POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perusahaan teknologi mana yang paling “dibawah air” dalam penghargaan saham karyawan?

  • Setidaknya 26 perusahaan teknologi AS berada “di bawah air” sehubungan dengan hak milik yang diberikan kepada pekerja.
  • Harga saham di beberapa perusahaan lebih dari 50% lebih rendah dari harga strike rata-rata di RSU.
  • Lihatlah grafik yang menunjukkan perusahaan mana yang mengalami penurunan terbesar dibandingkan dengan harga hibah ekuitas.

Perusahaan teknologi terkenal karena membayar karyawan dengan baik dengan kombinasi gaji dan ekuitas. Namun, bagian ekuitas dari persamaan telah babak belur baru-baru ini. Ini telah meninggalkan banyak rencana kompensasi Lembah Silikon “di bawah air,” menurut data yang dikumpulkan oleh Morgan Stanley.

Snap adalah salah satu perusahaan tersebut. Harga sahamnya, yang dihancurkan oleh penurunan pendapatan yang tiba-tiba, adalah 43% lebih rendah dari nilai rata-rata ekuitas yang diberikan kepada karyawan. Morgan Stanley memperkirakan bahwa nilai kompensasi berdasarkan saham Snap sekarang sama dengan proyeksi total arus kas bebas perusahaan pada tahun 2023 (dan beberapa tahun kemudian).

Ada banyak perusahaan teknologi lain dalam situasi serupa, termasuk Stitch Fix, Peloton, dan Lyft. Bahkan Amazon dan Facebook berada di bawah air, meskipun tidak pada tingkat yang sama. Semua ini menyulitkan perusahaan untuk terus membayar karyawan dengan baik. Entah perusahaan harus mengeluarkan lebih banyak saham, yang melemahkan dan membuat marah pemegang saham, atau mereka harus membayar lebih banyak uang, mengurangi keuntungan. Pilihan lainnya adalah membayar pekerja dengan upah yang lebih rendah, tetapi ini berisiko kehilangan bakat karena pesaing.

“Kami melihat peningkatan risiko taktis seputar retensi/penarikan bakat dan/atau pengenceran pemegang saham sejauh mana lebih banyak penghargaan ekuitas karyawan bergerak selama periode ini,” kata analis di Morgan Stanley.

“Ini menjadi semakin terlihat oleh orang lain [companies]”Ini harus dipantau untuk seluruh ruang,” tambah mereka.

READ  Texas Tech mendirikan Luke Siegel Memorial Fund

Perusahaan di seluruh sektor teknologi terpukul karena pengeluaran iklan yang lebih rendah terkait dengan inflasi dan invasi Ukraina yang sedang berlangsung, di antara faktor-faktor lain, yang menurunkan harga saham. Pembekuan perekrutan besar-besaran dan strategi pemotongan biaya lainnya sedang diterapkan di perusahaan seperti Facebook, Uber, dan Twitter.

Perusahaan yang sama ini dan lainnya telah melakukan perekrutan selama dua tahun terakhir, bersaing ketat untuk bakat teknologi dan menjadi lebih murah hati dengan unit stok terbatas untuk mempertahankan dan mempekerjakan pekerja. Beberapa ahli mengatakan metode kompensasi ini “sama sekali tidak berkelanjutan”.

Untuk perincian perusahaan yang saat ini beroperasi di bawah air di RSU dan penghargaan ekuitas karyawan lainnya, lihat di bawah: