POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pertunjukan siap pakai Yohji Yamamoto Musim Gugur 2024, pertunjukan runway, dan ulasan koleksi

Pertunjukan siap pakai Yohji Yamamoto Musim Gugur 2024, pertunjukan runway, dan ulasan koleksi

Anda mungkin pernah mendengar suara pin drop pada Yohji Yamamoto dalam keheningan yang menyertai model editorialnya yang berpakaian hitam. Bukan berarti saya melakukannya: desainer Jepang adalah penjahit ulung dan tidak ada yang salah, pin atau lainnya.

Namun koleksi pertama mengarahkan fokus pada blok pernyataan yang membuat potongan klasik sempurna dari mantel besar berlekuk di bahu atau menciptakan efek keras di bawah bagian belakang jaket.

Kunci musim gugur Yamamoto disampaikan dalam undangannya. Pada sisi glossy, cetakan matte memberikan detail pada penyajiannya. Sisi lainnya berwarna matte, yang membuat garis besar profil gaya Kubisme sangat menonjol.

Di belakang panggung, ketika ditanya mengapa ia memikirkan gerakan artistik ini, sang desainer menjawab dengan datar: “Saya tidak tahu, itu hanya menginspirasi saya.”

Namun mengingat era yang kita jalani, tidak sulit untuk membuat perbandingan dengan era di mana “Guernica”, yang bisa dibilang salah satu karya Pablo Picasso yang paling terkenal, lahir: krisis ekonomi, kebangkitan ekstremisme dan nasionalisme, dan transformasi global. . Papan catur geopolitik berada di ambang kehancuran

Alih-alih kanvas dan cat, kanvas adalah media Yamamoto dan lebih dari sebelumnya, ia tampaknya membiarkan sisi nalurinya yang memimpin. Contoh kasus: Dia mengatakan dia tidak bisa berbicara tentang bagaimana dia sampai pada siluet ini. “Saat kombinasi, saya bisa berubah, saya bisa menyentuh,” ujarnya pasti.

Jadi adalah ornamen-ornamen dunia yang kita kenal, dengan jas, gaun, pakaian luar, dan pakaian kerja, bentuknya perlahan terdistorsi ketika dibedah menjadi satuan kubik.

Kemudian muncul kotak-kotak dan kain tenun lainnya dengan bentuk geometris, dengan warna dan pola yang mengingatkan pada karya Georges Braque, rekan artistik Picasso dalam menciptakan Kubisme. Di runway yang gelap itu, Anda bisa bersumpah ada garis gitar di tumpukan folder dan garis yang menonjol dari balik jaket.

READ  Daftar ulang tahun populer hari ini untuk 20 Juni 2021 termasuk selebriti Nicole Kidman dan John Goodman

Di tempat lain, Yamamoto menempelkan potongan polanya dengan benang kerajinan, memperlihatkan lapisan yang kontras. Secara keseluruhan, siluetnya terlihat seperti patung, tetapi masing-masing bagiannya merupakan pakaian yang menarik perhatian, bukan gerakan surealis.

Koleksi terakhir berwarna abu-abu menghadirkan kesan kembalinya ketenangan, bahkan mungkin harapan, seiring dengan lesung pipit dari kain berwarna gelap yang memudar menjadi tampilan yang meluap-luap di bagian belakang mantel panjang dan lembut serta setelan santai.

Saat mereka menghilang, satu pemikiran bergema keras dalam keheningan: hanya seorang desainer dengan penguasaan artistik hebat Yamamoto yang dapat dengan mulus menggambar cita-cita artistik tersebut.

Untuk ulasan Paris Fashion Week lainnya, klik di sini.