POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perubahan iklim dapat memangkas ekonomi global sebesar $ 23 triliun pada tahun 2050

Perubahan iklim dapat memangkas ekonomi global sebesar $ 23 triliun pada tahun 2050

Perusahaan asuransi utama memperingatkan, Kamis, bahwa kenaikan suhu kemungkinan akan secara signifikan mengurangi kekayaan global pada tahun 2050, dengan hasil panen yang lebih rendah, penyebaran penyakit, dan kenaikan permukaan laut yang memakan kota-kota pesisir, menyoroti konsekuensi jika dunia gagal melambat. penggunaannya. Bahan bakar fosil dengan cepat. .

Dampak perubahan iklim diproyeksikan akan mengurangi 11% hingga 14% dari output ekonomi global pada tahun 2050 dibandingkan dengan tingkat pertumbuhan tanpa perubahan iklim, menurut Laporan dari Swiss Re, Salah satu penyedia asuransi terbesar di dunia untuk perusahaan asuransi lainnya. Ini menambahkan hingga $ 23 triliun dalam output ekonomi global tahunan yang lebih rendah di seluruh dunia sebagai akibat dari perubahan iklim.

Perusahaan itu mengatakan beberapa negara Asia mungkin memiliki kekayaan sepertiga lebih sedikit daripada yang seharusnya terjadi. “Analisis kami menunjukkan potensi biaya yang dapat dihadapi ekonomi jika pemerintah gagal bertindak lebih tegas terhadap iklim,” kata Patrick Sanner, yang bertanggung jawab atas perkiraan makroekonomi global Swiss Re.

Perkiraan itu muncul ketika para pemimpin dunia berkumpul pada hari Kamis dan Jumat untuk KTT iklim hipotetis di Washington yang diselenggarakan oleh Presiden Biden, yang telah mendesak negara-negara untuk berbuat lebih banyak untuk mengekang emisi gas rumah kaca. Biden diharapkan berjanji untuk mengurangi setengah emisi AS pada tahun 2030.

Laporan baru menguraikan risiko yang terlibat dalam negosiasi tersebut.

“Untuk risiko di mana kepercayaan terhadap korelasi langsung dengan pemanasan global adalah sedang / tinggi, seperti gelombang panas, kebakaran hutan, kekeringan dan hujan lebat, kami menyesuaikan model harga kami,” kata Jerome Jean Hegele, kepala ekonom di Swiss Re. .

Prospek juga dapat mempengaruhi investasi Swiss Re dan perusahaan asuransi lainnya, yang secara kolektif mengelola aset sekitar $ 30 triliun, menurut Mr Haegeli.

READ  Pemerintah mencari ide dan masukan dari para ekonom: Jokowi

Jika negara-negara berhasil menjaga suhu global rata-rata di bawah 2 ° C di atas tingkat pra-industri – tujuan yang ditetapkan oleh Perjanjian Paris 2015, kesepakatan antar negara untuk memerangi perubahan iklim – kerugian ekonomi pada pertengahan abad akan kecil, menurut Swiss. Re. Perusahaan menemukan bahwa sebagian besar ekonomi negara tidak akan kurang dari 5 persen dari apa yang akan terjadi.

Namun tingkat emisi saat ini masih jauh dari target tersebut. Swiss Re menyatakan bahwa suhu global kemungkinan akan naik 2,6 derajat pada tahun 2050 berdasarkan lintasan saat ini.

Laporan tersebut memperkirakan bahwa jika itu terjadi, ekonomi AS akan menjadi 7 persen lebih kecil daripada di dunia yang bebas dari perubahan iklim. Negara-negara Barat kaya lainnya, termasuk Kanada, Inggris, dan Prancis, dapat kehilangan antara 6% dan 10% dari potensi hasil ekonomi mereka.

Untuk negara-negara miskin, yang cenderung lebih terpapar suhu yang lebih hangat tetapi memiliki kemampuan yang kurang untuk menyesuaikan infrastruktur dan ekonominya dalam merespons, konsekuensinya akan sangat mengerikan.

Bahkan jika kenaikan suhu global dipertahankan pada 2 ° C, Malaysia, Filipina, dan Thailand masing-masing akan melihat pertumbuhan ekonomi 20 persen lebih rendah dari yang diharapkan pada tahun 2050, menurut perkiraan Swiss Re. Pada 2,6 derajat, setiap negara akan memiliki sepertiga lebih sedikit kekayaan daripada yang seharusnya terjadi.

Ini bukan skenario kasus terburuk. Swiss Re juga memodelkan dampak ekonomi dari kenaikan 3,2 derajat pada tahun 2050, yang digambarkannya sebagai “kasus ekstrim” kenaikan suhu.

Peningkatan eksposur keuangan perusahaan asuransi terhadap perubahan iklim sudah berdampak pada lokasi berisiko tinggi.

Pemerintah AS memperkenalkan struktur harga baru bulan ini untuk asuransi banjir, yang berarti biaya lebih tinggi untuk rumah yang paling rentan terhadap banjir. Di California, pemilik rumah di daerah yang sangat rawan kebakaran hutan semakin berjuang untuk mendapatkan asuransi, yang mendorong pejabat negara untuk turun tangan.

Pemerintahan Biden diharapkan Menerbitkan perintah eksekutif Mengarahkan regulator asuransi untuk menilai risiko terkait iklim yang dihadapi perusahaan asuransi.

Donald L. Griffin, wakil presiden American Association of Property Accident Insurance, yang mewakili perusahaan asuransi, dalam 40 tahun terakhir, Amerika Serikat telah mengalami hampir 300 bencana terkait cuaca dan iklim, dengan kerugian masing-masing lebih dari $ 1 miliar.

Tahun lalu saja, dia ada di sana 22 bencana seperti itu bernilai satu miliar dolar.

Jika perubahan iklim terus berlanjut, kata dia, biaya risiko asuransi menjadi sangat tinggi di daerah rawan. “Kita tidak bisa terus membangun kembali dengan cara yang sama,” kata Mr. Griffin. “Itu akan membuat biaya produk lebih rendah.”