POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perusahaan jasa perjalanan dan teknologi RateGain berencana 1.200 penjualan saham

Tarif Penyedia Layanan Teknologi Perjalanan dan PerhotelanGain Travel Technologies Pvt. Ltd. sedang merencanakan penawaran umum perdana (IPO), dua orang yang mengetahui perkembangan tersebut mengatakan. Dengan ini, RateGain bergabung dengan daftar perusahaan yang menuju pasar modal di kuartal mendatang.

Pada tahun 2015, perusahaan ekuitas swasta TA Associates menginvestasikan $50 juta di perusahaan, yang menyediakan produk perangkat lunak sebagai layanan. Perusahaan, yang didirikan pada tahun 2004, mengklaim bahwa layanannya digunakan oleh lebih dari 25 dari 30 agen perjalanan, maskapai penerbangan, jaringan hotel, dan operator tur online teratas di India.

lihat gambar lengkap

RateGain membantu perusahaan perjalanan dan perhotelan mengelola pendapatan, distribusi elektronik, dan keterlibatan merek

Perusahaan teknologi itu telah memilih dua bank untuk mulai menggarap IPO. Ini telah menunjuk Kotak Mahindra Capital dan IIFL untuk mengelola operasi dan lebih banyak lagi akan ditambahkan nanti. Mereka mungkin bangun di sekitarnya R1.200 crore melalui IPO, yang akan menjadi kombinasi dari penjualan saham primer dan sekunder. TA Associates adalah investor dan akan berusaha untuk menjual sebagian sahamnya,” kata salah satu dari dua orang yang disebutkan di atas tanpa menyebut nama.

RateGain membantu perusahaan perjalanan dan perhotelan dengan manajemen pendapatan, distribusi elektronik, dan keterlibatan merek. Ia mengklaim mendukung lebih dari 250.000 hotel di seluruh dunia, dengan menyediakan 240 miliar pembaruan harga dan ketersediaan serta menangani lebih dari 30 juta reservasi setiap tahun.

Rencana perusahaan menjadikan perusahaan India yang ketiga dalam industri perjalanan yang mencari daftar publik, pada saat industri berharap untuk keluar dari pandemi di belakang program vaksinasi menyeluruh secara global.

Perusahaan Terbatas Go Airlines (India) Wadia Group menyerahkan draf prospektusnya kepada regulator pasar bulan lalu untuk penjualan awal saham untuk meningkatkan hingga R3600 crore. portal travel online ixigo juga bertujuan untuk digulirkan ke publik dan diharapkan dapat berkembang R750 crore melalui penerbitan saham dasar sebagai bagian dari RIPO diharapkan menjadi Rs 1.500-1.800 crore akhir tahun fiskal ini daun mint dilaporkan pada 24 Mei.

READ  Di wilayah ini: Hackenberg dan Scheffk memenangkan penghargaan resmi | Virginia Tech

Meningkatkan portal perjalanan online EaseMyTrip (Easy Trip Planners Ltd) R510 crores melalui IPO pada bulan Maret.

Asosiasi Transportasi Udara Internasional (Iata) mengatakan pada bulan Mei bahwa permintaan untuk perjalanan domestik global meningkat pada April 2021 dibandingkan dengan bulan sebelumnya, meskipun tetap jauh di bawah tingkat pra-pandemi, bahkan ketika perjalanan penumpang global terus menderita karena pembatasan perjalanan yang dikenakan oleh pemerintah. .

Lalu lintas domestik China telah kembali ke tingkat pertumbuhan sebelum krisis, katanya, seraya menambahkan bahwa pasar domestik AS diperkirakan akan pulih sepenuhnya pada akhir tahun ini atau awal 2022.

RateGain melayani penyedia layanan perjalanan dan perhotelan di seluruh dunia. Jadi, mereka terisolasi dengan baik dari dampak gelombang kedua virus Covid di India. Dengan meningkatnya vaksinasi, terutama di Barat, permintaan perjalanan dan perhotelan akan meningkat pesat dan perusahaan seperti RateGain akan mendapat manfaat dari ini. Kami telah melihat beberapa maskapai penerbangan murah di AS dalam beberapa bulan terakhir. Jadi jelas permintaan investor untuk sektor ini kembali,” kata orang kedua yang disebutkan di atas tanpa menyebut nama.

Email yang dikirim ke RateGain dan TA Associates tetap tidak terjawab pada waktu pers.

Dengan rencana untuk go public, RateGain juga bergabung dengan beberapa perusahaan teknologi yang berencana untuk listing di bursa saham India dalam beberapa bulan mendatang. Ini termasuk Paytm dan Zomato, yang berencana untuk meningkatkan R22000 crores R8250 crores, masing-masing. Daftar tunggu lainnya termasuk PolicyBazaar untuk pasar asuransi dan penyedia jasa keuangan MobiKwik.

ikut serta dalam Buletin mint

* Masukkan email yang tersedia

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.