangan ini merupakan tonggak penting bagi sistem roket yang suatu hari nanti dapat mengirim manusia ke Mars.

Roket Starship SpaceX telah menyelesaikan penerbangan penuh pertamanya, selamat dari peretasan sistem prototipe yang suatu hari nanti dapat mengirim manusia ke Mars.

Tiga misi sebelumnya berakhir dengan roket, yang tingginya sekitar 121 meter (400 kaki), meledak atau hancur, namun kali ini Starship selamat dari masuk kembali dan jatuh terkendali ke Samudera Hindia hanya 65 menit setelah diluncurkan dari Amerika. Amerika. Negara Bagian Texas.

“Meskipun ada beberapa ubin yang hilang dan penutupnya rusak, pesawat ruang angkasa itu mampu mendarat dengan mulus di lautan!” CEO SpaceX Elon Musk menulis di X, platform media sosial miliknya.

“Hari ini adalah hari yang luar biasa bagi masa depan umat manusia sebagai peradaban penjelajah luar angkasa!” dia menambahkan.

Pesawat ruang angkasa Starship lepas landas dari pangkalan Starbase perusahaan di Boca Chica, Texas, pada pukul 7.50 pagi (12.50 GMT), sebelum terbang ke luar angkasa dan melakukan perjalanan keliling dunia.

Ia mencapai ketinggian sekitar 211 kilometer (130 mil), dan melaju dengan kecepatan lebih dari 26.000 kilometer per jam (16.000 mph) sebelum mulai turun. Siaran langsung menunjukkan bagian-bagian pesawat ruang angkasa pecah selama panas yang hebat saat masuk kembali, dan serpihan yang beterbangan juga memecahkan lensa kamera.

Pesawat ruang angkasa itu tetap cukup utuh untuk mengirimkan data ke lokasi pendaratan target di Samudera Hindia.

Keberhasilan misi ini merupakan tonggak penting dalam rencana perusahaan untuk mengembangkan roket yang dapat digunakan kembali yang diandalkan oleh NASA dan Musk untuk mengantarkan umat manusia ke bulan dan kemudian Mars.

READ  Tim web diam-diam menjatuhkan gambar pembeli, dan kami tidak bisa berhenti menatap

NASA telah mengontrak versi Starship yang dimodifikasi untuk digunakan sebagai kendaraan terakhir yang mengangkut astronot ke permukaan bulan di bawah program Artemis dan membutuhkan perusahaan tersebut untuk membuktikan bahwa mereka mampu melakukannya dengan aman.

“Selamat kepada SpaceX atas keberhasilan uji penerbangan Starship pagi ini!” “Kami selangkah lebih dekat untuk mengembalikan umat manusia ke Bulan dengan #Artemis – dan kemudian melihat ke Mars,” tulis kepala NASA Bill Nelson di X.

SpaceX berkomitmen pada strategi melakukan pengujian di dunia nyata dibandingkan di laboratorium.

Musk mengatakan tantangan berikutnya adalah mengembangkan “perisai panas orbital yang sepenuhnya dapat digunakan kembali dan seketika,” dan berjanji untuk melakukan lebih banyak tes ketika ia berupaya membangun landasan peluncuran satelit dan pendarat bulan yang dapat digunakan kembali.

Banyak hal bergantung pada pengembangan kendaraan Starship oleh SpaceX, karena NASA bertujuan menggunakannya untuk mengembalikan astronot ke bulan pada tahun 2026 untuk bersaing dengan Tiongkok, yang berencana mengirim astronot ke bulan pada tahun 2030. Tiongkok telah membuat beberapa kemajuan baru-baru ini dalam program bulannya, termasuk Ini adalah pendaratan kedua di sisi jauh Bulan dalam misi pengambilan sampel.

Peluncuran pertama Starship pada bulan April 2023 meledak beberapa menit setelah lepas landas 40 kilometer (25 mil) di atas permukaan bumi, sedangkan upaya kedua pada bulan November meledak setelah mencapai luar angkasa. Uji terbang ketiga rudal tersebut pada bulan Maret berhasil mencapai jarak yang lebih jauh, namun gagal saat rudal tersebut masuk kembali ke atmosfer sekitar 64 kilometer (40 mil) di atas Samudera Hindia.