POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perusahaan teknologi legal yang sedang berkembang ini meningkatkan penetrasi teknologinya di sektor ini dan berfokus pada privatisasi

Mereka mengatakan pengetahuan adalah setengah dari pertempuran. Dan ketika menangani kasus hukum, mengetahui Anda mendapat dukungan dari tim hukum tepercaya akan sangat membantu. Namun, menemukan profesional hukum atau firma hukum yang tepat selalu menjadi tantangan bagi JMC.

Himanshu Gupta, Pendiri perusahaan teknologi legal baru Lawyered, mengenali celah ini saat bekerja dengan LexisNexis India, salah satu penerbit dan agregator konten terbesar di India.

“Saya bergabung dengan LexisNexis pada tahun 2008 ketika mereka mulai mengumpulkan konten secara online. Saya memulai sebagai manajer produk, dan setelah sembilan tahun, saya dipromosikan menjadi asisten direktur solusi online. Saat ini, saya menyadari bahwa ketika orang membutuhkan sumber daya hukum, profesional, dll. Internet adalah tempat pertama yang mereka cari.

Di Lexis, Himanshu telah bekerja sama dengan ekosistem hukum, menciptakan solusi penelitian bagi para profesional hukum. Ini membantunya memahami pernyataan masalah yang sebenarnya – kurangnya visi, yang mengakibatkan berkurangnya kesempatan kerja. Selain itu, bagi konsumen yang mencari informasi, kesadaran dan akses ke sumber daya yang berkualitas juga kurang.

India menghasilkan lebih dari 3 miliar intervensi hukum setiap tahun, dan ada 2,3 juta profesional hukum terdaftar di negara itu, yang hampir 80 persennya aktif berlatih. Rata-rata 100.000 profesional hukum bergabung dengan siaran tersebut setiap tahun, kata Himanshu.

Menurutnya, meski jumlahnya sangat besar, namun tingkat konversinya sangat lemah. Di sisi permintaan, konsumen tidak mengetahui hal-hal mendasar seperti kapan, di mana, bagaimana dan mengapa – sehingga mereka cenderung menghindari meminta bantuan. Apalagi, ada stigma sosial yang melekat pada masalah hukum di negara ini, yang juga membuat mereka putus asa.

Selain itu, di sisi penawaran, sementara pengacara menjalankan dan memberikan layanan hukum dengan kemampuan terbaik mereka, akuisisi klien bukanlah kekuatan mereka. Setelah menyadari kesenjangan pasar yang besar ini, Himanshu pada tahun 2017 mulai mengatur sektor yang tidak diatur ini dan meletakkan dasar bagi Lawyered.

READ  Startup Kazakhstan Neemble Streaming bergabung dengan 25 finalis AppWorks, akselerator teknologi terbesar di Asia Tenggara

Himanshu bukanlah orang baru dalam berwirausaha. Selama perjalanannya dengan perusahaan, ia memulai platform layanan teknis, yang tidak bertahan dalam ujian waktu karena berbagai alasan termasuk ketidakcukupan pasar produk dan kesalahpahaman di antara para mitra pendiri.

“Untungnya, satu-satunya hal yang hilang pada saat itu adalah” uang “. Apa yang saya peroleh adalah pengalaman yang luar biasa. Jadi, sebelum masuk ke Lawyered, saya tahu persis apa yang tidak berhasil,” dia tertawa.

Pengacara: Bekerja dengan pendekatan tiga cabang

Platform ini dibuat dengan visi untuk mengubah cara orang berinteraksi dengan dan di dalam industri hukum. Himanshu yakin Lawyered memecahkan tantangan kuno dengan menciptakan ekosistem yang mengadopsi pendekatan tiga dimensi di mana:

  • Profesional hukum membuat diri mereka mudah ditemukan dan dapat diakses oleh pencari nasihat hukum; Dengan demikian menjembatani jurang yang tidak bisa dipahami.
  • Ini menyediakan platform bagi profesional hukum untuk berkomunikasi dan berinteraksi dengan penasihat internal, menyelesaikan kebutuhan mereka akan perwakilan hukum
  • Ini memecahkan penderitaan mahasiswa hukum yang tidak pernah berakhir mengenai kebutuhan mereka untuk berkomunikasi dengan firma hukum untuk pelatihan, peluang kerja, jaringan, bimbingan, pembelajaran, dll.

Meskipun ini adalah tugas yang sulit mengingat penetrasi teknologi mikroskopis di dunia hukum, sayangnya sektor ini terus beroperasi dengan mekanisme lama dan warisannya. Sebagian besar pemangku kepentingan merasa nyaman dengannya. Membawa perubahan dalam cara seluruh industri beroperasi dan berinteraksi merupakan tantangan yang terus dihadapi oleh para pemula di industri ini.

“Namun, dengan generasi baru pengacara yang paham teknologi – menjadi lebih mudah untuk menyampaikan kekuatan platform kami. Tetapi mengingat pandemi COVID-19, semua orang di seluruh dunia telah mengenali kekuatan teknologi digital.”

Saat ini, Lawyered mengklaim telah mencapai lebih dari 200.000 kunjungan bulanan di platformnya, telah menanggapi pertanyaan dari lebih dari 50.000 perusahaan baru, lebih dari 10.000 perusahaan, dan 100.000 individu, dan telah membantu mereka mengakses penasihat hukum dengan mudah.

READ  Sepak bola Virginia Tech: Brent Pry memiliki pesan untuk Hokie Nation

Mereka juga telah menjadi bagian dari program Kohort kedua dari India Accelerator, dan sejauh ini telah mengumpulkan hampir US $ 200.000 dari investor di India, AS, Inggris, dan Kanada. Dengan tim berjumlah 30 yang beroperasi dari empat kota di negara tersebut, platform tersebut menerima pertanyaan dari lebih dari 200 negara.

“Dengan hampir 50.000 pengacara di platform kami, kami sekarang hadir di lebih dari 95 persen pengadilan di India. Fondasi semacam ini membuat kami teguh,” tambah Himanshu.

“Tidak ada pesaing langsung bagi kami.”

Dalam beberapa tahun terakhir, India telah melihat gerobak pemain teknologi legal yang terus berkembang. Ini termasuk PracticeLeague, LawRato, Presolve360, Legal kart, Ipleaders, PengacaraSoOLEGAL, Legal Salah, dan MikeLegal, antara lain. Namun, Himanshu berpikir tidak satupun dari ini adalah pesaing langsung Lawyered.

“Ini seperti membandingkan Dunzo dengan Swiggy. Kami mungkin memiliki kelompok sasaran yang sama dan proses yang serupa, tetapi cara kami mendekati masalah dan pasar yang sebenarnya kami manfaatkan sangat berbeda,” tegasnya.

Lawyered memanfaatkan kekuatan teknologi dan memberikan penemuan elektronik kepada kliennya (pengacara). Tim mengambil keuntungan dari semua cara di mana konsumen mungkin mencari (di sisi permintaan) pengacara dan bekerja untuk memastikan bahwa klien mereka berada di baris pertama saat mencari mereka.

Kami juga menawarkan solusi yang berfokus pada konsumen dengan sedikit biaya berlangganan, sementara ‘pesaing’ kami sebagian besar mengerjakan model berbasis komisi yang termasuk dalam RFP, yang melanggar beberapa peraturan yang dikeluarkan oleh Bar Council of India.

Sederhananya (dengan mengorbankan mungkin terlalu menyederhanakannya), “pesaing” kita memasak dan memberi makan pelanggan mereka – tetapi kita berbisnis di pendidikan Cara memasak. Kami yakin Anda memahami sisanya, “Himanshu menambahkan.

READ  Badan perbatasan UE menguji kontrol teknologi tinggi saat pertempuran menyebar di Afghanistan

Lanjutkan dengan Lawyered 2.0

Lawyered dimulai sebagai platform multi-cabang dengan hanya pendapatan dari kliennya (yaitu pengacara). Sisi lain didukung. Bagi mereka yang mencari nasihat hukum, platform ini menyediakan penawaran gratis, reservasi janji temu gratis, akses 24/7, pengacara bersertifikat, nasihat 30 menit gratis, dan dukungan komprehensif.

Kedepannya, perusahaan bekerja dengan visinya tentang Lawyered 2.0. Dengan demikian, tim sekarang bertujuan untuk menyusun permintaan secara bertahap dari reaktif menjadi proaktif.

Artinya, alih-alih membiarkan konsumen (yaitu pencari nasehat hukum) menunggu sampai mereka menghadapi masalah – tim memberdayakan mereka sehingga mereka dapat mengatasi masalah hukum sejak masa kanak-kanak daripada jatuh ke dalam kekacauan.

“Dalam visi kami untuk Lawyered 2.0, kami juga akan menawarkan solusi terfokus seperti toolkit dan layanan sesuai permintaan,” kata Himanshu.

Untuk pengacara, platform ini memberi mereka cara yang lebih baik untuk menyebarkan supremasi hukum, yang secara tidak langsung mengarah pada arus bisnis.

Hal ini memungkinkan mereka untuk menunjukkan pengetahuan, kecerdikan, dan keahlian yang dapat dilihat oleh calon klien, ada di mana-mana dan dapat diakses secara global melalui situasi online dan offline, dan menyelaraskannya dengan narasi untuk meningkatkan kesadaran hukum melalui percakapan dan konten.

India adalah negara demokrasi terbesar di dunia. Dengan lebih dari 40 juta kasus yang menunggu di berbagai pengadilan, kebutuhan akan intervensi hukum meningkat setiap tahun. Selain itu, dapat dikatakan bahwa penetrasi teknologi di sektor hukum paling sedikit – jadi ini lapangan penuh dengan peluang, Masa depan terlihat sangat menjanjikan. Setidaknya seperti yang kita lihat! ”Himanshu menyimpulkan.