POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pesannya: Selatan global mengambil jalan yang berbeda dari kekuatan besar barat

Pesannya: Selatan global mengambil jalan yang berbeda dari kekuatan besar barat

Artikel Alec Russell “Ini adalah Jam Belahan Bumi Selatan” (Opini, 20 Mei) mengangkat kepalanya.

Yang membuat Barat kecewa, beberapa negara terkemuka di Afrika, Asia, dan Amerika Latin telah menolak untuk mengikuti logika “kita versus mereka” yang diterapkan oleh G7 dalam perang di Ukraina. Sementara banyak dari negara-negara di Global Selatan mengutuk invasi Rusia, mereka juga menentang mengubah ini menjadi perang global, bukan perang Eropa.

Gagasan bahwa tatanan internasional berbasis aturan berisiko ketika ada perang di Eropa, tetapi tidak ketika perang seperti itu, yang sering dipicu oleh negara-negara NATO sendiri, terjadi di tempat lain tidak diterima dengan baik di Delhi, Pretoria atau Brasilia.

Dengan demikian, oposisi bergabung dengan sanksi diplomatik dan ekonomi yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Rusia. Jauh dari menjadi contoh satu kali dari kekuatan yang bangkit dan negara berkembang lainnya mengikuti jalan mereka sendiri, atau ekspresi kegagalan moral untuk memihak dalam pertempuran “baik melawan kejahatan,” seperti yang diyakini beberapa orang, itu menunjukkan apa yang rekan saya Carlos Fortin dan Carlos Ominami memiliki buku baru yang kami beri nama Active Non-Alignment (ANA). Ini adalah pendekatan kebijakan luar negeri yang didasarkan pada tidak memihak dalam kompetisi kekuatan besar di zaman kita, mengevaluasi setiap masalah berdasarkan kemampuannya.

Tentara Nasional Afghanistan mengambil satu halaman dari Gerakan Non-Blok (GNB) tahun lalu, tetapi menyesuaikannya dengan realitas abad baru, abad di mana PDB negara-negara BRICS dalam hal paritas daya beli sudah lebih besar. dibandingkan dengan Kelompok Tujuh. Juga pragmatis, non-ideologis, dan terfokus pada isu-isu global yang terus dipinggirkan oleh kekuatan-kekuatan besar dalam obsesi sesat mereka untuk mendapatkan keunggulan satu sama lain. Dan meskipun Amerika Latin terlambat bergabung dengan Gerakan Non-Blok, pada kesempatan ini Amerika Latin berada di depan kurva, baik secara teori (gagasan Tentara Nasional Afghanistan berasal dari tahun 2020) maupun dalam praktik (dengan Brasil nonblok). mempelopori upaya mediasi).perang di Ukraina).

READ  Asia Tenggara sedang beradaptasi dengan “nex normal” dalam pertumbuhan ekonomi

Jorge Heine
Profesor riset
Sekolah Studi Global Bardi
Universitas Boston, Boston, Massachusetts, Amerika Serikat