POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pesawat penjelajah kembali ke Bumi mencapai kematangan desain

Pesawat penjelajah kembali ke Bumi mencapai kematangan desain

Sains dan eksplorasi

05/07/2024
1485 Tampilan
14 Suka

Pesawat ruang angkasa Earth Return milik Badan Antariksa Eropa, pesawat ruang angkasa pertama yang bertemu dan menangkap objek di sekitar planet lain, telah melewati tonggak sejarah dalam membawa sampel pertama dari Mars ke Bumi.

Tinjauan desain kritis platform pesawat ruang angkasa telah diselesaikan hari ini dengan partisipasi industri Eropa dan NASA.

Formulir Kualifikasi Teknik ERO

Tinjauan desain kritis adalah salah satu tahapan terpenting dalam setiap proyek penerbangan luar angkasa untuk mewujudkan pesawat ruang angkasa. Tinjauan desain inti kritis (P-CDR) mengonfirmasi kinerja, kualitas, dan keandalan sistem yang digunakan dalam misi ke Mars yang belum pernah terjadi sebelumnya ini.

Earth Return Orbiter (ERO) adalah kontribusi utama ESA pada Kampanye Pengembalian Sampel Mars, serangkaian misi kompleks untuk mengembalikan sampel batuan, tanah, dan atmosfer Mars ke Bumi.

Eropa siap untuk Mars

Validasi desain dan detail teknis merupakan langkah formal menuju fase integrasi.

“Industri Eropa siap untuk babak berikutnya. Desain yang kuat adalah dasar untuk membangun, menguji, dan merakit perangkat keras menjadi pesawat ruang angkasa yang lengkap,” kata Tiago Loureiro, pemimpin tim proyek ERO.

Susunan surya untuk Earth Return Orbiter

Pembuatan dan pengujian komponen pesawat ruang angkasa kini dapat dimulai untuk memastikan kemajuan misi menuju peluncuran.

Pemasok dari 11 negara Eropa siap membuat suku cadang untuk pesawat luar angkasa yang dijadwalkan melakukan perjalanan pulang pergi penuh dari Bumi ke Mars.

Tantangan

NASA mengumumkan rencananya untuk Pembaruan Program Pengembalian Sampel Mars April lalu, eksperimen penerbangan luar angkasa dengan kompleksitas rendah, risiko rendah, dan biaya rendah dilakukan, termasuk desain inovatif dan teknologi yang telah terbukti untuk mengembalikan sampel berharga dari Mars ke Bumi.

READ  Kecerdasan buatan mengungkap rahasia produksi oksigen di Planet Merah

Tim teknis ESA bekerja sama dengan rekan-rekan mereka di NASA untuk mempersiapkan tinjauan program.

Membawa sampel batuan Mars ke Bumi

“Konfigurasi pesawat ruang angkasa cukup kuat untuk fleksibel dengan muatannya dan membantu menemukan solusi untuk arsitektur baru. ESA dan mitra industri kami telah beradaptasi dengan skenario baru, tetap inovatif dan banyak akal sambil tetap menjadi mitra terpercaya NASA,” jelas Tiago.

“Kami telah mengonfirmasi bahwa Earth Return Vehicle berfungsi sesuai rencana dan lebih baik lagi, apa pun alternatifnya,” tambahnya.

Sihir

Earth Return Probe memiliki peran penting dalam membawa sampel dari Mars ke Bumi, namun sebelum melakukan hal tersebut, ia harus menemukannya di luar angkasa.

Periksa lensa kembali ke Bumi

Desain ERO secara luar biasa terbukti mampu menangkap kapsul seukuran bola basket yang berisi sampel yang dikumpulkan oleh wahana NASA. Kendaraan ketekunan.

“Misi ini mencerminkan kehebatan teknologi Eropa yang terbaik,” kata Orson Sutherland, Direktur Program Mars ESA. “Dari jarak beberapa ratus juta kilometer, tim yang berbasis di Bumi akan membuat koreografi tarian orbit yang kompleks di sekitar Mars.”

Wahana Kembali ke Bumi menangkap sampel dari Mars

Tantangan mereka adalah menemukan kapsul kecil, menggerakkannya dalam orbit tertentu untuk mencapai titik pertemuan, dan berhasil menangkapnya – semuanya sambil beroperasi dari jarak jauh melintasi hamparan ruang angkasa yang luas.

Misi lima tahun ERO ke Mars dan kembali lagi juga akan menjadikan pesawat ruang angkasa bertindak sebagai vektor komunikasi dengan penjelajah dan pendarat di permukaan.

keunggulan Eropa

Tim di Eropa mengandalkan teknologi yang sudah matang untuk navigasi otonom, pertemuan dan docking, pengalaman yang diperoleh selama beberapa dekade dari misi seperti Robotic Transfer Vehicle dan misi Eropa pertama ke Jupiter menggunakan penjelajah JOYS. Pengetahuan dari misi ExoMars Rosalind Franklin ke Planet Merah juga dimasukkan ke dalam misi ini.

ERO akan menjadi pesawat ruang angkasa terbesar yang pernah dibuat untuk perjalanan antarplanet. Kontribusi datang dari Perancis, Italia, Jerman, Inggris, Spanyol, Swiss, Norwegia, Denmark, Belgia, Rumania dan Belanda.

Infografis ilustratif tentang kembalinya wahana ke Bumi

Pertahanan dan Luar Angkasa Airbus Tanggung jawab penuh atas misi ERO untuk membangun pesawat ruang angkasa dan melakukan analisis misi dilakukan oleh Perancis, Jerman dan Inggris. Ruang Thales Alenia Roscosmos akan memainkan peran penting dalam perakitan pesawat ruang angkasa, mengembangkan sistem komunikasi dan memasok modul penyisipan orbital dari pabriknya di Turin, Italia.